Lebih Dekat dengan Ibunda Osama bin Laden

 Lebih Dekat dengan Ibunda Osama bin Laden

HAMPIR  17 tahun sejak 9/11, keluarga Osama bin Laden  tetap menjadi bagian yang berpengaruh dalam masyarakat Arab Saudi, sekaligus menjadi legasi  akan momen paling gelap dalam sejarah kerajaan. Bisakah mereka melarikan diri dari warisannya?

Di sofa sudut sebuah ruangan yang luas, seorang wanita yang mengenakan jubah bermotif cerah, duduk dengan penuh harap. Jilbab merah yang menutupi rambutnya dipantulkan dalam lemari kaca yang menghadap ke depan; di dalam, foto berbingkai dari putra sulungnya mengambil tempat di antara pusaka keluarga dan barang-barang berharga.

Sosok  tersenyum dan berjanggut itu mengenakan jaket militer, ia tampil dalam foto-foto di sekitar ruangan: bersandar di dinding di kakinya, beristirahat di mantlepiece. Makan malam khas Saudi meze dan cheesecake lemon telah terhidangkan di meja makan kayu besar.

Alia Ghanem adalah ibu Osama bin Laden, di ruangan itu dialah yang menjadi pusat perhatian semua orang. Di kursi-kursi di dekatnya duduk dua putranya yang masih hidup, Ahmad dan Hassan, dan suami keduanya, Mohammed al-Attas, pria yang membesarkan ketiga bersaudara.

Semua orang di keluarga itu memiliki kisah mereka masing-masing untuk menceritakan tentang orang yang terkait dengan kebangkitan terorisme global; tetapi Ghanem-lah orang yang memegang “istana” hari ini. Ketika dia kehilangan Osama, sulit melukiskannya dengan kata-kata, bahwa ia harus menerima kenyataan telah kehilangan anak laki-lakinya yang begitu dicintainya.

“Hidup saya sangat sulit, karena dia sangat jauh dari saya,” katanya, berbicara dengan percaya diri. “Dia adalah anak yang sangat baik dan dia sangat mencintaiku.”

Ketika  di pertengahan tahun 70-an,  Ghanem tampak menunjuk  al-Attas, seorang pria yang ramping dan bugar, seperti dua putranya, dengan kulit putih dibalut pakaian gamis, jenis busana yang lazim dikenakan oleh pria di seluruh semenanjung Arab. “Dia mendidik  Osama semenjak  usia tiga tahun. Dia orang baik, dan dia baik pada Osama. ”

Keluarga telah berkumpul di sudut rumah yang sekarang mereka bagi di Jeddah, kota Arab Saudi yang telah menjadi rumah bagi klan Bin Laden selama beberapa generasi. Mereka tetap menjadi salah satu keluarga terkaya di kerajaan itu: merajai  bisnis konstruksi, merekalah yang  membangun  Arab Saudi modern, dan sangat erat  ke dalam relasi pembentukan negara.

Rumah Bin Laden mencerminkan keberuntungan dan pengaruh mereka, tangga spiral yang besar di pusatnya menuju ke ruang-ruang yang luas. Ramadan telah datang dan pergi, dan mangkuk kurma dan cokelat yang menandai festival tiga hari yang mengikutinya duduk di atas meja di seluruh rumah.

Hunian  besar berbaris di sepanjang jalan; ini adalah Jeddah yang aman, dan sementara tidak ada satpam yang berjaga-jaga di luar, Bin Laden adalah penduduk yang paling terkenal di lingkungan tetangga.

Selama bertahun-tahun, Ghanem telah menolak untuk berbicara tentang Osama, seperti halnya keluarga yang lebih besar– selama dua dekade peran anaknya sebagai pemimpin al-Qaeda, periode ia  melihat serangan  teroris di New York dan Washington DC, dan berakhir lebih dari sembilan tahun kemudian dengan kematian Osama di Pakistan.

“Sekarang, kepemimpinan baru Arab Saudi —yang dipelopori oleh pewaris ambisius berusia 32 tahun ke tahta, Putra Mahkota Muhammad bin Salman— telah menyetujui permintaan saya untuk berbicara.  (Keluarga Osama adalah salah satu keluarga paling berpengaruh di negara itu, maka gerakan dan keterlibatan mereka tetap dimonitor secara ketat.)

Warisan Osama  sama buruknya baik terhadap kerajaan Saudi mauoun  di keluarganya, dan pejabat senior percaya bahwa, dengan membiarkan keluarga Bin Laden untuk bercerita, mereka dapat menunjukkan bahwa sebagai orang buangan —bukan agen— bertanggung jawab atas 9/11.

Mereka yang mengkritik  Saudi telah lama menuduh bahwa Osama memiliki dukungan dari negara tersebut, dan keluarga dari sejumlah korban 9/11 telah meluncurkan (sejauh ini tidak berhasil) tindakan hukum terhadap kerajaan. Lima belas dari 19 pembajak dalam peristiwa itu berasal dari  Saudi.

Tidak mengherankan, keluarga jika kemudian Osama bin Laden sangat berhati-hati dalam negosiasi Guardian yang meminta waktu untuk wawancara.  Mereka tidak yakin apakah membuka luka lama akan terbukti katarsis atau berbahaya.

Tetapi setelah beberapa hari diskusi, mereka mau bicara. Ketika kami bertemu pada suatu hari yang panas di awal bulan Juni, seorang minder dari pemerintah Saudi duduk di ruangan itu, meskipun dia tidak berusaha untuk mempengaruhi percakapan. (Kami juga bergabung dengan penerjemah.)

“Dia bertemu dengan beberapa orang yang cukup banyak mencuci otaknya di awal 20-an. Anda bisa menyebutnya kultus ‘

Duduk di antara saudara-saudara tirinya Osama, Ghanem mengingatkan anak pertamanya sebagai anak laki-laki pemalu yang memiliki kemampuan  akademis. Dia menjadi sosok yang kuat, motivator, saleh di awal 20-an, katanya, ketika belajar ekonomi di King Abdulaziz University di Jeddah, di mana ia juga radikal.

“Orang-orang di universitas mengubahnya,” kata Ghanem. “Ia menjadi orang yang berbeda.” Salah satu pria yang ia temui di sana adalah Abdullah Azzam, seorang anggota Ikhwanul Muslimin yang kemudian diasingkan dari Arab Saudi dan menjadi penasihat spiritual Osama.

“Dia adalah anak yang sangat baik sampai dia bertemu dengan beberapa orang yang cukup banyak mencuci otaknya. Anda bisa menyebutnya kultus. Mereka mendapat uang untuk tujuan mereka. Saya akan selalu mengatakan padanya untuk menjauh dari mereka, dan dia tidak akan pernah mengakui apa yang dia lakukan, karena dia sangat mencintai saya. ”

Pada awal 1980-an, Osama melakukan perjalanan ke Afghanistan untuk melawan pendudukan Rusia. “Setiap orang yang bertemu dengannya di hari-hari awal menghormatinya,” kata Hassan, mengambil ceritanya.

“Pada awalnya, kami sangat bangga padanya. Bahkan pemerintah Saudi akan memperlakukannya dengan cara yang sangat mulia dan terhormat. Dan kemudian datanglah kepada Osama para mujahid. ”

 

Osama bin Laden (kedua dari kanan) pada kunjungan ke Falun, Swedia, pada tahun 1971. Foto: Camera Press

Keheningan panjang yang tidak nyaman terjadi, ketika Hassan berjuang untuk menjelaskan transformasi dari fanatik menjadi jihadis global. “Saya sangat bangga padanya dalam arti dia adalah kakak tertua saya,” katanya  akhirnya melanjutkan.

“Dia mengajari saya banyak hal. Tapi, saya rasa saya sangat tidak bangga padanya sebagai seorang pria. Dia mencapai superstardom di panggung global, dan itu semua tidak ada artinya. ”

Ghanem mendengarkan dengan penuh perhatian, menjadi lebih bersemangat ketika percakapan kembali ke tahun-tahun pembentukan diri Osama. “Dia sangat lurus. Sangat bagus di sekolah. Dia sangat suka belajar. Dia menghabiskan semua uangnya di Afghanistan – dia akan menyelinap di bawah kedok bisnis keluarga. ”Apakah dia pernah curiga dia mungkin menjadi seorang jihadis?

“Itu tidak pernah terlintas dalam pikiran saya.”

Bagaimana rasanya ketika dia menyadari bahwa dia seperti itu? “Kami sangat kesal. Saya tidak ingin semua ini terjadi. Kenapa dia membuang semuanya begitu saja? ”

Keluarga mengatakan mereka terakhir melihat Osama di Afghanistan pada tahun 1999, setahun di mana mereka mengunjunginya dua kali di markasnya di luar Kandahar. “Itu adalah tempat di dekat bandara yang mereka ambil alih  dari Rusia,” kata Ghanem.

“Dia sangat senang menerima kami. Dia menunjukkan hormatnya kepada kita setiap hari di sana. Dia menyembelih seekor ternak  dan kami mengadakan pesta, dan dia mengundang semua orang. ”

Ghanem mulai rileks, dan berbicara tentang masa kecilnya di kota pesisir Suriah Latakia, di mana ia dibesarkan di sebuah keluarga orang Alawit, kelompok  Syiah. Masakan Suriah lebih unggul dari Saudi, katanya, dan begitu juga cuaca di Mediterania, di mana udara musim panas yang hangat dan basah sangat kontras dengan panasnya acetylene Jeddah pada bulan Juni.

Ghanem kemudian pindah ke Arab Saudi pada pertengahan 1950-an, dan Osama lahir di Riyadh pada 1957. Dia menceraikan, ayahnya tiga tahun kemudian, dan menikahi al-Attas, yang kemudian menjadi administrator di kerajaan bisnis Bin Laden yang masih baru, pada awal 1960-an. Ayah Osama kemudian memiliki 54 anak dengan setidaknya 11 istri.

 

Sulit Menjadi Saksi Obyektif

Ketika Ghanem pergi untuk beristirahat di sebuah ruangan di dekat ruang perbincangan ini,  saudara-saudara tiri Osama melanjutkan percakapan. Sangat penting, tegas mereka, untuk diingat bahwa seorang ibu jarang yang bisa menjadi saksi yang obyektif.

“Sudah 17 tahun sekarang [sejak 9/11] dan dia tetap menyangkal tentang Osama,” kata Ahmad. “Dia sangat mencintainya dan menolak untuk menyalahkannya. Sebaliknya, dia menyalahkan orang-orang di sekitarnya. Dia hanya tahu sisi baik, sisi yang kita semua lihat. Dia tidak pernah tahu sisi jihadis.”

“Saya terkejut, tercengang,” katanya sekarang dari laporan awal dari New York. “Itu adalah perasaan yang sangat aneh. Kami tahu dari awal [bahwa itu Osama], dalam 48 jam pertama. Dari yang termuda sampai yang tertua dalam keluarga bin Laden, kami semua merasa malu padanya. Kami tahu kami semua akan menghadapi konsekuensi yang mengerikan. Keluarga kami di luar negeri semuanya kembali ke Saudi.”

Mereka telah tersebar di Suriah, Libanon, Mesir dan Eropa. Di Saudi, ada larangan bepergian. Mereka berusaha semaksimal mungkin untuk mempertahankan kendali atas keluarga.

”Keluarga mengatakan mereka semua ditanyai oleh pihak berwenang dan, untuk sementara waktu, dilarang meninggalkan negara itu. Hampir dua dekade berlalu, Bin Laden dapat bergerak relatif bebas di dalam dan di luar kerajaan.”

Tahun-tahun penempaan diri bersama bin Laden di Jeddah terjadi pada tahun 1970-an  relatif bebas, sebelum Revolusi Iran tahun 1979, yang bertujuan untuk mengekspor semangat Syiah ke dunia Arab Sunni.

Sejak saat itu, penguasa Saudi memaksakan interpretasi yang kaku terhadap Islam Sunni – yang telah dipraktekkan secara luas di seluruh jazirah Arab sejak abad ke-18, era ulama Muhammed ibn Abdul Wahhab. Pada 1744, Abdul Wahhab telah membuat perjanjian dengan penguasa Mohammed bin Saud, memungkinkan keluarganya untuk menjalankan urusan negara sementara ulama garis keras mendefinisikan karakter nasional.

 

Alia Ghanem di rumah di Jeddah, Arab Saudi, dengan putranya Ahmad. Foto: David Levene diambil dari Guardian

 

Kerajaan modern, yang diproklamirkan pada tahun 1932, meninggalkan kedua belah pihak –para ulama dan penguasa– terlalu kuat untuk mengambil pihak lain, mengunci negara dan warganya menjadi sebuah masyarakat yang didefinisikan oleh pandangan-pandangan konservatif: segregasi ketat yang tidak terkait pria dan wanita; peran gender tanpa kompromi; intoleransi dari agama lain; dan ketaatan yang tak pernah berhenti pada ajaran-ajaran doktrinal, semuanya dicap oleh Keluarga Saud.

Banyak yang percaya aliansi ini secara langsung berkontribusi pada kebangkitan terorisme global. Pandangan dunia Al-Qaeda – dan dari cabangnya, Negara Islam (Isis) – sebagian besar dibentuk oleh kitab suci Wahhabi; dan ulama Saudi secara luas dituduh mendorong gerakan jihadis yang tumbuh sepanjang 1990-an, dengan Osama bin Laden di pusatnya.

Reformasi mulai merayap di  masyarakat Saudi; larangan pengemudi perempuan telah dicabut, bioskop telah dibuka. Pada 2018, kepemimpinan baru Saudi ingin menarik garis di bawah era ini dan memperkenalkan apa yang disebut bin Salman sebagai “Islam moderat”.

Hal ini ia anggap penting bagi kelangsungan hidup sebuah negara di mana populasi muda yang besar, gelisah dan sering merasa tidak puas, selama hampir empat dekade, memiliki sedikit akses ke hiburan, kehidupan sosial, atau kebebasan individu. Para penguasa baru Saudi percaya norma-norma sosial yang kaku seperti itu, yang ditegakkan oleh para ulama, dapat membuktikan makanan bagi para ekstremis yang memanfaatkan perasaan frustrasi tersebut.

Ada perubahan pada pasar tenaga kerja dan sektor publik yang membengkak; bioskop telah dibuka, dan upaya anti-korupsi diluncurkan di seluruh sektor swasta dan beberapa penjuru pemerintah. Pemerintah juga mengklaim telah menghentikan semua pendanaan untuk lembaga-lembaga Wahhabi di luar kerajaan, yang telah didukung dengan semangat misionaris selama hampir empat dekade.

Terapi kejut radikal semacam itu perlahan-lahan diserap di seluruh negeri, di mana komunitas yang dikondisikan selama puluhan tahun dengan doktrin tanpa kompromi tidak selalu tahu apa yang membuatnya. Kontradiksi berlimpah: beberapa pejabat dan lembaga menjauhi konservatisme, sementara yang lain dengan sepenuh hati memeluknya. Sementara itu, kebebasan politik tetap terlarang; kekuasaan telah menjadi lebih terpusat dan perbedaan pendapat secara rutin dihancurkan.

 

Warisan bin Laden

Warisan Osama Bin Laden tetap menjadi salah satu masalah kerajaan Saudi yang paling mendesak.

Pangeran Turki al-Faisal, yang merupakan kepala intelijen Saudi selama 24 tahun, antara 1977 dan 1 September 2001 (10 hari sebelum serangan 9/11), berada di vilanya di Jeddah. Dia adalah seorang pria terpelajar sekarang di pertengahan 70-an, Turki memakai manset hijau bertuliskan bendera Saudi di lengannya.  “Ada dua Osama bin Laden,” katanya. Satu sebelum akhir pendudukan Soviet di Afghanistan, dan satu setelahnya. Sebelumnya, dia adalah seorang mujahid yang sangat idealis. Dia bukan seorang jihadis. Dengan pengakuannya sendiri, dia pingsan selama pertempuran, dan ketika dia bangun, serangan Soviet pada posisinya telah dikalahkan. ”

Ketika Bin Laden pindah dari Afghanistan ke Sudan, dan karena hubungannya dengan Arab Saudi memburuk, adalah Turki yang berbicara dengannya atas nama kerajaan. Setelah terjadinya 9/11, transaksi langsung ini mendapat sorotan tajam. Kemudian – dan 17 tahun kemudian – beberapa keluarga korban  dari  2.976 orang yang tewas dan lebih dari 6.000 orang terluka di New York dan Washington DC,  menolak untuk percaya bahwa Saudi  yang telah mengekspor bentuk keyakinan konservatif seperti itu, tidak ada hubungannya dengan konsekuensi dari apa yang dilakukan Osama.

Tentu saja, Bin Laden melakukan perjalanan ke Afghanistan dengan pengetahuan dan dukungan dari negara Saudi, yang menentang pendudukan Soviet; bersama dengan Amerika, Saudi mempersenjatai dan mendukung kelompok-kelompok yang melawannya.

Para mujahid muda telah mengambil sebagian kecil dari kekayaan keluarga bersamanya, yang dia gunakan untuk membeli pengaruh. Ketika dia kembali ke Jeddah, setelah  pertempuran dengan akhir kekalahan Soviet, dia adalah seorang lelaki yang berbeda. “Osama mengembangkan sikap yang lebih politis dari tahun 1990. Dia ingin mengusir komunis dan Marxis Yaman Selatan dari Yaman. Saya menerima dia, dan mengatakan kepadanya bahwa lebih baik dia tidak terlibat. Masjid-masjid di Jeddah menggunakan contoh Afghanistan.”

”Dengan ini, Turki berarti pembacaan iman yang didefinisikan secara sempit oleh pendukung Taliban. “Dia menghasut mereka [pemuja Saudi]. Dia disuruh berhenti. ”

“Dia memiliki wajah dingin,” lanjutnya. “Dia tidak pernah tertawa, atau tersenyum. Pada tahun 1992, 1993, ada pertemuan besar di Peshawar yang diselenggarakan oleh pemerintah Nawaz Sharif. Bin Laden pada saat ini telah diberi perlindungan oleh para pemimpin suku Afghanistan.”

“Ada seruan untuk solidaritas Muslim, untuk memaksa para pemimpin dunia Muslim itu untuk berhenti saling menyerang satu sama lain. Saya juga melihatnya di sana. Mata kami bertatapan, tetapi kami tidak berbicara. Dia tidak kembali ke Saudi. Dia pergi ke Sudan, di mana dia membangun bisnis madu dan membiayai jalan. ”

Advokasi Bin Laden meningkat di pengasingan. “Dia biasa mengirim laporan faks ke semua orang. Dia sangat kritis. Ada upaya oleh keluarga untuk menghalangi dia –utusan dan semacamnya– tetapi mereka tidak berhasil. Mungkin perasaannya, bahwa dia tidak dianggap serius oleh pemerintah. ”

Pada tahun 1996, Bin Laden kembali ke Afghanistan. Turki mengatakan kerajaan tahu itu punya masalah dan ingin dia kembali. Dia terbang ke Kandahar untuk bertemu dengan pemimpin Taliban, Mullah Omar.

“Dia berkata, ‘Saya tidak menolak untuk menyerahkan dia, tetapi dia sangat membantu orang-orang Afghanistan.’ Dia mengatakan Bin Laden diberikan perlindungan sesuai dengan perintah Islam.” Dua tahun kemudian, pada bulan September 1998, Turki terbang lagi ke Afghanistan, kali ini dengan tegar ditampik. “Pada pertemuan itu, dia adalah seorang pria yang berubah,” katanya tentang Omar.

“Jauh lebih pendiam, berkeringat deras. Alih-alih mengambil nada yang masuk akal, dia berkata, ‘Bagaimana Anda bisa menganiaya pria yang layak ini yang mengabdikan hidupnya untuk membantu orang-orang Muslim?’ ”Turki mengatakan ia memperingatkan Omar bahwa apa yang dilakukannya akan merugikan orang-orang Afghanistan, dan pergi.”

Kunjungan keluarga ke Kandahar terjadi pada tahun berikutnya, dan terjadi setelah serangan rudal AS di salah satu senyawa Bin Laden – tanggapan terhadap serangan al-Qaida di kedutaan besar AS di Tanzania dan Kenya. Tampaknya rombongan keluarga dekat tidak banyak kesulitan menemukan lelaki mereka, di mana jaringan intelijen Saudi dan Barat tidak bisa.

Menurut para pejabat di Riyadh, London dan Washington DC, Bin Laden pada saat itu telah menjadi target kontra-terorisme nomor satu di dunia, seorang pria yang bertekad menggunakan warga Saudi untuk menggerakkan irisan antara peradaban timur dan barat. “Tidak ada keraguan bahwa ia sengaja memilih warga Saudi untuk plot 9/11,” kata seorang perwira intelijen Inggris.

“Dia yakin itu akan mengubah barat melawan … negara asalnya. Dia memang berhasil menghasut perang, tetapi bukan yang dia harapkan. ”

Turki mengklaim bahwa sebelum 9/11, agen intelijennya tahu bahwa ada sesuatu  serangan yang sedang direncanakan. “Pada musim panas 2001, saya mengambil salah satu peringatan tentang sesuatu yang spektakuler yang akan terjadi pada orang Amerika, Inggris, Prancis, dan Arab. Kami tidak tahu di mana, tetapi kami tahu ada sesuatu yang sedang diseduh. ”

Bin Laden tetap menjadi tokoh populer di beberapa bagian negeri ini, dipuji oleh orang-orang yang percaya dia melakukan pekerjaan Tuhan. Namun, kedalaman dukungan sulit diukur. Apa yang tersisa dari keluarga dekatnya, sementara itu, telah diizinkan kembali ke kerajaan: setidaknya dua istri Osama (salah satunya bersamanya di Abbottabad ketika dia dibunuh oleh pasukan khusus AS) dan anak-anak mereka sekarang tinggal di Jeddah.

“Kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan Mohammed bin Nayef [mantan putra mahkota],” kata saudara laki-laki Osama, Ahmad, memberi tahu saya ketika seorang pembantu menyiapkan meja makan malam di dekatnya. “Ia membiarkan istri dan anak-anak kembali.” Tetapi ketika mereka memiliki kebebasan bergerak di dalam kota, mereka tidak dapat meninggalkan kerajaan.

Putra Osama, Hamza, mungkin bisa mengaburkan upaya keluarga untuk melepaskan masa lalunya.

Ibunda  Osama kembali bergabung  dalam percakapan. “Saya berbicara dengan haremnya hampir setiap minggu,” katanya. “Mereka tinggal di dekat sini.”

Saudara perempuan Osama, dan saudara laki-laki kedua lelaki itu, Fatima al-Attas, tidak ada di pertemuan kami. Dari rumahnya di Paris, dia kemudian diemail untuk mengatakan dia sangat keberatan dengan ibunya yang diwawancarai, meminta agar itu diatur ulang melalui dirinya.

Terlepas dari berkat saudara-saudaranya dan ayah tirinya, dia merasa ibunya didesak untuk berbicara. Ghanem, bagaimanapun, bersikeras dia senang berbicara dan bisa berbicara lebih lama. Mungkin, ini adalah tanda dari status keluarga yang rumit di kerajaan bahwa ketegangan semacam itu ada.

Saya bertanya kepada keluarga tentang putra bungsu Bin Laden, Hamza yang berusia 29 tahun, yang diduga berada di Afghanistan. Tahun lalu, ia secara resmi ditetapkan sebagai “teroris global” oleh AS dan tampaknya telah mengambil jubah ayahnya, menjadi  pemimpin baru al-Qaida, dan mantan deputi Osama, Ayman al-Zawahiri.

Paman-pamannya menggeleng. “Kami pikir semua orang sudah melupakan ini,” kata Hassan.

“Lalu hal berikutnya yang aku tahu, Hamza berkata,“ Aku akan membalaskan dendam ayahku. ”Aku tidak ingin melakukannya lagi. Jika Hamza ada di depanku sekarang, aku akan memberitahunya, ‘Tuhan membimbingmu. Pikirkan dua kali tentang apa yang Anda lakukan. Jangan mengambil kembali langkah ayahmu. Kamu memasuki bagian mengerikan dari jiwamu. ’”

Kenaikan terus-menerus Hamza bin Laden mungkin menjadi awan upaya keluarga untuk melepaskan masa lalunya. Ini juga dapat menghambat upaya putra mahkota untuk membentuk era baru di mana Bin Laden berperan sebagai penyimpangan generasi, dan di mana doktrin garis keras yang pernah disetujui oleh kerajaan tidak lagi menawarkan legitimasi kepada ekstremisme. Sementara perubahan telah dicoba di Arab Saudi sebelumnya, itu sama sekali tidak seluas reformasi saat ini. Betapa sulitnya Mohammed bin Salman mendorong masyarakat yang diindoktrinasi dalam pandangan dunia yang tanpa kompromi, tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Saudia Arabia sekutu optimis, tetapi menawarkan catatan peringatan. Petugas intelijen Inggris yang saya ajak bicara memberi tahu saya, “Jika Salman tidak menerobos, akan ada lebih banyak Osama. Dan saya tidak yakin mereka akan dapat mengguncang kutukan itu. ”***

 

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *