Warung Ita, Santapan Halal Saat Anda di Sydney

 Warung Ita, Santapan Halal Saat Anda di Sydney

 

LAGI di Sydney? Bosan sama masakan Eropa, dan kangen dengan masakan Indonesia? Tidak usah gusar.

Cobalah pergi ke Lakemba, salah satu daerah pinggiran kota Sydney. Memang, di kawasan ini sebenarnya lebih banyak menyediakan  makanan khas Lebanon. Di sepanjang  jalur belanja utama, kawasan itu, Anda akan menemukan tempat-tempat yang menjual manoush (pizza Lebanon), pastry istana di mana Anda dapat mencium bau air mawar dari jalan dan restoran-restoran seperti Jasmin, La Roche dan El-Manara.

Untuk pasar buah dan sayur, mereka menyediakan kacang panas yang panggang di depan counter dan nargila (pipa gelembung-asap) di rak teratas mereka.

Juga ada toko oleh-oleh khas muslim,  termasuk juga dapat kita temuai toko yang menjual minyak zaitun Holy Land dan madu padang pasir. Anda juga akan menemukan toko kelontong India dan Pakistan, toko daging halal Malaysia dan rumah makan (cafe)  Indonesia yang bernama  Warung Ita.

Warung Ita, Lakemba Menu

 

Tempat sederhana itu terasa  pas buat santai, ya   seperti warung atau restoran Indonesia  yang kita temukan di Jawa atau Sumatra atau Bali. Meja Laminex didesain memanjang untuk bisa  makan  secara bersama.  Di atasnya ditempatkan  kerupuk udang dan ikan yang ada  di keranjang anyaman plastik berwarna biru pucat. Mug teh dan gelas, sendok – garpu dan serbet, adalah bagian wajib warung Padang seperti yang ada di Warung Ita ini.

Seperti juga restoran Padang di tanah air, Warung Ita juga tidak menyediakan menu. Anda bisa berdiri melihat hidangan yang ada, di etalase lalu memilihnya.   “Tidak ada menu, sayang,” kata wanita berjilbab sambil tersenyum. “Apa yang kamu lihat di depanmu (silahkan pilih).”

Apa yang kita lihat adalah hidangan gaya Padang.  Makanan itu dimasak dengan rempah-rempah, mulai dari ketumbar dan kunyit hingga bawang putih dan jahe. Tidak ada babi dan tidak ada pula alkohol, itu sudah pasti. Teh manis, tersedia.

Pertama, penyajiannya, nasi putih  masuk ke piring. Lantas, Anda  dipersilahkan untuk  memilih lauknya, mulai dari ikan goreng, perkedel,  terung cabe (balado), telur rebus, sayur  nangka,  sayap ayam panggang, rendang, atau pilihan lainnya.

Tiga hidangan dengan nasi atau mie, cukup mengeluarkan $ 9,50 atau $ 10,50. Takeaway lebih banyak 50 sen. Satu kontainer makan cukuplah  membuat untuk  duduk dan menggunakan peralatan makan. Sebuah daftar harga tetap yang ditulis dengan tangan, menawarkan sate padang (sate dengan lidah sapi), lontong sayur (sayur kari dan ketan), soto padang (daging sapi dalam sup pedas) dan bakso (bakso) seharga $ 9,50. Ada juga harga terpisah untuk rendang, ikan dan ayam, sayuran dan nasi.

Ha ha …., jadi siapa bilang tidak ada menu?

Back to basics ... the halal cafe serves simple Indonesian fare.

Rendang,  adalah hidangan Padang yang paling terkenal. Ini hidangan yang oleh CNN disebut sebagai salah satu makanan paling enak sedunia. Warung Ita menawarkan dua rasa: sangat pedas, dan ringan untuk orang Barat yang lemah terhadap cabe.

Rendang pedas rasanya lebih baik daripada yang ringan, dengan saus yang dalam dan seimbang yang membantu daging sapi yang sedikit kenyal. Ini lebih “norak”, seperti salad nangka yang panas cabe perlahan-lahan membangun ke puncak yang hangat.

Sayap ayam panggang direndam dan dihitamkan, manis dan lengket untuk disentuh. Ayam itu hambar tapi bumbunya tidak, dirancang untuk ayam Indonesia yang penuh cipratan dan kurus.

Dari ayam ke telur. Banyak orang Austalia yang suka juga dengan telur rebus, termasuk telur rebus yang kemudian  digoreng dan ditaburi dengan lapisan cabe yang halus. Perkedel, kroket adalah masakan Padang yang dipengaruhi Belanda, dibumbui dengan lada dan paprika.

Mee goreng bersih dan segar, dengan mie dipotong pendek untuk membantu Anda memakannya dengan mudah. Terong balado,  yang dimasak dengan digoreng terlebih dahulu,  benar-benar bagus, cocok untuk  bingkisan di mulut Anda.

Ada juga  terung bakar, seperti sambel panggang yang seperti puding dan sambal segar.

Di Indonesia, warung sering memiliki tempat duduk terbuka dan biasanya buka pada sore hari,  selalu didesain santai dan kebanyakan  adalah bisnis keluarga. Warung Ita adalah contoh usaha keluarga yang mencoba bisnis kuliner di Australia.

Ubin keputih-putihan dengan permukaan craquelure menutupi lantai, sapuan cat biru bergaris-garis berbagai tempat dan kursi-kursi bisa digunakan. Keluarga muda dan tua dan pria dari berbagai usia, dengan mengenakan pakaian santai saat  makan siang di hari Minggu. Bagi warga Australia, memang sedikit aneh ketika diberitahu bahwa sate padang menggunakan bahan baku  lidah sapi. Beberapa ibu-ibu yang mendapat informasi itu tersenyu dan ada juga yang cekikikan. “Lidah,” katanya, tapi mereka tertarik juga untuk mencobanya.

Saus kacang yang berkilau,  asin dan lengket, tetapi ini justru menggundang selera. Aroma saat sate dipanggang, juga menggiurkan. Ini sate padang dan seperti itulah yang ada di Warung Ita. Jangan menilai dengan penampilannya, karena setelah mencicipi, Anda boleh jadi akan ketagihan.

 

Warung Ita

Lokasi: Toko 1, 168-172 Haldon, Jalan, Lakemba, Telp. 9740 5527

Buka setiap hari 10 pagi – 6 sore

Makanan: Hidangan sumatera yang dimasak dengan hangat dan dibumbui dengan hangat. Faktor cabai tidak terlalu tinggi.

Layanan: bisa pesan antar

Suasana: Sangat khas warung di Indonesia, dengan sambutan hangat, obrolan dan pengaturan dasar.

Harga: Tiga hidangan dengan mie atau nasi seharga $ 10,50 dan $ 9,50, empat hidangan, harga tetap untuk harga $ 9,50 dan hidangan individu seharga $ 6-7.

Hidangan yang direkomendasikan: Nasi, rendang daging sapi, terung cabai, kue kentang, mee goreng, sayuran, sayap ayam panggang, sambal.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *