Fajar/Rian Juara Daihatsu Indonesia Masters 2022

 Fajar/Rian Juara Daihatsu Indonesia Masters 2022

Pasangan ganda putra Indonesia Fajar/Rian juara Daihatsu Indonesia Masters 2022, Minggu 12/6/2022/foto: humas PBSI

JAYAKARTA NEWS— Ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto menjadi satu-satunya wakil Indonesia yang meraih supremasi tertinggi di turnamen bulutangkis Daihatsu Indonesia Masters 2022.

Berlaga di Istora Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (12/6) sore, Fajar/Rian menang dua gim langsung dengan skor 21-10, 21-17 dalam tempo 36 menit atas Liang Wei Keng/Wang Chang (China).

Dalam laga ini, juara Swiss Terbuka 2022 itu tampil apik dari gim pertama saat meladeni ganda putra rangking 424 dunia itu.

Pada gim kedua, peraih medali perak Asian Games 2018 itu sempat terkejar meski akhirnya bisa keluar dari tekanan wakil Negeri Tirai Bambu itu.

“Pada gim pertama kami bermain dengan nyaman. Sayang di gim kedua kami sempat terkendala angin. Beruntung kami percaya diri menghadapi mereka dan jauh lebih percaya diri saja,” ungkap Fajar sebagaimana dikutip dari laman pbsi.id

“Kami bermain lepas dan mencoba maksimal di depan net mengingat itu kelebihan mereka,” tambah Rian.

Selepas menjadi juara di Daihatsu Indonesia Masters 2022, pasangan berakronim FajRi itu ingin tampil konsisten untuk mendongkrak peringkat.

Maklum selepas terpuruk di awal tahun, keduanya sekarang punya tekad keras untuk bisa masuk ke dalam jajaran lima besar sektor ganda putra dunia.

“Kami mau lebih konsisten, selepas di Swiss Open kami ingin bermain lebih baik lagi dan masuk ke dalam lima besar ganda putra dunia,” harap Fajar.

Pasangan Fajar/Rian berhasil memberikan bukti masih menjadi yang terbaik di ganda putra Indonesia.

Selepas terpuruk di babak awal pada turnamen German Open dan All England 2022, keduanya kembali ke performa terbaik.

Menurut pelatih kepala ganda putra Indonesia, Herry Iman Pierngadi, kondisi keduanya menanjak seiring evaluasi yang sering dilakukan.

Terlebih di turnamen BWF level super 500 itu penampilannya paling signifikan dibandingkan pasangan lainnya.

“Ganda putra bisa konsisten karena mereka bertanggung jawab dan saya tidak henti-hentinya mengingatkan kepada mereka. Tidak hanya itu, kami juga mengevaluasi cara bermain mereka,” pungkas pelatih berjuluk Coach Naga Api itu.

Sayang langkah Fajar/Rian tidak diikuti Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti. Ganda putri peraih medali emas SEA Games 2021 itu kalah dari juara dunia 2021 asal China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan.

Pasangan yang baru dipasangkan itu kalah dua gim langsung dalam tempo 42 menit dengan skor 18-21, 12-21 dari wakil Negeri Tirai Bambu tersebut.***/ebn

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.