Zhou Qunfei, Perempuan di Balik Sukses Lens Technology

 Zhou Qunfei, Perempuan di Balik Sukses Lens Technology

APPLE Inc. memang menjadi salah satu perusahaan teknologi dengan pendapatan yang paling menggiurkan. Tapi jangan salah, sukses Apple juga tidak lepas dari produk-produk suplayernya, seperti Lens Technology.

Adalah perempuan bernama Zhou Qunfei, yang ada di balik sukses  Lens Technology. Selain menjadi pemasok Apple, perusahaan  yang dikendalikannya itu, juga mengirim  produk layar smartphonenya ke Samsung, LG, Microsoft, dan Nokia.

Zhou Qunfei (周 群 飞; lahir tahun 1970), adalah seorang pengusaha Cina yang mendirikan pabrik  lensa layar sentuh terdepan di dunia.

Zhou kini menjadi wanita terkaya di dunia untuk kategori  industri berbasis teknologi. Kekayaan bersih perempuan berusia 48 tahun ini  $ 7,4 miliar. Pendiri dan CEO Lens Technology ini, sekali lagi adalah wanita yang paling kaya di dunia, menurut Forbes.

Lahir di sebuah desa di provinsi Hunan di Cina Timur, Zhou tidak memiliki masa kecil yang mudah. Dia kehilangan ibunya ketika  berusia lima tahun. Tak lama berselang,  ayahnya menjadi buta dan kehilangan jari dalam kecelakaan pabrik.

Dalam situasi seperti itu, Zhou Qunfei  harus belajar cara bertahan hidup mandiri, akunya dalam wawancara melalui surel dengan CNBC

“Saya harus terus berpikir di mana makanan saya selanjutnya, dan bagaimana saya akan mendapatkannya,” kata CEO Lens Technology ini.

Dia harus bekerja sendiri untuk mendapatkan uang  sekolah.  Walau dia berjuang keras untuk sekolahnya, Zhou harus menerima kenyataan, bahwa dia tidak bisa melanjutkan lagi sekolahnya di  usia 16 tahun. Sekalipun begitu, semangatnya untuk mendiri tak pudar.

Dia kemudian memutuskan untuk pergi ke kota Shenzhen di Cina Selatan. Zhou bekerja disebuah pabrik lensa jam tangan pada tahun 1986. Oleh karena tekun, Zhou  pun  dipromosikan ke peran manajerial.

Tapi ini tak cukup buatnya. Dia  memiliki mimpi yang lebih besar dari apa yang dicapainya itu.

Pada tahun 1993, dengan modal tabungan  20.000 HK dolar (atau sekitar $ 2.547,80 dolar AS), Zhou dan delapan anggota keluarganya mendirikan sebuah workshop  sablon di sebuah apartemen di Shenzhen. Tiga kamar di apartemen tersebur  berfungsi  sebagai tempat kerja dan tempat tinggal  mereka.

Di apartemen itu, ia meluncurkan perusahaan pertamanya. Fast forward.  Zhou pun  membangun pabrik pembuat  jam dan mempekerjakan  1.000 orang.

Namun nasibnya berubah pada 2003 ketika dia mendapat telepon dari Motorola, menanyakan apakah dia ingin menjadi pemasok.

Zhou menerima undangan tersebut, yang membantu meluncurkan bisnisnya secara internasional.

Sekarang, CEO Teknologi Lensa ini,  telah membangun sebuah kerajaan manufaktur kaca untuk raksasa teknologi seperti Tesla, Apple, Samsung dan Huawei.

Zhou menghubungkan kesuksesannya dengan ketekunannya:

“Tantangan terbesar saya adalah ketika saya mengalahkan saingan lain dan memenangkan kontrak dengan Motorola pada 2003,” kata Zhou.

Zhou baru saja memulai dan memiliki sedikit fleksibilitas dalam keuangan perusahaannya, tetapi ingin memastikan kesepakatan itu selesai. Akibatnya, Zhou mengatakan dia menjual rumahnya dan barang berharga lainnya untuk memenuhi tuntutan perusahaan. Namun, dia masih kekurangan dana dan mengatakan dia menjadi putus asa.

Zhou mengakui bahwa itu adalah saat tergelap dalam kehidupan kewirausahaannya.

“Saya berdiri di peron Stasiun Hung Hom di Hong Kong, hampir melompat, mengigau,” katanya, “berpikir bahwa ketika saya pergi, semua masalah juga akan hilang.”

Tapi kemudian panggilan telepon dari putrinya menariknya kembali ke kenyataan. “Saya menyadari bahwa untuk keluarga dan karyawan saya, saya tidak bisa menyerah. Saya harus melanjutkan.” Dengan bantuan Motorola, ia mengatasi masalah keuangan.

Pada tahun 2004, Lens Technology yang didirikan Zhou menjual lebih dari 100 juta unit untuk model Motorola V3 saja –ponsel layar datar dengan ucapan ikonik “Hello Moto.”

Pada tahun 2007, layar produksi  Zhou mengalahkan vendor Cina lainnya untuk menjadi pemasok utama bagi Apple.

Pada 18 Maret 2015, 22 tahun setelah ia memulai bengkel keluarga di apartemen tiga kamar tersebut, Lens Technology  go public di bursa saham.

Saat ini, perusahaan bernilai $ 11,4 miliar, dengan lebih dari 82.000 karyawan di seluruh China, demikian menurut catatan  Forbes.

Dalam wawancara dengan CNBC  melalui email, Zhou berbagi tiga saran untuk pengusaha:

1. Persiapkan dengan baik
Zhou mengatakan, menjadi pengusaha selalu perlu dipersiapkan untuk apa yang akan datang. Dia mengatakan ada beberapa aspek yang harus dikuasai: ‘

Pertama, tingkatkan daya saing Anda secara keseluruhan. Kedua, Anda harus kuat secara mental. Ketiga, perkuat pemahaman Anda tentang pasar dan pesaing Anda,” kata Zhou.

Dia mengatakan pengalamannya saat bekerja sebagai pekerja lini perakitan dan kemudian sebagai manajer untuk majikan pertamanya, telah membantunya mendapatkan kepercayaan diri, yang sangat penting untuk hari-hari awal di Lens Technology.

“Anda harus mengumpulkan keberanian untuk menghadapi kegagalan,” tambah Zhou.

Dia juga mengatakan akan menyiapkan beberapa rencana cadangan, ketika dia mengunjungi klien selama tahun-tahun awal kariernya:

“Saya selalu berpikir tentang apa yang akan saya katakan jika mereka menolak proposal saya, karena penolakan itu konstan, Anda perlu mempersiapkan diri dengan baik. “

2. Terus belajar
“Klien tidak akan memberi Anda harga yang lebih baik untuk produk Anda, hanya karena Anda memiliki gelar yang lebih tinggi,” kata Zhou, “tetapi pengetahuan Anda tentang bisnis akan membantu menjaga daya saing perusahaan Anda.”

Adapun Zhou sendiri, ia mengambil kursus paruh waktu saat bekerja sebagai pekerja pabrik dan memperoleh sertifikat dalam bidang akuntansi, operasi komputer dan bahkan lisensi pengemudi truk komersial.

“Ketika Anda memiliki kemampuan untuk belajar, Anda memiliki kemampuan untuk terus tumbuh,” katanya.

3. Jangan pernah menyerah
Zhou mengatakan banyak orang akan mengalami pukulan serius terhadap kepercayaan diri, ketika mereka menghadapi kemunduran. Tetapi kunci keberhasilan adalah bertahan, terutama pada saat-saat yang paling sulit.

Untuk latihan membangun tim, Zhou pernah membawa 20 dari tim eksekutif perusahaannya untuk mendaki Gunung Dawei di Provinsi Hunan, yang lebih dari 5.000 kaki di atas permukaan laut. Beberapa anggota tim ingin menyerah di tengah bukit. Namun, dia bersikeras bahwa mereka tidak berhenti dan berbaris.

“Karena ketika Anda menyerah di tengah jalan, Anda tidak akan memiliki keberanian untuk kembali dan mulai dari dasar lagi, Anda masih akan menyerah,” katanya. “Hanya ketika kita bertahan, bisakah kita berhasil. Jangan menyerah karena sesuatu yang kecil”

 

Sebagai pekerja pabrik migran saat remaja, Zhou kini telah menjelma menjadi salah satu wanita paling kaya di dunia.

Setelah perusahaannya go public  pada Maret 2015, kekayaan bersihnya mencapai US $ 10 miliar, yang membuatnya menjadi wanita terkaya di China.  Pada 2018, ia dinobatkan sebagai wanita buatan paling kaya di dunia, dengan kekayaan bersih $ 9,8 miliar.

Masa muda
Zhou Qunfei lahir pada tahun 1970 di Xiangxiang, provinsi Hunan, China, anak bungsu dari tiga bersaudara dalam keluarga miskin.  Sebagai seorang anak ia membantu keluarganya memelihara hewan untuk mendapatkan makanan dan keuntungan kecil.

Meskipun ia adalah satu-satunya dari saudara-saudaranya yang bersekolah di sekolah menengah dan menunjukkan harapan sebagai siswa cerdas, ia putus sekolah pada usia 16 tahun dan pindah bersama keluarga pamannya untuk menjadi pekerja migran di Shenzhen, zona ekonomi khusus di provinsi Guangdong.

Sekalipun dia pernah berkhayal untuk mempertimbangkan untuk mengejar pekerjaan di pemerintahan untuk stabilitasnya keuangannya, namun dia akhirnya membuang ide tersebut karena tidak memiliki ijazah yang pasti akan membuatnya sulit untuk melakukannya.

Di Shenzhen, ia sengaja memilih bekerja di perusahaan dekat Universitas Shenzhen, sehingga ia dapat mengambil kursus paruh waktu di universitas. Dia belajar banyak mata pelajaran dan lulus ujian untuk mendapatkan sertifikasi untuk akuntansi, operasi komputer, pemrosesan pabean, dan bahkan menjadi lisensi untuk mengendarai kendaraan komersial. Penyesalan terbesarnya adalah tidak belajar Bahasa Inggris.

 

Karier
Meskipun ia pernah bermimpi menjadi perancang mode, Zhou menemukan pekerjaan di  sebuah perusahaan kecil yang dikelola keluarga. Tidak senang dengan kondisi kerja, ia memutuskan untuk berhenti setelah tiga bulan dan mengajukan surat pengunduran diri menjelaskan alasannya, namun mengungkapkan rasa syukur atas kesempatan kerja. Surat membawanya promosi menjadi menajer pabrik.

Ketika pabrik tutup, ia mendirikan perusahaan sendiri pada 1993 pada usia 22,  dengan tabungannya HK $ 20.000. Terus terang,  sepupunya yang mendorongnya untuk memulai bisnisnya sendiri, dan perusahaan itu mulai dengan saudara laki-lakinya, saudara perempuan, pasangan mereka, dan dua sepupu semuanya bekerja di sebuah apartemen tiga kamar tidur.

Perusahaan menawarkan  kepada pelanggan dengan menjanjikan lensa jam berkualitas tinggi. Di sini, Zhang mengambil pendekatan langsung dan melibatkan dirinya di semua bagian perusahaan, termasuk perbaikan dan menciptakan desain mesin pabrik yang lebih baik.

Pada tahun 2001, dia mendapatkan perluang  besar ketika perusahaannya memenangkan kontrak yang menguntungkan untuk membuat layar ponsel untuk perusahaan raksasa elektronik China TCL Corporation.

Lens Technology

Pada tahun 2003, saat masih memproduksi  jam, perusahaan Zhou menerima permintaan dari Motorola untuk mengembangkan layar kaca untuk Razr V3 mereka, selama periode ketika industri ponsel berpindah dari layar plastik ke layar kaca.

Setelah ini, Zhou Qunfei memulai pembuat layar sentuh di Lens Technology (dinamai demikian sehingga akan muncul untuk calon pelanggan yang mencari “lensa” secara online) pada tahun 2003 dan perusahaan segera menerima pesanan dari pembuat ponsel lainnya seperti HTC, Nokia, dan Samsung Electronics.

Setelah memproduksi layar sentuh untuk iPhone Apple selama memasuki  pasar 2007, Lens berkembang menjadi pemain dominan industri.  Lens sekarang terutama memasok layar sentuh ke pembuat elektronik terkemuka seperti Apple, Samsung, dan Huawei, menerima hampir 75% pendapatannya dari Apple dan Samsung.

Apple Watch menggunakan kaca dan layar kristal safir milik perusahaannya. Pada 2017, perusahaan mempekerjakan sekitar 90.000 orang, diperkirakan akan menghasilkan lebih dari satu miliar layar kaca, dan memiliki 32 lokasi pabrik yang berbeda.

Pada tanggal 18 Maret 2015, bersamaan dengan peringatan ke-22 pendirian start-up pertamanya,   Lens Technology mulai memperdagangkan sahamnya di pasar ChiNext A-shares, Bursa Saham Shenzhen.

Selama penawaran IPO Lens ‘2015, Zhou (yang memegang 87,9% dari saham, $ 7,2 miliar saham pada Juli 2015) kekayaan bersih naik 452%, menyalip  Chen Lihua sebagai wanita terkaya China.

Dia juga memegang posisi wanita paling kaya yang dibuat sendiri di dunia, dan merupakan salah satu wanita terkaya di sektor teknologi.

Perjalanan hidup dan karir Zhou Qunfei yang sarat kekayaan telah dipuji sebagai inspirasi bagi jutaan pekerja migran di Tiongkok.

Dalam sebuah wawancara dengan Gansu Television, dia mengatakan rahasia dari kesuksesannya adalah keinginan untuk belajar.***

 

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *