Uber: Unit Bisnis Mobil Self-driving Raih Dana Segar $ 1 Miliar

 Uber: Unit Bisnis Mobil Self-driving Raih Dana  Segar $ 1 Miliar

JAYAKARTA NEWS – Uber memastikan akan menjalankan bisnis mobil self-driving, setelah unit tersebut mendapatkan dana segar $ 1 miliar dari Toyota, pembuat onderdil mobil Denso dan SoftBank’s Vision Fund.

Pengembangan mobil swa-kemudia ini telah berspekulasi untuk beberapa waktu – setidaknya sejak Oktober. Unit bisnis ini semula adalah yang tidak menguntungkan. Pada akhirnya bisnis ini menarik pabrikan mobil kenamaan asal Jepan, Toyota, bersama dengan Denso dan SoftBank untuk menyuntikkan dana kepada Advanced Technologies Group Uber (yang dikenal sebagai Uber ATG) untuk fokus pada tantangan berat membawa kendaraan self-driving (otonom) ke pasar.

Terjadi kesepakatan terkait dengan nilai Uber ATG di angka $ 7,25 miliar. Dalam hal mekanisme investasi yang tepat, Toyota dan Denso menyediakan $ 667 juta, dan SoftBank akan mengucurkan $ 333 juta sisanya.

Kesepakatan itu diharapkan akan ditutup pada kuartal ketiga (Q3), dan memberi investor pandangan baru tentang IPO Uber, yang datang dengan Uber ATG.

Perusahaan ini membukukan kerugian $ 1,85 miliar untuk 2018, tetapi upaya R&D pada ‘moonshots‘ seperti mobil otonom dan kendaraan terbang, membuat angka turun dengan memperhitungkan pengeluaran lebih dari $ 450 juta.

Memindahkan R&D yang sangat padat modal itu ke entitas baru akan membantu menurunkan angka inti Uber, tetapi jelas masih ada banyak pekerjaan untuk mencapai titik impas atau profitabilitas.

Uber diperkirakan akan memperoleh sekitar $ 10 miliar dari IPO, sehingga memberikan penilaian yang dilaporkan sebesar $ 90 miliar – $ 100 miliar.

Seperti halnya spin-out itu sendiri, identitas para investor bukanlah kejutan.

Vision Fund (dan orang SoftBank) telah mendukung Uber sejak kesepakatan investasi Januari 2018 ditutup, sementara Toyota meninvestasikan $ 500 juta ke perusahaan perjalanan yang naik pangkat Agustus lalu.

Toyota dan Uber bekerja untuk membawa kendaraan Sienna yang otonom ke layanan Uber pada tahun 2021. Sebagai bukti lebih lanjut dari hubungan kolaboratif mereka ini, SoftBank dan Toyota bersama-sama mengembangkan layanan di negara asalnya Jepang, yang akan didukung oleh kendaraan yang bisa mengemudi sendiri.


Keduanya juga mendukung Grab – perusahaan tumpangan di Asia Tenggara, dimana Uber memegang 23 persen sahamnya- mungkin lebih agresif.

SoftBank telah menjadi investor sejak 2014, dan tahun lalu Toyota menginvestasikan $ 1 miliar ke Grab, yang katanya adalah investasi tertinggi yang telah dibuatnya untuk perusahaan dengan bisnis kendaraan penumpang.

“Memanfaatkan kekuatan teknologi kendaraan dan jaringan layanan otonom Uber ATG dan teknologi sistem kontrol kendaraan Toyota Group, kemampuan produksi massal, dan sistem pendukung keselamatan canggih, seperti Toyota Guardian, akan memungkinkan kami untuk mengkomersialkan kendaraan ridesharing otomatis yang lebih aman dan berbiaya rendah dalam layanannya, ”kata Shigeki Tomoyama, VP eksekutif yang memimpin divisi ‘perusahaan terhubung’ Toyota.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *