Penggunaan Media Sosial Terus Meningkat di Negara-negara Berkembang

 Penggunaan Media Sosial Terus Meningkat di Negara-negara Berkembang

DALAM beberapa tahun terakhir, ada keraguan tentang manfaat keseluruhan dari akses internet dan penggunaan media sosial.

Khawatir atau tidak,  pangsa orang yang menggunakan internet atau memiliki smartphone pada kenyataannya terus meningkat  di negara berkembang dan tetap tinggi di negara maju.

Ketika menyangkut soal penggunaan media sosial, masyarakat di negara berkembang, pasarnya menunjukkan perkembangan positif mendekati tingkat yang terlihat di negara dengan ekonomi yang lebih maju. Selain itu, karena orang-orang di negara maju mencapai batas atas penetrasi internet, perkembangan itu juga menunjukkan  bahwa kesenjangan digital kian sempit antara negara-negara kaya dan berkembang.

Terjadi peningkatan yang stabil dalam penggunaan internet selama lima tahun terakhir di antara 19 negara berkembang dan ekonomi yang disurvei. Antara 2013 dan 2014, median dari 42% di negara-negara ini mengatakan mereka mengakses internet setidaknya sesekali atau memiliki smartphone.

Pada 2017, rata-rata 64% daring. Sementara itu, penggunaan internet di antara 17 negara maju yang disurvei tetap relatif datar, dengan median 87% di negara-negara ini menggunakan internet setidaknya sesekali pada tahun 2017, serupa dengan 86% yang mengatakan ini pada tahun 2015 atau 2016.

Gambaran serupa juga terlihat dalam penggunaan ponsel cerdas. Pada 2013-14, sekitar seperempat orang di negara berkembang dan berkembang melaporkan memiliki ponsel cerdas, yaitu ponsel yang dapat mengakses internet dan aplikasi.

Pada 2017, pangsa itu meningkat menjadi 42%. Di antara negara-negara maju, laporan 72% yang memiliki smartphone pada tahun 2017, tingkat yang sama seperti pada tahun 2015-16.

Pemanfaatan  media sosial juga telah meningkat di pasar negara berkembang. Pada 2015-16, sekitar empat dari sepuluh orang dewasa di seluruh negara berkembang yang disurvei, mengaku bahwa mereka menggunakan situs jejaring sosial. Pada 2017, 53% menggunakan media sosial. Selama periode yang sama, penggunaan media sosial secara umum telah meningkat di banyak negara maju yang disurvei.

Meskipun pertumbuhan penggunaan internet dan kepemilikan ponsel cerdas, dunia tetap terbagi secara digital. Ini masih terjadi, misalnya, bahwa orang-orang di negara-negara kaya memiliki tingkat penggunaan internet dan kepemilikan ponsel cerdas yang lebih tinggi.

Namun, di antara orang-orang yang menggunakan internet, mereka yang berada di negara berkembang, tampaknya lebih sering menggunakannya daripada rekan mereka yang ada di negara maju, khususnya untuk jaringan melalui platform seperti Facebook dan Twitter.

Usia, pendidikan, pendapatan dan dalam beberapa kasus gender masih membedakan siapa yang menggunakan internet dan siapa yang tidak, siapa yang aktif di media sosial dan siapa yang tidak aktif.

Ini adalah salah satu temuan utama survei Pew Research Center yang dilakukan di 37 negara dari 16 Februari hingga 8 Mei 2017, di antara 40.448 responden. Ini juga termasuk analisis dari survei Pew Research Center yang dilakukan di Amerika Serikat di antara 2.002 orang pada tahun 2018 dan di Cina di antara 3.154 orang pada tahun 2016.

Mayoritas responden di sebagian besar dunia menggunakan internet , tetapi Afrika sub-Sahara dan India masih tertinggal.

Sementara kesenjangan dalam penggunaan internet antara negara-negara berkembang dan negara maju telah menyempit dalam beberapa tahun terakhir, masih ada petak besar dunia di mana sejumlah besar warga tidak menggunakan internet.

Tingkat penetrasi internet – yang diukur dengan penggunaan internet atau kepemilikan ponsel cerdas – tetap tinggi di Amerika Utara dan sebagian besar Eropa, serta di beberapa bagian Asia-Pasifik.

Di antara negara-negara yang disurvei, Korea Selatan menonjol sebagai masyarakat yang paling banyak terhubung, dengan 96% orang dewasa melaporkan penggunaan internet. Namun, yang lain tidak jauh tertinggal. Di Australia, Belanda, Swedia, Kanada, AS, Israel, Inggris, Jerman, Prancis, dan Spanyol, sekitar sembilan-dalam-sepuluh melaporkan penggunaan internet.

 

Penggunaan internet terus tertinggal di banyak negara berkembang. Hanya satu dari empat orang India, misalnya, melaporkan menggunakan internet atau memiliki smartphone. Secara regional, sub-Sahara Afrika adalah salah satu bagian dunia yang paling tidak memiliki kabel.

Kesenjangan digital global sebagian besar merupakan kisah ekonomi. Negara-negara kaya, yang diukur dengan produk domestik bruto per kapita (daya beli paritas), cenderung memiliki tingkat penggunaan internet yang lebih tinggi, sementara negara-negara miskin cenderung memiliki tingkat yang lebih rendah. Pola ini telah konsisten di seluruh survei sebelumnya dan tetap berlaku untuk penggunaan internet dan kepemilikan ponsel cerdas.

 

Ponsel pintar semakin umum di seluruh dunia
Ponsel cerdas – ponsel yang dapat menggunakan internet dan mengakses aplikasi – sangat umum di seluruh dunia. Di 39 negara yang disurvei, median laporan 59% yang memiliki smartphone, seperti Galaxy atau iPhone (lihat Lampiran B untuk perincian spesifik per negara). Laporan 31% lebih lanjut yang memiliki jenis perangkat seluler lain, seperti flip atau ponsel berfitur. Hanya sekitar satu-dari-sepuluh (8%) di 39 negara yang tidak memiliki perangkat seluler sama sekali.

Pola kepemilikan ponsel cerdas mirip dengan penggunaan internet, dengan orang-orang di negara-negara kaya menunjukkan tingkat kepemilikan yang lebih tinggi. Namun kesenjangan dalam kepemilikan ponsel cerdas lebih sempit daripada di masa lalu, karena banyak yang langsung dari tidak memiliki ponsel sama sekali untuk memiliki perangkat seluler. Telepon darat hanya dilewati oleh sejumlah besar orang di pasar yang sedang berkembang dan berkembang.

Meskipun tingkat penggunaan smartphone meningkat, kepemilikan masih tertinggal di India, Indonesia dan Afrika. Di antaranya, hanya di Afrika Selatan melakukan setidaknya setengah laporan memiliki smartphone.

Tingkat penggunaan media sosial bervariasi di negara maju
Media sosial populer di kalangan banyak pengguna internet. Tingkat penggunaan tinggi di banyak negara maju yang disurvei. Ini mencakup dua pertiga atau lebih dari semua orang dewasa di AS, Australia, Korea Selatan, Kanada, Israel, dan Swedia.

Tetapi tingkat penggunaan media sosial yang tinggi juga ditemukan di negara berkembang dan berkembang. Misalnya, 75% orang Yordania dewasa mengatakan mereka menggunakan media sosial; ini berarti bahwa dari delapan-in-sepuluh Yordania yang menggunakan internet, 94% aktif di platform media sosial. Penggunaan media sosial juga meluas di kalangan pengguna internet di Filipina, Indonesia, Lebanon, dan Tunisia.

 

Sebaliknya, di beberapa negara dengan tingkat penggunaan internet yang tinggi, relatif sedikit orang dewasa melaporkan menggunakan media sosial. Di Jerman, misalnya, di mana 87% orang menggunakan internet, kurang dari separuh mengatakan mereka menggunakan media sosial.

Melacak penggunaan internet, kepemilikan ponsel cerdas, dan penggunaan media sosial dari waktu ke waktu
Interaktif di bawah ini menyediakan data untuk tingkat penggunaan internet, kepemilikan ponsel cerdas, dan penggunaan media sosial dari waktu ke waktu. Semua angka didasarkan pada sampel total dan mencakup semua data yang tersedia untuk setiap tahun. Anda juga dapat mengurutkan data berdasarkan negara.

Jelajahi tarif global penggunaan internet, kepemilikan ponsel cerdas, dan penggunaan media sosial dari waktu ke waktu

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *