Pembuktian si ‘Stealth’: Anda tak Perlu Terkenal untuk Sukses

 Pembuktian si ‘Stealth’: Anda tak Perlu Terkenal untuk Sukses

MEREKA mungkin bukan nama yang akrab bagi orang Asia, tetapi perusahaan yang mereka kelola menduduki peringkat tertinggi di Asia300 tahun ini versi Nikkei Asian Review.

Sekali lagi hal ini menunjukkan kepada kita semua, bahwa  Anda tidak perlu terkenal untuk menjadi sukses. Ya, perusahaan  dalam kategori “Stealth” (berperan di belakang layar seperti minjadi suplayer), seperti ditunjukkan oleh  Largan Precision dan Eclat Textile.

Mereka telah membangun kekayaan di belakang layar perusahaan-perusahaan pemegang merek kenamaan, dengan menyediakan produk dan layanan yang memungkinkan perusahaan-perusahaan seperti  Apple dan Nike, dapat mendominasi pasar global.

Kemampuan para pemasok ini jelas-jelas untuk menghasilkan pertumbuhan yang solid, efisiensi dan stabilitas, sehingga Nikkei Asian Review  menempatkan mereka pada peringkat tahunan  yang baik. Mereka masuk jajaran  perusahaan-perusahaan terbesar dan paling cepat berkembang di Asia, tentu saja di luar Jepang.

Jika mereka yang berada di belakang layar saya bernasib baik, apalagi para pemain yang lebih terkenal, mereka pun bernasib baik. Hal ini tidak lepas dari perkembangan Asia yang kuat, yang dipicu oleh pendapatan yang terus meningkat. Jelaslah, dengan itu para pabrikan mobil, raksasa internet dan pembuat makanan dan minuman, tahun ini menempati ranking tinggi di Asia.

Sebagai contoh, penguasaan pasar bagus untuk produk Apple (mac, iPhone dll), mengatro pula industri komponen yang selama ini menopang Apple Inc. Produk kebanggaan Amerika itu, “Dirancang oleh Apple di California lalu dirakit di China.”

Pesan singkat yang disampaikan dari semua ini adalah, bahwa perusahaan yang ada di belakang  semua produk handset iPhone, memberi gambaran bahwa  ada cukup banyak komponen penting dibuat oleh perusahaan Taiwan. Lensa kamera high-end yang diproduksi oleh Largan Precision, casing logam dari Catcher Technology dan chip yang diproduksi oleh Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. (TSMC) memungkinkan Apple untuk memproduksi iPhone.

Largan, pemasok lensa kamera terkemuka di dunia, telah menjadi bagian penting dari rantai pasokan iPhone sejak awal. Perusahaan ini  telah menyediakan lensa untuk setiap iPhone yang telah dikirimkan sejak gadget memulai debutnya pada tahun 2007. Saat ini, perusahaan tersebut juga memasok lensa ke perakit smartphone Huawei, termasuk untuk P20 Pro, ponsel triple-kamera yang baru diluncurkan.

Largan memiliki peringkat posisi teratas di peringkat tahunan Asia300 selama dua tahun berturut-turut. Perusahaan ini mendapatkan nilai yang baik di seluruh metrik yang ditetapkan dalam mengukur kemajuan perusahaan:  pertumbuhan rata-rata lima tahun pendapatan dan laba bersih,  laba atas ekuitas,  margin laba bersih, dan rasio ekuitas pemegang saham terhadap total aset.

Pendapatan dan labanya telah meningkat dua digit selama lima tahun terakhir, dan margin laba bersih mencapai hampir 50% tahun lalu. ROE lebih dari 30%, sementara leverage dipertahankan sangat rendah – ekuitas pemegang saham untuk aset adalah sekitar 80%.

Lensa kamera perusahaan, yang terdiri dari enam lapisan plastik, mendominasi smartphone unggulan di kedua kubu iOS dan Android – dan Largan menjaga teknologi eksklusifnya dengan ganas. 10 situs manufaktur perusahaan terletak dekat dengan kantor pusatnya di Taiwan tengah, menjadikannya salah satu dari sedikit pemasok Apple untuk mempertahankan produksinya sepenuhnya di luar daratan Cina.

Largan melihat ekspansi sebagai vital untuk kelangsungan hidupnya.

“Kapasitas produksi adalah elemen kunci untuk mempertahankan daya saing Largan di industri,” kata CEO Largan, Adam Lin kepada wartawan setelah rapat umum tahunan perusahaan pada 12 Juni lalu.

Largan sudah membanggakan kapasitas produksi terbesar di dunia untuk lensa kamera smartphone, tetapi Lin sekarang mengincar sebidang tanah yang mencakup lebih dari 13 hektar  di Taiwan tengah untuk perluasan lebih lanjut.

Catcher Technology, berada di peringkat ke-15 di peringkat Asia300, mengkhususkan diri dalam casing logam untuk perangkat elektronik dan merupakan perusahaan Taiwan pertama yang memproduksi massal casing menggunakan magnesium alloy. Catcher berkembang menjadi menangani berbagai bahan logam lainnya dan akhirnya membentuk pijakan yang kuat di rantai pasokan iPhone dan MacBook.

Keputusan Apple untuk mendesain ulang iPhone dengan casing kaca dan bingkai logam pada tahun 2017 menimbulkan keraguan tentang masa depan Catcher. Perusahaan itu terbukti skeptis salah, karena menunjukkan itu bisa memproduksi bingkai logam dengan penutup kaca. Tahun lalu adalah tahun rekor bagi Catcher, yang mencatat pendapatan tertingginya yaitu 93,29 miliar dolar Taiwan Baru (2,97 miliar dolar AS) dan pendapatan operasional NT $ 33,43 miliar.

“Perubahan dalam desain casing membutuhkan teknik yang jauh lebih rumit untuk membuat rangka logam mendukung kaca kembali,” kata Ketua Allen Horng kepada wartawan pada konferensi pendapatan. “Pentingnya penggunaan logam akan terus tumbuh.” Sejauh ini, prediksi itu tampak akurat: penjualan Catcher naik 40% pada tahun ke NT $ 20,40 miliar selama kuartal Januari-ke-Maret, sementara laba bersih melonjak 75% menjadi NT $ 3,65 miliar.

TSMC, pemasok tunggal chip prosesor inti iPhone sejak 2016, masuk di peringkat 4 pada peringkat Asia300. Selain tempat utama dalam rantai pasokan Apple, perusahaan juga memainkan peran penting bagi hampir semua pengembang chip dunia, termasuk Qualcomm, Nvidia, Broadcom, MediaTek dan Huawei unit Hisilicon Technologies. CEO Nvidia Jensen Huang menyebut TSMC sebagai “landasan dari seluruh industri teknologi,” dan mengatakan dia tidak bisa memikirkan “perusahaan besar di dunia yang tidak bergantung pada TSMC.”

Perusahaan ‘siluman’ Taiwan tidak terbatas pada para pemain teknologi. Sama seperti kebanyakan pengguna iPhone, yang mungkin belum pernah mendengar tentang Largan, meskipun menggunakan lensanya setiap hari, banyak orang mungkin mengenakan Eclat Textile tanpa menyadarinya. Perusahaan ini membuat pakaian olahraga kelas atas untuk semua orang mulai dari Nike dan Adidas hingga Ralph Lauren dan Under Armor, serta pakaian untuk merek pengecer seperti J.C. Penny dan Sears.

Strategi Eclat untuk tetap kompetitif adalah integrasi vertikal. Ini tidak hanya menghasilkan 7,5 juta potong pakaian per bulan, tetapi juga mengembangkan 3.000 kain baru setiap tahun. Ini telah memungkinkan untuk mendiversifikasi basis pelanggannya dan menemukan bisnis baru di Eropa, Australia dan di tempat lain. Sekarang menyediakan pakaian yoga untuk Lululemon Athletica, dan merek pakaian eksklusif untuk Amazon.

Ekspansi awal ke Vietnam dan Kamboja, sementara itu, telah membuat Eclat kurang rentan terhadap percekcokan perdagangan yang sedang berlangsung antara Washington dan Beijing. Perusahaan Taiwan tahun lalu berhenti memproduksi di China, dengan alasan memburuknya kondisi investasi dan melonjaknya biaya tenaga kerja.

Hal itu  bukan berarti perusahaan stealth Taiwan ini kebal dari tantangan. Di atas permintaan smartphone yang melambat, Largan menghadapi ancaman yang muncul dari saingan China, termasuk Sunny Optical Technology Group, yang berharap menjadi pemasok Apple. Sudah kehilangan beberapa pesanan untuk ponsel Huawei ke pemain Cina. Pesaing terbesar Catcher adalah perakit iPhone utama Hon Hai Precision Industry, lebih dikenal sebagai Foxconn Technology Group, dan Pegatron. Kedua perusahaan ini memiliki anak perusahaan casing logam dan menggunakan sumber daya kelompok mereka untuk mengamankan bagian yang lebih besar dari rantai pasokan iPhone.

Sementara itu, menghadapi persaingan dari pesaing Cina yang lebih besar seperti Shenzhou International Group Holdings, yang juga memasok Nike dan Adidas. “Kami menargetkan membuat pakaian olahraga dan bahan kain premium, daripada fokus pada jumlah produksi massal,” kata Wakil Presiden Eclat Roger Lo.

Setelah melihat baik pendapatan dan slip laba bersih pada tahun 2017, perusahaan bermaksud meningkatkan lebih jauh rantai nilai dan membuka saluran baru. “Untuk 2018, kami melihat pertumbuhan di pelanggan dari platform e-commerce,” katanya.

Berbagai jenis ‘perusahaan siluman’ dapat ditemukan di India, menyediakan layanan TI murah untuk perusahaan-perusahaan Barat. Sementara nama-nama seperti HCL Technologies, Tata Consultancy Services, dan Infosys mungkin berdering bagi kebanyakan orang Amerika, nama-nama klien mereka hampir pasti dilakukan – Walmart, General Electric, Volvo, dan Rolls-Royce Holdings, untuk beberapa nama. Bahkan AS Angkatan Darat dan Angkatan Laut memanfaatkan perusahaan-perusahaan India ini.

Selama tahun buku  yang berakhir pada bulan Maret, HCL kehilangan klien utama – perusahaan IT India biasanya tidak mengungkapkan nama-nama klien tertentu – yang mengambil dengan kontrak senilai $ 100 juta. Jumlah klien kecil dan menengah perusahaan meningkat, namun. HCL, peringkat kedua, telah tumbuh melalui akuisisi agresif dan diharapkan segera menggantikan Wipro sebagai pemain IT ketiga terbesar di India berdasarkan pendapatan.

Tata Consultancy Services, peringkat kesembilan, memenangkan 38 kontrak baru senilai lebih dari $ 100 juta selama tahun ini, dibandingkan dengan 35 tahun sebelumnya, termasuk rekor kontrak outsourcing $ 2,25 miliar dari perusahaan pengukuran peringkat TV Nielsen pada bulan Desember.

 

“Aliran kesepakatan kami, memenangi kesepakatan dan prospek pasar yang kita lihat Memberikan kita keyakinan Bahwa kita posisi yang baik untuk memberikan pada lintasan dua digit pertumbuhan [pendapatan],” CEO Rajesh Gopinathan Kepada wartawan pada konferensi pers di Mumbai pada April

Sementara Infosys, peringkat 13, memenangkan 20 transaksi baru sepanjang tahun senilai lebih $ 100 juta.

Perusahaan India dipelopori “model pengiriman” layanan TI, di mana proyek-proyek kompleks dipecah menjadi tugas yang lebih kecil yang dapat dilakukan  oleh konsultan campuran, beberapa dari mereka bekerja di tempat dengan pelanggan dan lain-lain bekerja di lokasi off-site. Ini memungkinkan mereka untuk menjaga biaya tetap rendah tanpa mengorbankan kualitas.

India juga memiliki salah satu kumpulan bakat terbesar di dunia dalam ilmu pengetahuan, teknologi, teknik dan matematika, atau STEM, ladang, dan kebanyakan dari mereka berbicara bahasa Inggris.

Seperti rekan-rekan Taiwan mereka, perusahaan siluman India Mencetak baik di semua lima metrik, tetapi terutama tinggi ekuitas, yang di atas 75% untuk HCL, Tata Consultancy Services dan Infosys. ROE adalah 25% atau lebih untuk ketiganya.

Akumulasi ekuitas yang tinggi ini telah mendorong pembelian kembali saham sejak tahun lalu. HCL telah menghabiskan 35 miliar rupee ($ 510 juta) untuk membeli kembali saham, sementara Infosys membeli kembali hingga 130 miliar rupee dari sahamnya sendiri.

Tata Consultancy Services meluncurkan buyback saham keduanya pada bulan Juni, mengusulkan untuk menghabiskan hingga 160 miliar rupee.

“Alokasi modal (oleh perusahaan IT India) telah semakin dekat dengan rekan global, yang menurut saya merupakan perkembangan alami,” kata Apurva Prasad, analis senior di HDFC Securities.

Namun, bergegas untuk membeli kembali saham daripada berinvestasi dalam teknologi baru atau akuisisi dapat berdampak pada pertumbuhan di masa depan. “Anda harus melihatnya sebagai industri yang matang,” kata Prasad.

Sektor ini juga menghadapi tantangan baru: transisi ke teknologi cloud dan digital berbasis nilai tinggi, ketidakpastian di sekitar AS. hukum imigrasi di bawah Presiden Donald Trump, dan permintaan yang lemah di pasar Amerika.

“Kami melihat pergeseran dari buruh ke teknologi arbitrasi, yang mendorong perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata DD Mishra, direktur penelitian di Gartner. “Kami melihat persaingan kejam menjaga garis atas dan garis bawah di bawah tekanan. Peraturan yang berubah di AS menciptakan tekanan untuk berkembang dan menemukan kembali.”

Didukung oleh pengeluaran

Di antara mereka ada yang mendapat manfaat dari mobil-mobil di Asia yang tumbuh di Cina dan India. Guangzhou Automobile Group, peringkat ke-12, dan Maruti Suzuki India, di peringkat ke-20, keduanya memperoleh pendapatan tinggi dan pertumbuhan laba bersih, merekam ekspansi dua digit. GAC menjual 2 juta unit tahun lalu, lebih dari setengahnya adalah Honda atau mobil bermerek Toyota yang dirakit di bawah usaha patungan 50-50 terpisah dengan dua produsen mobil Jepang. Maruti Suzuki telah menjadi merek mobil teratas di India selama bertahun-tahun, menjual model yang diadopsi dari mitra Jepang jangka panjangnya Suzuki.

Bandara milik pememrintah Thailand, yang mengoperasikan semua bandara utama negara itu, diuntungkan oleh masuknya wisatawan, terutama dari Cina, serta tren terbaru dari orang Thailand yang bepergian ke luar negeri. Analis Nomura Marcin Spiewak mempertahankan peringkat pada perusahaan dan melihatnya sebagai pilihan teratas di ruang transportasi negara. Sementara pertumbuhan kedatangan turis, termasuk mereka yang memasuki Thailand melalui darat, Anda telah melambat akhir-akhir ini, Anda percaya ini akan memiliki lebih sedikit dampak mengingat permintaan yang lebih tinggi untuk perjalanan udara keluar.

Produsen produk susu terbesar Vietnam, Vietnam Dairy Products, atau Vinamilk, menempati peringkat ke-16, terutama berkat 44% ROE-nya, yang merupakan yang keenam tertinggi di antara semua perusahaan Asia300. Jardine Cycle and Carriage, lengan yang terdaftar di Singapura dari Jardine Matheson Holdings, dibayar $ 1,16 miliar untuk mengakuisisi 10% saham di November lalu Vinamilk, sebagai bagian dari “strategi berinvestasi di perusahaan yang memimpin pasar di Asia Tenggara.” Susu produk perusahaan ini mengontrol sekitar 58% dari pasar Vietnam yang tumbuh cepat, yang merupakan rumah bagi 93 juta orang.

Kweichow Moutai, penyuling dari baijiu, jenis minuman keras tradisional Cina, naik   peringkat berkat meningkatnya konsumsi dan meningkatnya permintaan untuk baijiu di resepsi – minuman ini digunakan untuk bersulang dalam transaksi bisnis. Reputasi sebagai “minuman keras negara” dan biaya produksinya yang sangat rendah merupakan tambahan pengukur. Meskipun didasarkan pada salah satu provinsi termiskin di negara itu, ia mencatat pemasukan sebesar 58,2 miliar yuan ($ 8,8 miliar), naik 50% dari tahun sebelumnya.

Moutai telah menikmati kedudukan istimewa di antara merek baijiu sejak Perdana Menteri Zhou Enlai melayaninya ke AS. Presiden Richard Nixon dan Perdana Menteri Jepang Kakuei Tanaka, masing-masing, di makan malam resmi pada tahun 1972.

Tiga Konglomerat internet Cina – Tencent Holdings, Alibaba Group Holding, dan Baidu – semua atas 30.  Mereka manfaat dari pasar domestik yang luas yang hampir tertutup untuk saingan luar negeri, sekarang mengalihkan perhatian mereka mereka di luar negeri, terutama ke Asia Tenggara.

Pengembang properti Hong Kong, pembangkit tenaga listrik tradisional di wilayah tersebut, terus mencapai peningkatan kesejahteraan harga perumahan dan pertumbuhan yang stabil dalam kegiatan komersial di pusat keuangan. margin laba bersih yang tinggi Membantu meningkatkan peringkat dari CK Asset Holdings dan Henderson Land Development, panjang dipimpin oleh dua taipan terkaya di wilayah itu, Li Ka-shing dan Lee Shau-kee.

Steven Cochrane, kepala ekonom Asia Pasifik di Moody’s Analytics, mengatakan kepada Nikkei Asian Review bahwa kenaikan suku bunga oleh AS. Federal Reserve telah “telah memberi tekanan pada Asia, dan kemudian kami memiliki kebijakan tarif di atas itu. Ini hampir menjadi pukulan ganda.”

Perang perdagangan Presiden Donald Trump tidak hanya akan “memperlambat laju pertumbuhan global,” tambahnya, itu akan “pasti memukul negara-negara yang mengekspor banyak dan mengekspor banyak barang perantara yang masuk ke proses produksi global.”

Pasar saham telah mengirimkan sinyal negatif: 215 dari 325 perusahaan yang menyusun indeks Asia300 turun selama enam bulan pertama tahun ini, dan indeks turun 7%, lebih dari penurunan 2% dari Nikkei Stock Rata-rata di Jepang dan Dow Jones Industrial Average di AS Kapitalisasi pasar dari 325 perusahaan Asia300 turun 7%, atau $ 600 miliar, selama periode tersebut.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *