Khawatir Bakal Dilanda Gempa Besar, Ini Penjelasan BMKG

 Khawatir Bakal Dilanda Gempa Besar, Ini Penjelasan BMKG

Ilustrasi gempabumi teknonik M 6,1 di Laut Jawa—sumber bmkg

JAYAKARTA NEWS— Gempa yang terjadi secara beruntun menimbulkan kekhawatiran masyarakat, khususnya Jakarta yang ikut merasakan keempat gempa tersebut. Penjelasan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika, gempa yang datang secara beruntun itu tidak memiliki kaitan dengan gempa yang terjadi sebelumnya.

“Gempa yang terjadi secara beruntun pada hari Selasa 7 Juli 2020 tidak memiliki kaitan dengan gempa yang terjadi sebelumnya. Baik Gempa Laut Jawa di utara Jepara berkekuatan M6.1 yang terjadi pagi pukul 05.54.44 WIB, Gempa Selatan Banten M5.1 pukul 11.44.14 WIB, Gempa Selatan Garut M 5.0 pukul 12.17.51 WIB, dan Gempa Selatan Selat Sunda M 5.2 pada 13.16.22 WIB berada pada sumber gempa yang berbeda, kedalaman yang berbeda, dan juga berbeda mekanismenya,” jelas BMKG lewat akun instagramnya.

Menurut BMKG,  yang terjadi di beberapa wilayah gempa tersebut adalah manifestasi pelepasan medan tegangan pada sumber gempa masing-masing. Masing-masing sumber gempa mengalami akumulasi medan tegangan sendiri-sendiri, mencapai stress maksimum sendiri-sendiri, hingga selanjutnya mengalami rilis energi sebagai gempa juga sendiri sendiri.

Ini konsekuensi logis daerah dengan sumber gempa sangat aktif dan kompleks. “Kita memang memiliki banyak sumber gempa sehingga jika terjadi gempa di tempat yang relatif berdekatan lokasinya dan terjadi dalam waktunya yang relatif berdekatan maka itu hanya kebetulan saja,” ungkap BMKG.

Apakah rentetan gempa ini sebagai pertanda akan terjadi gempa besar?

Hal ini, papar BMKG,  sulit diprediksi. Tetapi dengan adanya rentetan aktivitas gempa ini tentu patut kita waspadai. Karena dalam ilmu gempa atau seismologi, khususnya pada teori tipe gempa itu ada tipe gempa besar yang kejadiannya diawali dengan gempa pendahuluan atau gempa pembuka.

Setiap gempa besar hampir dipastikan didahului dengan rentetan aktivitas gempa pembuka. Tetapi rentetan gempa yang terjadi di suatu wilayah juga belum tentu berakhir dengan munculnya gempa besar. Inilah karakteristik ilmu gempa yang memiliki ketidakpastian yang tinggi yang penting juga untuk kita pahami.

Banyak masyarakat yang menayakan apakah gempa yang terjadi di Banten Selatan dan Selatan Garut bersumber dari sumber gempa yang sama? Kedua gempa tersebut bersumber dari sumber gempa yang berbeda.

Gempa Banten selatan terjadi akibat adanya deformasi batuan pada slab Lempeng Indo-Australia di Zona Benioff di kedalaman 87 kilometer, sementara Gempa Selatan Garut dan Selatan Selat Sunda dipicu oleh adadanya deformasi batuan pada slab Lempeng Indo-Australia di zona megathrust.***ebn

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *