Generasi millenial cuek terhadap risiko keamanan data

 Generasi millenial cuek terhadap risiko keamanan data

SEKALIPUN  mereka menjadi generasi ponsel pertama, generasi milenium tidak terlalu peduli dengan risiko keamanan data, terutama di kawasan Asia-Pasifik.

Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa kurang dari separuh (44 persen) dari mereka yang berusia 18-34 tahun di Australia, Cina, Hong Kong, India, Indonesia, Filipina, dan Singapura, memprioritaskan fungsionalitas aplikasi daripada fitur keamanannya.

Gen X (mereka yang berusia 35-54; 53 persen) dan baby boomer (mereka yang berusia 55 tahun ke atas; 69 persen), justru  memilih keamanan diatas kenyamanan dan fungsionalitas suatu aplikasi.

Studi, “Kurva Kenyamanan: Trade-off Antara Keamanan dan Kenyamanan”, yang dilakukan oleh perusahaan teknologi F5 Networks yang bermarkas di AS bekerjasama dengan firma riset pasar Inggris YouGov, mensurvei lebih dari 3.700 responden di tujuh negara Asia-Pasifik. .

Dikatakan bahwa sementara milenium sadar akan risiko keamanan data potensial, mereka cenderung khawatir tentang mereka. Tiga puluh dua persen dari mereka mengatakan mereka akan terus menggunakan aplikasi bahkan ketika keamanan data terganggu.

Dengan generasi milenial  yang saat ini terdiri dari 25 persen dari total populasi angkatan kerja di kawasan Asia Pasifik dan diperkirakan akan meningkat hingga 50 persen pada tahun 2020, survei ini berfungsi sebagai titik referensi penting bagi para pendiri yang mencari calon karyawan, serta bagi para pengembang yang ingin buat aplikasi baru untuk bisnis.

Untuk setiap pengguna aplikasi, selalu ada keputusan yang harus dibuat antara kenyamanan dan keamanan. Survei ini menunjukkan bahwa sebagian besar pengguna berusia 35 tahun ke atas mengakui pentingnya data yang aman. Tiga dari lima responden mengatakan bahwa mereka akan berhenti menggunakan aplikasi jika keamanan data dikompromikan.

Terlebih lagi, 46 persen mengatakan dalam lima tahun ke depan pengalaman ponsel yang lebih aman akan menjadi faktor terbesar dalam meningkatkan pengalaman digital mereka.

Hadir dan Future Tense

Di dunia digital saat ini, aplikasi bisa menjadi kunci untuk mencapai kesuksesan untuk bisnis apa pun. Bahkan, 93 persen dari perusahaan Fortune 100 menawarkan aplikasi, menginformasikan survei “The Curve of Convenience”.

Ia menambahkan bahwa kawasan Asia-Pasifik akan melihat 4,7 miliar pelanggan seluler dan 187 miliar unduhan aplikasi di wilayah tersebut.

Tetapi saat ini, kurang dari separuh konsumen puas dengan pengalaman aplikasi mereka. Lima puluh persen pengguna Hong Kong kurang puas dengan fitur aplikasi daripada sisa populasi Asia-Pasifik, sementara orang Filipina 22% lebih mungkin puas dengan fitur aplikasi dibandingkan dengan wilayah lainnya.

Ketika datang untuk merangkul teknologi baru, pengguna di Asia-Pasifik umumnya lebih konservatif dan mencari pengalaman yang lebih aman.

Dari segi negara, survei menemukan bahwa pengguna Singapura “sangat konservatif”, yaitu, mereka 16% kurang bersemangat dibandingkan rata-rata Asia Pasifik untuk fitur aplikasi futuristik.

Orang Cina, bagaimanapun, adalah yang paling maju, dengan 72 persen lebih mungkin menginginkan “realitas digital” dalam lima dekade ke depan. Secara keseluruhan, hanya 16% yang tertarik untuk mengeksplorasi teknologi baru seperti augmented reality atau virtual reality.

 

Keamanan Utama 

Dalam enam bulan terakhir, sekitar 135 juta pengguna memiliki data mereka dikompromikan melalui jejaring sosial, kata survei tersebut. Namun, 60 persen terus menggunakan Facebook, Twitter, Snapchat, Instagram, dan jaringan media sosial lainnya beberapa kali sehari. Kecintaan pada media sosial sangat kuat sehingga jaringan ini menjadi jenis aplikasi paling tepercaya di Asia Pasifik.

Aplikasi dan media sosial mungkin menjadi jalan maju bagi perusahaan dan orang-orang, tetapi generasi millennial perlu memahami bahaya pelanggaran keamanan data, karena dapat membahayakan orang lain juga.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *