Wanita Saudi Kini Hamburkan Duit untuk Rias Wajah

 Wanita Saudi Kini Hamburkan Duit untuk Rias Wajah

SEKALIPUN  sebagian besar wanita akan menutupi wajah dan rambut mereka di depan umum, berkat perubahan hukum dan tatanan sosial, maka  tata rias telah berubah menjadi bagian belanja konsumen  terbesar di kalangan wanita Arab Saudi.

Lipstik hijau, lipstik biru, dan 40 warna fondasi untuk dipilih, rupanya sekarang ini hanyalah beberapa alasan mengapa Shahad al-Qahtani, gadis yang berusia 18 tahun ini,  sangat tertarik dengan rias wajah superstar Rihanna.

Rihanna, yang dikenal di seluruh dunia untuk lagu-lagu top dan gaya yang berani dan provokatif, sangat populer di kalangan wanita Saudi yang mengidamkan garis riasan barunya yang disebut “Fenty.”

Rihanna dan selebriti lainnya seperti Kim Kardashian, yang bereksperimen dengan berani dengan warna rambut mereka, tata rias dan pakaian telah menjadi nama rumah tangga di Arab Saudi, di mana penggemar dapat mengikuti setiap gerakan mereka di situs media sosial, seperti Instagram dan Snapchat.

Gaya mereka, bagaimanapun, saat berdiri sangat kontras dengan bagaimana sebagian besar wanita Saudi berpakaian di depan umum. Banyak yang menutupi wajah dan rambut mereka dengan kerudung hitam.  Perempuan di Arab Saudi juga harus mengenakan jubah hitam panjang dan longgar, yang dikenal sebagai abaya, atas pakaian mereka di depan umum.

“Saya sudah mencoba mereknya di Dubai, dan saya datang ke sini untuk membeli barang-barang yang dijual di luar sana,” kata al-Qahtani saat dijumpai sedang  memilih produk kosmitik yang siap  dimasukkan ke dalam keranjang belanja demi memenuhi selera dan gaya  Fenty Rihanna, yang telah diluncurkan pada Kamis di toko-toko makeup Sephora di kerajaan Saudi.

Al-Qahtani mengatakan dia suka bereksperimen dengan gayanya dan pilihan makeup yang berani di pesta-pesta dan pernikahan di mana wanita dipisahkan dari pria.

Meskipun sebagian besar wanita akan menutupi wajah dan rambut mereka di depan umum, penjualan riasan adalah salah satu pengeluaran terbesar di antara wanita Saudi. Ini sebagian karena meningkatnya jumlah perempuan Saudi yang bergabung dengan angkatan kerja, yang sekarang memiliki gaji sendiri untuk dibelanjakan.

Putra Mahkota Kerajaan yang berusia 32 tahun, Mohammed bin Salman, juga telah mendorong sejumlah reformasi sosial besar-besaran dalam beberapa bulan terakhir ini untuk membatasi pengaruh ultrakonservatif. Polisi agama, misalnya, tidak lagi mengunjungi pusat-pusat keramaian untuk mencari tanda-tanda cat kuku atau wajah-wajah wanita.

Tidak seperti di banyak negara Barat di mana penampilan riasan yang lebih alami adalah mode, wanita di negara-negara Teluk Arab, sering bersandar pada tren riasan yang cerah dan eye-catching dan aksesori yang mengimbangi utilitarianisme cadar dan abaya hitam.

“Sebagai wanita Teluk, kami mencintai hal-hal yang indah. Kami tidak membutuhkan kesempatan untuk itu,” kata Najla Sultan bin Awwad, ibu dua anak berusia 30-an yang mulai bekerja untuk pertama kalinya tahun lalu di Sephora.

“Kami berada di era di mana wanita pada dasarnya bahkan tidak meninggalkan rumah tanpa bulu mata palsu. Kami mulai membuka diri di Teluk dan Anda akan melihat wanita yang menutupi wajah mereka mengenakan lensa kontak berwarna, bulu mata dan menggambar mereka eyeliner sesuai yang mereka inginkan, ” kata bin Awwad, yang berbicara dari balik cadar yang menunjukkan matanya berbinar-binar dengan bayang-bayang smoky eye shadow.

Toko Sephora di Arab Saudi (Foto: Huda/SG)

Sebelum bekerja di Sephora, dia mengatakan bahwa dia menghabiskan hampir semua uangnya untuk berdandan.

“Alasan suami saya setuju saya bekerja adalah karena dia melihat betapa saya mencintai riasan dan berapa banyak biaya  saya menghabiskannya,” katanya sambil tertawa.

Menurut kelompok riset pemasaran Euromonitor International, meningkatnya tingkat pekerjaan, terutama di kalangan wanita, telah meningkatkan keterjangkauan produk kecantikan dan perawatan pribadi, dan mendorong konsumen untuk membelanjakan lebih banyak. Penjualan ritel makeup naik dari $ 410 juta pada 2012 menjadi $ 576 juta tahun lalu, kata laporan itu.

Pada 2012, mendiang Raja Abdullah menerapkan keputusan untuk mengizinkan wanita bekerja di toko kosmetik dan pakaian dalam. Ini membuka jalan bagi ribuan perempuan Saudi untuk bekerja. Keputusan itu sebagian besar didukung oleh publik Saudi, meskipun ulama ultrakonservatif mengkritik tindakan itu dan mengatakan mengizinkan perempuan bekerja di toko-toko akan membuka pintu bagi tindakan pelecehan seksual/pencabulan  dan dosa.

Sebelumnya, wanita yang ingin membeli makeup atau pakaian dalam di Arab Saudi, harus membeli produk-produk pribadi dan intim ini  dari para selesman, yang kebanyakan pekerja dengan upah rendah dari Filipina.

Situasi ini membuat mereka canggung ketika, misalnya, seorang wanita ingin mencoba eyeshadow  mata baru atau foundation, tetapi tidak bisa mengangkat kerudung wajahnya di depan salesman atau membiarkan dia menyentuh kulitnya, karena adat istiadat Islam negara mengatur segregasi gender. Memilah-milah pakaian dalam dari barang yang dibawa salesmen sungguh membuat canggung.

“Kami tidak pernah merasa nyaman. Sulit untuk membeli riasan, ketika seorang pria sedang mencobanya untuk saya, mengujinya di tangan saya atau wajah saya,” kata Haifa Alwathlan, yang mulai bekerja di toko pakaian dan rias di Arab Saudi segera setelah wanita diberi izin.

Dia berkata sejak mulai bekerja di Sephora, dia tidak hanya belajar bagaimana merias wajahnya lebih baik, tetapi dia belajar bagaimana menangani dirinya secara profesional.

“Saya tipe yang memiliki temperamen yang nyata. Jadi ketika saya mulai berurusan dengan berbagai jenis orang dan pelanggan, saya belajar bagaimana mengelola saraf saya,” katanya.

Memberdayakan lebih banyak perempuan untuk memasuki dunia kerja dipandang sebagai langkah yang diperlukan untuk memperkuat ekonomi dan menciptakan jutaan pekerjaan bagi pemuda Saudi yang akan mencari pekerjaan di tahun-tahun mendatang.

Untuk memuaskan keinginan kalangan muda Saudi dan membuat negara lebih tangguh menghadapi harga minyak yang cenderung lebih rendah, Pangeran Mohammed berusaha untuk meningkatkan lapangan kerja baru di antaranya dengan membuka  tempat  hiburan dan kesenangan.

Dia juga berada di belakang keputusan untuk mencabut larangan mengemudi bagi perempuan, yang akan memungkinkan perempuan untuk lebih mudah bekerja daripada harus bergantung pada kerabat laki-laki atau mengandalkan sopir  pribadi yang harus membayar mahal.

Reformasi lainnya termasuk kembalinya konser musik dan pertunjukan, yang dulunya tidak terpikirkan beberapa tahun yang lalu. Kerajaan juga baru-baru ini mengadakan pekan mode pertama. Awal pekan ini, Arab Saudi membuka bioskop pertama mereka, menunjukkan film blockbusterBlack Panther” ke khalayak yang dipilih. Tiket untuk publik diharapkan mulai dijual dalam beberapa hari mendatang.

Meskipun ada atraksi dan hiburan baru, al-Qahtani, yang masih kuliah, mengatakan sebagian besar uang bulanannya dihabiskan untuk riasan. Fenty akan menjadi bulan madu bulan ini.

“Saya sangat mencintai yayasan, tapi tentu saja tidak untuk setiap hari. Dan saya juga sangat menyukai lipstik merah ini dan warna-warna lain ini. Dan stabilnya luar biasa. Kuasnya bagus, tapi tidak ‘Wow’,” katanya.

Sumber: BoF

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *