Raksasa Internet Serius Hentikan Berbagi Gambar Pelecehan Anak?

 Raksasa Internet Serius Hentikan Berbagi Gambar Pelecehan Anak?

SEKALIPUN  internet dianggap sebagai berkah bagi banyak dari kita, tetapi itu juga dapat menjadi mengerikan karena beberapa alasan.

Misalnya, ketika digunakan untuk tujuan ilegal, hal itu dapat mendatangkan malapetaka bagi banyak orang, terutama anak-anak. Baru-baru ini, ada kegemparan besar terkait dengan berbagi gambar pelecehan anak di platform berbagi internet populer.

Untuk nama beberapa raksasa web, Facebook adalah salah satu contoh utama. Kabarnya, perusahaan-perusahaan internet ini memiliki teknologi untuk mengendalikan serta menghentikan peredaran gambar pelecehan anak yang memanfaatkan teknologi digital, di antara para pedofil, yang telah menggunakan gambar-gambar ini untuk manfaat jahat mereka sendiri. Tetapi, faktanya perusahaan-perusahaan internet ini melakukan sangat sedikit untuk bisa menghentikan gambar-gambar pelecehan  agar tidak diunggah dan dibagikan di internet.

Masalah ini telah terbukti  banyak terjadi  di Inggris, ketika Badan Kejahatan Nasional (NCA) mencatat salah satu alasan utama di balik meningkatnya serangan seksual yang terjadi di antara anak-anak. NCA mengklaim perusahaan internet tidak melakukan banyak hal untuk menghentikan sharing (pembagian) gambar pelecehan anak di web.

Bagaimana Raksasa Internet Membantu?
Ribuan anak-anak sedang dieksploitasi dan disalahgunakan secara online, padahal sebenarnya  perusahaan-perusahaan internet ini dapat melakukan lebih banyak untuk menghentikannya.   Dengan kemampuan teknologi mereka, mereka dapat menghentikan pedofil dari mengunggah dan menyebarkan konten keji di web.

Sebelum mengunggah gambar ke platform hosting mereka, perusahaan  internet dapat menyaringnya dan jika mereka menemukan citra tidak senonoh, mereka dapat menghentikan  agar tidak diunggah.

Setiap jenis konten yang kita lihat di platform berbagi konten ini, baik itu gambar, video, GIF, hanya diunggah kepada mereka setelah melalui pemantauan dan penyaringan yang teliti. Jadi, perusahaan internet ini dapat menghentikan citra tidak senonoh diunggah dan akhirnya dibagikan di platform mereka.

Setiap gambar digital yang dibagikan di internet terdiri dari hashtag digital dan penyedia layanan internet, memiliki kemampuan teknologi untuk menangkapnya sebelum diunggah.

Ketika perusahaan-perusahaan internet menghentikan gambar-gambar semacam itu untuk diunggah di platform mereka, ratusan dan ribuan anak akan terhindar dari revictimized lagi dan lagi, karena gambar mereka dibagi beberapa kali, menjadi dapat diakses oleh sejumlah besar orang.

Tingkat Keparahan Masalah
Sesuai NCA, ada sekitar sepuluh juta gambar pelecehan anak tidak senonoh yang mengambang di internet yang diketahui oleh penegak hukum. Gambar-gambar pelecehan anak ini dibagikan melalui web gelap serta internet biasa. NCA juga melaporkan bahwa mereka telah menyaksikan peningkatan 700% dalam tuduhan gambar pelecehan anak sejak 2013.

Ketika gambar yang tidak senonoh ini akan diambil dari internet, NCA dan lembaga-lembaga lain akan dapat lebih memperhatikan untuk menangani kegiatan kriminal yang kompleks dan tingkat yang lebih tinggi di mana terdakwa secara fisik menyerang dan menyalahgunakan anak-anak.

Ada peningkatan yang jelas dalam jumlah serangan seksual yang melibatkan kekerasan fisik. Di Filipina, ada geng yang melakukan serangan terhadap anak-anak karena ‘dibuat-untuk-memesan’ di internet melalui obrolan online menggunakan kamera web.

Pedofil, yang menonton di web, dapat memilih korban dari etnis dan pakaian mereka. Mereka menyatakan ingin  melihat, menyetujui harga dan kemudian menyaksikan penyalahgunaan terjadi langsung di depan mereka melalui kamera web.

Kegiatan kriminal tingkat lanjut ini dapat dilihat dan ditangani oleh petugas polisi dan pihak berwenang, hanya ketika perusahaan internet menawarkan dukungan mereka dalam menghapus citra tidak senonoh dari platform mereka. Ketika tidak ada konten semacam itu di internet, para pedofil tidak akan dapat menargetkan korban dengan mudah.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *