Bagaimana Menyeimbangkan Literasi Digital dengan Cetak

 Bagaimana Menyeimbangkan Literasi Digital dengan Cetak

BAGI seorang guru Dennis G. Jerz, pekerjaan sehari-harinya adalah  mengajar siswa untuk membaca teks yang panjang dan kompleks (novel, naskah drama, dan teks akademik.)

Dalam proses belajar mengajar,  Dennis juga meminta  siswa untuk menulis esai yang mereka diteliti, yang merupakan naskah  yang lebih panjang daripada banyak tulisan mereka. Pada awalnya, mereka agak terbebani, namun akhirnya  mereka tampak nyaman dalam membaca.

Bertahun-tahun setelah mereka lulus, para siswa sering berterima kasih kepada Juwita  atas apa yang telah dia ajarkan kepada mereka, dan mengatakan bahwa semua upaya itu sepadan. Didukung oleh umpan balik itu, akan menjadi hal yang mudah baginya untuk terus terlibat, melakukan apa yang Dennis lakukan, percaya diri dalam keyakinan bahwa apa yang dia  minta kepada para siswa adalah baik bagi mereka, bahwa hasil akhirnya adalah baik. layak diperjuangkanan.

Apa yang ditempuh  Dennis adalah bentuk upaya untuk meningkatkan budaya literasi siswanya.  Dalam momen yang bertautan  antara budaya cetak dan digital ini, masyarakat perlu mengkonfrontasikan apa yang berkurang dalam sirkuit membaca, apa yang anak-anak kita dan siswa yang lebih tua tidak kembangkan, dan apa yang dapat kita lakukan tentangnya.

Kita tahu dari penelitian bahwa rangkaian pembacaan tidak diberikan kepada manusia melalui cetak biru genetik seperti visi atau bahasa; dibutuhkan lingkungan untuk berkembang. Lebih lanjut, ia akan beradaptasi dengan persyaratan lingkungan – dari sistem penulisan yang berbeda hingga karakteristik medium apa pun yang digunakan. Jika proses keunggulan media dominan yang cepat, multi-tugas yang berorientasi dan cocok untuk volume besar informasi, seperti media digital saat ini, begitu juga rangkaian pembacaan. –(Maryann Wolf, The Guardian: ““Skim Reading is the New Normal.”)

Pelatihan yang dijalani Dennis  sebagai akademisi, terjadi di dunia yang didominasi oleh literasi tercetak, dan kekuatan profesionalnya  untuk bagian awal karir Dennis  termasuk membantu orang yang dibesarkan dalam budaya cetak untuk mengidentifikasi, menerapkan, dan menghargai manfaat literasi digital.

Seton Hill menyediakan iPad Minis dan MacBook untuk setiap siswa (dan semua fakultas, termasuk tambahan). Dennis mengaku  banyak membaca dan sedikit menandai iPad ukuran, layar ukuran halaman yang mereproduksi setidaknya beberapa informasi geometri dan alur kerja umum budaya cetak.

Selama bertahun-tahun, ketika laptopnya menjadi lebih ringan dan ponsel menjadi lebih pintar, dia melihat semakin sedikit siswa yang menggunakan iPad mereka. Bahkan ketika mereka berkonsultasi dengan e-book pada silabus, dia  melihat mereka melakukannya di laptop mereka.

Hanya ada sedikit hubungan antara aktivitas intelektual yang berkaitan dengan teks yang kami lakukan pada smartphone dan jenis “menerapkan sebuah bagian dalam esai 30 halaman ini ke sebuah tema dalam novel 300 halaman” yang merupakan bagian besar dari saya sendiri. pelatihan sarjana.

Sebagian besar waktu Dennis  sebagai guru jurusan bahasa Inggris, ia   menghabiskan waktu dengan duduk untuk sebuah buku, mungkin di kamar asrama tempat tidur, mungkin di ruang siswa, mungkin di luar di bawah pohon. Meskipun dia  mengajar dirinya sendiri Turbo Pascal dan Borland C ++ untuk bersenang-senang, sebagai perpisahan hitam-putih yang menyenangkan dari relativisme moral teori sastra, dan merangkul budaya digital di mana saya menemukannya, dia masih menghabiskan berjam-jam tanpa kabel dari teknologi, tenggelam dalam ruang-ruang informasi tekstual yang padat dari buku-buku.

Bagaimana Dennis  membantu siswanya menjembatani kesenjangan ini? Bagaimana dia  bisa bergerak melampaui pengalaman yang melatih dirinya untuk memikirkan sikap mereka terhadap keaksaraan sebagai celah yang harus dijembatani, daripada keaksaraan yang berbeda yang dapat didorong dan dikerahkan untuk membantu mereka mencapai tujuan belajar yang lebih tinggi dengan cara yang berbeda?

Jika seorang siswa datang kepadanya, dibekap  kesulitan melakukan transisi dari dunia konvensi yang dikenal ke dunia yang tampaknya tidak tenang, sewenang-wenang, bahkan bermusuhan, Dennis  akan mengatakan kepada mereka untuk mencari model, untuk mengambil inventaris sumber daya mereka, untuk survei jalan di depan, untuk mengambil sesuatu secara bertahap, bersabar dan gigih.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *