Mark Zuckerberg yakin Whatsapp dan Messenger akan Dorong Kinerja Meta Platforms Inc.

 Mark Zuckerberg yakin  Whatsapp dan Messenger akan Dorong Kinerja Meta Platforms Inc.

Kantor Meta Meta Platforms Inc., (Tangkapan Layar)

JAYAKARTA NEWS – Mark Zuckerberg, CEO Meta Platforms Inc., mengatakan kepada para karyawannya bahwa pada hari Kamis  WhatsApp dan Messenger akan dapat diandalkan untuk mendorong pendapatan perusahaan berikutnya.

Pernyataan pendiri Facebook itu disampaikan, Kamis (17/11/2022) sebagai langkah untuk  menenangkan para karyawannya yang mengkhawatirkan situausi  keuangan Meta, setelah perusahaan berbasis digital itu melakukan PHK massal.

Zuckerberg   menjawab  pertanyaan tajam pada pertemuan dengan karyawan perusahaannya, sepekan setelah Meta mengumumkan akan memangkas 11.000 pekerjanya.  Mark Zuckerberg menggambarkan kedua aplikasi itu dapat menghasilkan pendapatan, selain  iklan yang diperoleh dari raksasa  Facebook dan Instagram. 

“Kami berbicara banyak tentang peluang jangka panjang seperti Metaverse, tetapi kenyataannya pengiriman pesan perusahaan kemungkinan besar akan menjadi pilar utama berikutnya dari bisnis kami, karena kami terus memonetisasi WhatsApp dan Messenger,” katanya.

Meta memungkinkan banyak konsumen untuk mengobrol dan berdagang dengan pedagang melalui aplikasi obrolan, termasuk fitur baru yang telah diumumkan Kamis di Brasil. Sejauh ini belum ada tanggapan dari Meta Platforms Inc terkait dengan apa yang terjadi dalam  forum internal perusahaan tersebut.

Komentar Zuckerberg mencerminkan perubahan dalam nada dan penekanan. Hal ini karena  dia sangat fokus pada investasi dalam perangkat keras dan perangkat lunak sejak ia mengumumkan tujuan jangka panjangnya untuk membangun metaverse imersif tahun lalu.

Investor mempertanyakan kebijaksanaan keputusan tersebut karena upaya promosi Meta. Dalam sambutannya kepada karyawan, Zuckerberg meremehkan berapa banyak yang dikeluarkan perusahaan untuk Reality Labs, unit yang bertanggung jawab atas investasi Metaverse.

SDM adalah pengeluaran terbesar Meta, diikuti oleh investasi, yang terutama dihabiskan untuk infrastruktur untuk mendukung rangkaian media sosialnya, katanya. Sekitar 20 persen dari anggaran Meta masuk ke Reality Labs.

Di Reality Labs, unit tersebut telah menghabiskan lebih dari setengah anggarannya untuk augmented reality (AR), dengan produk smartglass masih akan hadir untuk “selama beberapa tahun ke depan” dan beberapa kacamata AR “sangat menakjubkan” akhir dekade ini. 

“Dalam beberapa hal, ini adalah pekerjaan yang paling sulit… tapi menurut saya ini juga merupakan bagian pekerjaan yang paling memuaskan dari waktu ke waktu,” katanya.

Sekitar 40 persen dari anggaran Reality Labs digunakan untuk realitas virtual, sementara sekitar 10 persen digunakan untuk platform sosial futuristik seperti dunia virtual yang disebut Horizon. CTO Andrew Bosworth, yang menjalankan Reality Labs, mengatakan kacamata AR harus lebih berguna daripada ponsel untuk menarik pelanggan potensial dan memenuhi standar daya tarik yang lebih tinggi.(sm)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.