Apakah Anda benar-benar tahu apa yang dilakukan anak Anda di ponsel cerdasnya?

 Apakah Anda benar-benar tahu apa yang dilakukan anak Anda di ponsel cerdasnya?
Remaja putri asyik menggunakan smartphone

 

AYRIAL Miller jelas tampak  terganggu. Ibunya sedang duduk bersamanya di sofa di sebuah apartemen mereka di Chicago, meneliti kontak-kontak remaja putri itu di media sosial.

“Siapa ini?” tanya Jennea Bivens, Ibunda Ayrial.

Ini adalah teman dari seorang kawan, kata Ayrial. Mereka kemudian tidak berbicara beberapa saat.

“Hapus itu,” kata ibunya.

Mata remaja berusia 13 tahun menyipit. Terkejut. Marah. “Aku benci ini! Aku benci ini! Aku benci ini! ” teriaknya.

Ya, Bivens adalah salah satu dari jenis “ibu-ibu itu”  yang ‘keras’. Tipe yang masuk ke kamar tidur putrinya tanpa mengetuk pintu. Kelompok  ibu yang dengan ketat memonitor telepon putrinya. Dia tidak meminta maaf.

Tidak seharusnya Ayrial  melakukan itu, kata Rich Wistocki, saat berbicara  dengan Bivens dan beberapa orang tua lainnya pada awal Juni lalu di Sekolah Dasar Nathan Hale di Chicago.

“Tidak ada yang namanya privasi untuk anak-anak,” kata Wistocki.

Pakar teknologi lainnya mungkin tidak setuju. Tetapi Wistocki  khawatir tentang kehidupan digital  yang dialami banyak remaja, dan berbagai konsekuensi mengerikan –termasuk pelecehan, bunuh diri atau melakukan aksi pembunuhan– yang dapat terjadi.

Anak-anak hari ini bertemu dengan orang asing melalui media sosial, beberapa di antaranya dewasa, melalui aplikasi yang tersedia di Google Play Store atau App Store.   Mulai dari Music.ly yang tampaknya tidak berbahaya – yang memungkinkan pengguna berbagi video sinkronisasi bibir – ke WhatsApp dan, baru-baru ini, Houseparty, layanan obrolan video grup. Dengan fasilitas aplikasi itu, para remaja dimungkinkan menyimpan foto cabul, lalu  memperdagangkan foto-foto itu seperti kartu bisbol.

Beberapa bahkan memiliki aplikasi  “pembakar” rahasia untuk menghindari pengawasan orang tua, atau berbagi kata sandi dengan teman, sehingga  dapat memposting di akun mereka, saat hak istimewa diambil.

David Coffey, seorang ayah dan ahli teknologi dari Cadillac, Michigan, mengatakan informasi seperti itu dia peroleh dari  dua  remaja yang  bercerita tentang beberapa hal licik yang dilakukan rekan-rekan mereka, bahkan di kota kecil mereka.

“Saya harus menyerahkannya kepada kreativitas mereka, tetapi itu hanya dimungkinkan melalui teknologi,” kata Coffey, chief digital officer di IDShield, sebuah perusahaan yang membantu pelanggan menangkis pencurian identitas.

Sulit untuk mengatakan berapa banyak anak yang melampaui  batas digital dengan cara ini, paling tidak karena intinya adalah untuk keluar dari deteksi orang dewasa. Akun media sosial mudah dibuat dan dibuang. Aplikasi tertentu juga naik, di antaranya ada juga yang  tidak disukai  kalangan remaja.

Namun, para akademisi, para ahli seperti Wistocki dan Coffey, dan banyak di kalangan remaja itu sendiri mengatakan, bahwa hal itu sangat umum bagi anak-anak untuk menjalani kehidupan online yang tidak dapat dilihat oleh sebagian besar orang tua – baik atau buruk.

 

Orang tua jelas kalah. Bagaimana tidak, anak-anak menggunakan tablet dan ponsel cerdas pada usia yang semakin dini. Anak-anak juga terbiasa menggunakannya serta  berbagi kiat dengan teman merela.

Orangtua, sebaliknya, tampaknya juga  kewalahan dan sering naif tentang apa yang dapat dilakukan anak-anak dengan perangkat canggih, kata Wistocki, yang kini  jadwal padatnya untuk  berbicara dengan orang tua dan orang muda terkait dengan masalah ini.

Dia sering memegang ponsel dan memberitahu orang tua  yang memberikan “perangkat menyenangkan” kepada anak-anak   –dan memungkinkan mereka untuk memiliki setiap saat, termasuk update status  di kamar mereka di malam hari– ibaratnya seperti menyerahkan kunci ke Mercedes baru dan berkata, “Sayang kamu bisa pergi ke Vegas. Kamu  bisa bebas pergi ke Texas, Florida, New York, ke mana pun Anda ingin pergi. ”

Pada pembicaraan terpisah dengan  siswa di Nathan Hale, di dekat bandara Midway di Chicago, Wistocki bertanya siapa yang memiliki akun di Instagram, Twitter, Snapchat dan aplikasi lainnya dan permainan dengan media sosial. Sebagian besar anak-anak yang hadir, lebih muda dari 13 tahun, mengangkat tangan mereka.

Setelah itu, seorang gadis, semua rambut keriting dan berkawat gigi, mendekati seorang reporter dengan putus asa. “Tolong, tolong, mohon, jangan menggunakan foto saya atau video saya mengangkat tangan saya,” kata anak 13 tahun itu memohon berulang kali, meskipun ada jaminan bahwa dia tidak tertangkap kamera.

“Jangan gunakan punyaku,” seorang teman dengan cepat menyela. Sepanjang hari, anak-anak mengatakan bahwa orang tua mereka tidak tahu mereka ada di media sosial atau tidak tahu apa yang mereka lakukan dengan akun mereka.

Itu mengejutkan Dawn Iles-Gomez, sang kepala sekolah, yang hari-harinya semakin penuh dengan drama yang dimulai di media sosial.

Dan itu sering bukan tersangka yang biasa di kantornya, katanya, tetapi parade beragam siswa itu memberinya informasi  untuk dapat bertindak tepat dalam menyikapi  dunia digital.

“Ini mengejutkan – bahasa dan ancaman dan hal-hal jahat yang dikatakan,” katanya.

“Dan saya akan mengatakan 75 persen waktu itu, saya sebut orang tua mereka akan berkata, ‘Yah, tidak, mereka bilang mereka tidak melakukan itu.’

“Dan saya katakan, ‘Yah – mereka melakukannya.'”

Kejadian semacam ini dapat berubah menjadi sangat buruk, terkadang melibatkan anak muda yang mengejutkan.

Pada bulan Januari, dua anak berusia 12 tahun ditangkap di Panama City Beach, Florida, karena cyberstalking yang menurut polisi menyebabkan bunuh diri teman sekelasnya yang bernama Gabriella Green, yang telah berulang kali diganggu.

Dalam contoh lain, anak remaja membeli narkoba melalui media sosial atau situs web terenkripsi. Atau, seperti yang dijelaskan anak-anak Coffey kepadanya, mereka dapat menggunakan kartu “hadiah” prabayar untuk Amazon atau eBay – tersedia di sebagian besar toko obat – untuk membeli barang selundupan. Mereka memesan makeup   atau vaping aksesoris, dan mengirimkannya ke rumah teman.

Para pejabat penegak hukum mengatakan bahwa pengambilan dan pembagian foto dan video “sexting” yang meriah juga telah menjadi komponen kehidupan kencan yang umum dan bahkan diharapkan bagi banyak remaja.

Tahun lalu di Naperville, pinggiran Chicago di mana Wistocki bekerja sebagai detektif selama bertahun-tahun, seorang remaja berusia 16 tahun bunuh diri setelah polisi menemukan bahwa dia merekam dirinya berhubungan seks dengan teman sekelas dan kemudian berbagi rekaman itu dengan rekan-rekannya di tim hoki. Saat mencari ponselnya, mereka juga menemukan foto-foto gadis telanjang lainnya di aplikasi foto rahasia yang disamarkan sebagai kalkulator.

Namun, Wistocki mengatakan, pada umumnya  orang tua tetap menyangkal dengan apa yang mereka sebut sebagi ‘itu bukan anak saya.”

Untuk mengajak orang tua menghadiri pertemuan dengan Wistocki di Nathan Hale, kepala sekolah menawarkan kelulusan  tambahan 8 tahun dan insentif lainnya. Hasilnya, hanya sekitar 70 orang tua yang muncul; padahal sekolah memiliki 930 siswa.

Kathleen Kazupski, seorang ibu dengan dua anak perempuan berusia 13 dan 17 tahun, adalah salah satunya. “Sebagai orang tua, kita perlu menyadari ini, tidak diragukan lagi,” katanya setelah itu.

Dia datang, sebagian, karena dia menemukan pada musim gugur yang lalu  putrinya yang lebih muda sedang mengirim pesan dengan seorang bocah yang tidak dia kenal – pertama di Snapchat dan kemudian melalui SMS – sampai Ibu mengakhiri itu. “Aku membuatnya takut.”

Bivens, ibu Ayrial, juga hadir. Dia menggunakan aplikasi bernama MMGuardian, salah satu dari beberapa yang tersedia, untuk mengelola dan memantau penggunaan telepon putrinya yang berusia 13 tahun. Dia menutup telepon selama jam sekolah (meskipun putrinya masih dapat memanggilnya) dan sebelum tidur. Dia mematikan aplikasi tertentu, terkadang sebagai hukuman, dan memonitor teks.

Untuk mengawasi sebagian besar media sosial, dia harus menggunakan telepon putrinya. Ketika itu tidak mungkin, dia memeriksa apa yang dapat dia lihat dari akun yang dia tahu, menggunakan akunnya sendiri. Baru-baru ini, ia mengejar putrinya karena memaki beberapa pos videonya.

“Ini adalah pekerjaan penuh waktu,” kata Bivens. “Orang-orang menertawakan saya, karena saya memantau barang-barangnya. Tetapi saya tidak memiliki masalah yang sama seperti orang lain. ”

Survei Pew Research Center 2016 menemukan bahwa hanya sekitar separuh orang tua mengatakan mereka pernah memeriksa panggilan telepon anak-anak dan pesan teks mereka atau bahkan berteman dengan anak-anak mereka di media sosial. Mereka bahkan cenderung menggunakan alat berbasis teknologi untuk memantau remaja mereka atau memblokir aplikasi tertentu.

Ponsel Android kini menawarkan beberapa opsi pembatasan orang tua, termasuk batas waktu layar dan pemblokiran aplikasi, melalui layanan yang disebut Google Family Link – meskipun dirancang khusus untuk anak-anak yang lebih muda dari 13. Pembaruan yang akan datang untuk perangkat lunak sistem iPhone, yang telah memungkinkan untuk persetujuan orang tua dari pembelian aplikasi dan musik, akan memberikan orang tua lebih banyak kontrol atas waktu layar ponsel pintar, penggunaan aplikasi dan berselancar di web pada iPhone, iPad dan iPod.

Aplikasi pemantauan independen juga telah menjamur. Beberapa memberi orang tua lebih banyak pilihan untuk melihat dan mengelola apa yang anak-anak mereka posting di layanan seperti Instagram atau Snapchat – sering dengan biaya bulanan. Ini cenderung lebih efektif pada ponsel Android, kata Wistocki, yang merekomendasikan alat tersebut dalam pembicaraannya dengan orang tua.

Dia memantau putra-putranya sendiri sampai mereka berusia 18 tahun, dan memberi tahu orang tua bahwa mereka harus melakukan hal yang sama.

Pakar teknologi lainnya setuju bahwa pemantauan masuk akal untuk anak-anak yang lebih muda. Tapi Pam Wisniewski, seorang profesor ilmu komputer di University of Central Florida, adalah di antara mereka yang menyarankan pelonggaran bertahap  remaja untuk membuktikan mereka dapat dipercaya.

“Saya hampir mencapai titik di mana saya merasa dunia akan lebih baik tanpa media sosial,” kata Wisniewski, yang mempelajari interaksi komputer manusia dan keamanan online remaja. “Tapi saya juga seorang pragmatis.”

Alih-alih memotong anak-anak dari media sosial, dia mendorong orang tua untuk mencari momen-momen yang bisa diajarkan. Ketika bahan yang tidak pantas mengalir melalui umpan mereka, misalnya, dia menyarankan untuk mendiskusikan strategi penanggulangan, seperti menyembunyikan pos orang itu atau memblokirnya.

Sarita Schoenebeck, asisten profesor dan direktur Living Online Lab di University of Michigan, mengatakan  penelitiannya juga menemukan bahwa menutup remaja dari media sosial hanya cenderung membuat mereka sneakier.

“Tidak ada anak yang ingin ditarik dan diperintahkan untuk tidak melakukan ini,” kata Schoenebeck. “Cobalah untuk mencari tahu cara membicarakannya dengan cara terbuka.”

Bahkan Wistocki, sambil melakukan pemantauan, memberi tahu orang tua untuk menawarkan “Tiket Emas” kepada anak-anak mereka – tidak ada hukuman, ketika mereka datang kepada mereka tentang kesalahan yang mereka buat secara online atau bantuan yang mereka butuhkan dengan masalah media sosial.

Ibu Ayrial melakukan  semua untuk itu, terutama setelah mengetahui bahwa pemantauan dan pemblokiran pada aplikasi tidak bisa dibilang sangat mudah. Baru-baru ini, Ayrial memulai sebuah videostream langsung di Twitter dan berhubungan dengan orang asing yang memintanya untuk menunjukkan kakinya yang telanjang. Itu adalah permintaan “menyeramkan”, kata remaja itu, yang menyebabkan dia mengakhiri koneksi dengan cepat.

Dia telah mengesampingkan blok di media sosial dengan menggunakan tablet. Tapi dia memberi tahu Ibu apa yang terjadi segera setelahnya.

Ayrial sebanarnya masih tidak senang terlalu diawasi  ibunya. Tapi, menyadari ‘bahaya’ dunia maya, ia tampaknya bisa menerimanya.

“Ketika saya di sekolah menengah, terkadang itu bisa memalukan, Anda tahu?” katanya. “Anda harus belajar sendiri – bagaimana saya menempatkan ini? – disiplin. Anda perlu belajar dari kesalahan Anda sendiri. ”

Jika Ibu tidak memberikan ruang itu, katanya, dia selalu muncul dengan trik baru untuk dapat daring secara rahasia, seperti yang dilakukan teman-temannya.

Dan tidak, dia tidak akan membagikan caranya.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *