Lindsay Lohan Bersyukur, Ramadhan Mengajarinya Menjadi Wanita Hebat

 Lindsay Lohan Bersyukur, Ramadhan Mengajarinya Menjadi Wanita Hebat

 

LINDSAY  Lohan (Lilo) adalah seorang wanita yang tengah dalam  perjalanan, dan dalam sebuah misi. Di sini, ia membuka tentang kehidupan barunya di Timur Tengah, iman, kejatuhan media, dan rencana besarnya untuk masa depan.

Dia adalah seorang wanita yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di layar bioskop, TV, sampul majalah dan, ya, terpampang di seluruh tabloid di seluruh dunia. Segala sesuatu dari masalah hukumnya hingga malam-malamnya dengan Paris Hilton dan Britney Spears dan bahkan tugas dalam rehabilitasi,  diarak sebagai ratu oleh para fans karena meraih banyak anugerah seorang diva remaja. Setelah lebih dari satu dekade perhatian media seperti itu, Anda merasa seolah-olah Anda mengenalnya, tanpa pernah bertemu. Tapi Lindsay Lohan hari ini bukan Lindsay Lohan saat itu.

https://www.instagram.com/p/BjzgdswAunn/?taken-by=lindsaylohan

Meskipun berdiri di sana, di dermaga kayu reyot, dengan rambutnya kembali ke bara merah menyala, dia terlihat tidak berubah dari hari-hari Mean Girls-nya. Memang, debu bintik-bintik di wajahnya, ditemukan oleh makeup, membuatnya terlihat lebih muda dari usia sesungguhnya yang 31 tahun.

Lilo  sekarang tinggal di Dubai dan jurnalis  emirateswoman.com  telah menghabiskan berbulan-bulan untuk mengejar Lilo  untuk wawancara. Nyaris putus asa untuk mendapatkan kesempatan wawancara untuk mengetahui lebih dalam mengenai kepindahan Lilo  ke Timur Tengah, menggali bisnis baru yang sangat digembar-gemborkannya, juga tentu saja  kisah-kisah tentang berpindah Lilo ke Islam.

Pastinya, memang menantang bagaimana seorang jurnalis bisa mendapatkan wawancara ekslusif dengan Diva Pop seperti Lilo, dengan isu-isu yang menarik seperti itu. Bagaimana pun Lilo  adalah wajah yang menjual, topik pembicaraan yang memecah belah, ikon generasi, tetapi Lilo tidak dapat disebut sebagai seorang gadis pesta, dia membenci gelar itu.

“Apa artinya itu?” Lilo  bertanya.

“Aku merasa sangat tidak nyaman dengan kata itu, pesta,” katanya, dengan suara yang khas dan serak. “Orang-orang masih terjebak di masa lalu, dari kisah-kisah yang saya miliki di LA dan saya membencinya. Itu semua bohong. ”

Setelah beberapa menit di perusahaannya, jurnalis tersebut  menyadari  bahwa Lindsay memang orang yang berbeda dari yang digambarkan  oleh paparazzi. Lilo tampak lebih tenang, berbicara lembut, menyegarkan reflektif.

“Itu sebabnya saya membuka klub saya di Yunani, karena saya pikir ada satu hal yang paling disalahpahami orang tentang saya? Mungkin saya selalu pergi ke klub, jadi saya seperti, ‘well, saya akan membuat sendiri’. Dan sekarang saya tidak pernah pergi ke klub! ”

Lilo  memiliki tempat di Athena, Mykonos dan, sekarang, dia menambahkan Dubai kedalam  portofolio bisnisnya yang terus berkembang.

Ya, menurut petunjuk aktris ini, tahun lalu  ia ingin menciptakan ‘Pulau Lohan’, itu bukanlah janji kosong. Dia akan mengambil alih kendali sebuah lokasi Lebanon, dan mengubahnya menjadi kawasan liburan berpasir dengan restoran, klub pantai, cabana, dan mungkin bahkan beberapa vila pribadi.

 

Lindsay bermaksud untuk mengubah Lebanon dan membukanya kembali tahun ini – dan itu bukan satu-satunya upaya paradisiak-nya. Dia juga mengubah Pulau di Thailand, dengan tujuan mengubahnya menjadi klub hotel dan pantai mewah, dengan restoran Michelin, kolam renang yang indah, dan beberapa tambatan. “Kami perlahan mengambil alih pulau-pulau itu!” Dia bercanda. Dan jangan berpikir bintang kelahiran New York hanya terlibat dalam nama.

Berpakaian sederhana dalam legging geometris tercetak, T-shirt yang diikat dan sepatu kets Off-White, kacamata hitam terkubur dalam jambul yang serampangan, ia mengembara di sekitar pulau dengan notepad, membuat sketsa cetak biru yang baru dan ditingkatkan. Itu hanya tanda lain bahwa Lindsay berniat untuk berakar di rumah angkatnya di Dubai, sebuah kota yang dia katakan menjadi terkenal karena “kurangnya paparazzi” nya.

“Pindah ke sini adalah awal yang baru,” akunya. Dia menyuguhi tamunya dengan  makan siang yang datang terlambat, burger  dan kentang goreng.

“Anda mendengar lebih banyak tentang peristiwa nyata saat ini daripada gosip selebritis, yang saya hargai.” Dia mengungkapkan bahwa dia telah menghubungi ke rumah emirat selama hampir tiga tahun. Jusrnalis itu sendiri mengaku hanya mendengar desas-desus seperti itu dalam 12 bulan terakhir atau lebih . “Yah, awalnya saya terutama tinggal di Palm, jadi saya tidak benar-benar melihat siapa pun,” dia tertawa, mengakui bahwa dia menghabiskan banyak malam di rumah, asyik  di Netflix. “Dan itu tidak seperti saya sering keluar di malam hari, itu adalah gaya hidup yang sangat berbeda bagi saya.

“Saya pindah ke sini untuk tujuan itu – saya tidak harus dilihat publik sepanjang waktu, atau mendiskusikan apa yang saya lakukan.”

Tetapi jangan berpikir sejenak bahwa bintang itu, yang masuk ke Hollywood dengan peran gandanya di The Parent Trap 1998, menghabiskan waktunya di sini berjemur. Bahkan saat jurnalis yang menemuinya ini  menunggu makanan mereka,  Lilo menjalankan rencana untuk mendekorasi ulang penthouse-nya, serta memikirkan ide-ide untuk beberapa Pulau Lohan, memotong dan menyimpan gambar inspiratif ke grup WhatsApp tanpa melanggar kontak mata.

 

“Ini lucu karena orang tidak menyadari bahwa saya benar-benar bekerja ketika saya di sini,” katanya. “Tetapi saya mendapatkan lebih banyak karena saya tidak memiliki pengawasan dan fiksasi tentang apa yang saya lakukan setiap detik. Saya bekerja sepanjang waktu; pikiran saya tidak pernah berhenti. ”Jika dia membangun mereknya di tempat lain, dia berkata,“ orang-orang akan membuat segalanya, karena cerita yang bagus tidak selalu menarik ”.

“Apakah kamu sering membaca berita kebohongan tentang dirimu sendiri?” tanya jurnalis, penasaran.

“Ya,” jawabnya, seperti tembakan yang meluncur, berwajah lurus. “Orang-orang mengatakan hal-hal yang bahkan tidak terjadi. Mereka hanya mengarang-ngarang. “Seseorang mengirimiku email kemarin dari Amerika, berkata, ‘Oh, kudengar kamu menikah di Dubai.’ Aku seperti, ‘berita untukku, siapa orang yang beruntung?’

“Saya tidak tahu berapa banyak lagi yang bisa mereka katakan tentang saya yang belum pernah dikatakan.”

Dibuntuti oleh sejumlah fotografer adalah kejadian sehari-hari untuk Lindsay, ketika dia tinggal di Amerika, sesuatu yang membuatnya merasa “mati rasa”. “Saya hanya harus menenggelamkannya dan berpura-pura itu tidak terjadi,” katanya, mengakui bahwa dia pernah menarik sekotak snappers ke lokasinya dengan tidak sengaja melakukan streaming langsung lokasinya.

“Pada awalnya saya seperti, ‘siapa yang memanggil mereka?’” Dia meringis, sebelum kemudian tertawa  terkikik. Paranoia kegembiraan itu diikuti, selalu mengawasinya kembali, adalah sesuatu yang melekat pada Lindsay, meskipun dia pindah ke Timur Tengah. “Ini bisa tampil sebagai sedikit mania,” akunya.

“Ketika saya melihat sekelilingnya membuat saya terlihat sangat terganggu, tapi saya benar-benar protektif tentang [privasi saya].” Ini adalah keinginan untuk pengasingan yang telah menyebabkan Lindsay menjadikan Dubai sebagai basisnya untuk masa depan yang tak terbatas, hanya bepergian ” untuk bekerja atau melihat keluarga saya ”.

“Kami mencari tahu,” katanya  saat ditanya  pada koleksi makeup, yang dia goda di media sosialnya tahun lalu.

“Yang kedua saya pergi ke Amerika dan mulai membahasnya, saya mengarahkan diri saya di kaki, karena saya belum benar-benar ada di sana.” Desain produk sudah selesai, katanya, tapi dia masih mencari kolaborator untuk bekerja sama dengan branding dan manufaktur. “Kami masih bertemu tentang itu,” dia berjanji. “Saya tidak akan melakukannya, saya hanya ingin menemukan orang yang tepat yang saya percayai untuk melakukannya dengan saya.”

Satu proyek yang pasti ada di kartu dalam waktu dekat, bagaimanapun, adalah Frame, film Lindsay sedang syuting di Arab Saudi akhir tahun ini. Dibantu oleh pembuat film Nancy Paton, kisah ini berpusat di sekitar seorang guru Amerika di sebuah perguruan  wanita di Riyadh, dengan adegan-adegan yang juga diambil di UAE. “Ini akan menjadi peran yang menarik untuk dimainkan. Tidak apa-apa itu agak mirip dengan saya, karena saya punya pengalaman sendiri, ”kata Lindsay.

Film ini akan menampilkan pemeran utama perempuan dengan alur cerita perempuan, keputusan sadar yang dibuat selama masa perubahan sosial yang luas di kerajaan. “Ini tentang wanita yang mengajar wanita lain tentang budaya mereka, dan berdiri bersama satu sama lain di saat wanita mendapatkan lebih banyak hak dan lebih banyak kesempatan,” tambahnya.

“Jadi itu tidak berasal dari tempat negatif, semuanya positif.

“Mungkin [film ini akan memaksa] orang-orang untuk membuka mata mereka sedikit lebih banyak dan lebih memahami.”

Toleransi adalah masalah yang dekat dengan hati Lindsay, seseorang yang terlalu akrab dengannya setelah dia difoto membawa Al Quran pada tahun 2015

“Mereka menulis cerita mengerikan tentang saya,” katanya tentang media dunia, “dengan penilaian seperti itu.

“Dan ketika saya pergi ke luar negeri mereka membuatnya terlihat seperti itu adalah hal yang buruk – saya akan bekerja di kamp-kamp pengungsi. Mereka sangat marah; mereka tidak tahu harus berbuat apa. Mereka tidak bisa hanya menunjukkan cahaya pada subjek dan mendorong lebih banyak orang untuk melakukan itu. Itu sangat aneh bagiku. ”

Islam adalah jalan “damai, pribadi” aktris mengatakan dia masih mengeksplorasi, meskipun dia mengakui dia “terbuka untuk semua agama”.

“Dasar utama saya untuk spiritualitas tidak hidup di alam bawah sadar, tetapi hidup dengan kesadaran bahwa ada lebih banyak hal yang dapat kita lakukan untuk membantu orang lain,” katanya. “Dan itu membutuhkan pemahaman tentang orang itu dan budaya mereka dan mentalitas mereka terlebih dahulu.

“Saya memiliki pengalaman yang sangat luar biasa dengan orang-orang yang membawa saya di bawah sayap mereka, dan mengajar saya lebih banyak tentang budaya. Saya orang yang sangat spiritual jadi saya selalu tertarik dengan agama, kepercayaan, kepercayaan, dan kekuatan yang lebih tinggi. ”

Bintang itu juga masih belajar bahasa Arab, bersama dengan Rusia, mengakui bahwa dia otodidak tetapi berharap untuk mengambil pelajaran akhir tahun ini . Dia berlatih sedikit bahasa Arab di grup WhatsApp yang dia bagikan dengan keluarga Suriah yang dia berteman saat mengunjungi kamp pengungsi di 2016.

“Saya berbicara dengan mereka setiap hari,” katanya, bergulir melalui pesan, dengan dua anak kecil – seorang anak laki-laki dan seorang gadis – secara teratur mengunggah foto selfie dan gambar buatan tangan ke Lindsay.

“Saya tidak melakukan ini [untuk publisitas]. Saya berbicara dengan mereka tentang sekolah, tentang bahasa Inggris mereka, ”katanya, mengungkapkan bahwa dia berharap dapat kembali mengunjungi mereka segera. “Jika Anda bisa melihat perubahan di dalamnya … dari rasa takut yang ada di dalamnya ketika saya pertama kali bertemu dengan mereka, ke tempat mereka sekarang; di sekolah, memahami, belajar, bahagia. ”

Keterampilan bahasa disisihkan, Lindsay juga merangkul busana daerah, setelah beberapa kali difoto mengenakan jilbab (sekali lagi, menelurkan banyak berita utama). Namun, bintang itu tidak memahami perlunya kontroversi, mengatakan, “itu hal yang terhormat”.

“Saya pikir penting untuk mendukung setiap budaya. Ketika Anda berada di tempat-tempat tertentu dengan orang-orang tertentu, Anda harus berusaha memahami bagaimana mereka hidup. ”

Seperti Madonna (bintang yang ia sebut sebagai salah satu ikonnya, bersama dengan Ann Margret, Elizabeth Taylor, Jane Fonda, dan “wanita paling keren yang pernah ada”, Ratu Elizabeth II), Lindsay adalah pakar reinvention.

Dia bekerja sebagai model dan aktris sejak tahun-tahun formatifnya, telah mencoba-coba bernyanyi dan mendesain mode, dan sekarang memiliki pandangannya untuk menambahkan string lain ke busurnya. “Akhirnya saya ingin mengarahkan,” dia membocorkan.

“Saya tahu cara menulis, cara mengedit, saya sangat terkondisi di dalamnya. Saya telah memperoleh begitu banyak pengetahuan, dan tumbuh dengan sangat cepat – saya telah bekerja selama 25 tahun, orang-orang tidak dapat mengatakan kepada saya bahwa saya tidak tahu apa yang saya lakukan. ”

Lindsay tidak tahan terhadap beberapa tips dari pro berpengalaman, namun, menghitung Freaky Friday co-star Jamie Lee Curtis dan Lauren Hutton di antara teman-temannya.

“Fakta bahwa saya terkadang bisa mengirim teks Al Pacino dan meminta saran kepadanya adalah gila. Alec Baldwin memberi saya beberapa saran juga, ketika saya berusia sekitar 16 tahun, ”kenangnya. “Dia menuangkan garam ke atas meja, dan berkata: ‘Mereka semua adalah orang-orang. Kita semua hanya butir garam. Kami semua hanya bergerak, mencoba mencari tahu. ”

“Dalam pikiran saya, saya selalu ingin mencari tahu semuanya, tetapi terkadang tidak boleh. Untuk pergi saja dengan itu. ”

Pelajaran hidup lain Lindsay mengatakan  bahwa “segala sesuatu terjadi karena suatu alasan. Saya mencoba untuk hidup tanpa penyesalan, hanya pengalaman, dan belajar dari pengalaman itu, yang baru tumbuh, ”katanya.

Dia harus tumbuh besar di depan tatapan kamera, dengan petualangan remaja yang ditata di halaman depan, saya tunjukkan, sesuatu yang kebanyakan remaja tidak harus bertahan. Lindsay mengangkat bahu, ketika kami menaiki perahu kembali ke Dubai, sikapnya santai tetapi matanya bijak.

“Masalahnya adalah, semua orang melalui pengalaman dan eksperimen, tetapi hal-hal yang mereka katakan saya lakukan, saya tidak pernah benar-benar melakukannya,” dia berseru.

“Ada beberapa hal yang saya sangat jujur ​​tentang dan saya tidak pernah berbohong tentang. Jika saya tidak melakukan itu, maka saya tidak akan tahu apa yang saya tahu sekarang. ”Anda mendapat kesan, ketika Lindsay menaikkan alisnya saat kami kembali ke daratan, bahwa dia tahu lebih banyak daripada yang akan dia lakukan. biarkan.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *