Nowhere to Hide: Potret Irak yang Dilanda Perang Melawan Kekuatan Baru

 Nowhere to Hide: Potret Irak yang Dilanda Perang Melawan Kekuatan Baru

Kurdish filmmaker’s award-winning documentary on Iraq airs on PBS

LIMA belas tahun setelah invasi koalisi pimpinan Amerika Serikat ke Irak, negara di Teluk ini terus mendominasi berita utama dengan kisah-kisah kekerasan sektarian, pemboman, kemiskinan dan perpindahan manusia.

Film dokumenter “Nowhere to Hide” karya seneas Kurdi-Norwegia Zaradasht Ahmed, memberi gambaran bagaimana kondisi Irak

Pada tahun 2011, Ahmed kembali ke negara kelahirannya, menuju ke salah satu wilayah paling berbahaya di dunia, “Segitiga Kematian” di Irak tengah.

Ketika pasukan Amerika mundur, dia mengikuti perawat Nori Sharif dan keluarganya selama lima tahun. Itulah saat mereka mengarungi sebuah negara yang dilanda perang dimana kekosongan kekuasaan membuat warga rentan terhadap kekuatan baru yang mengancam: ISIS.

Film ini telah memenangkan penghargaan internasional, termasuk Dokumenter Panjang Fitur Terbaik di IDFA, Dokumenter Terbaik di Festival Hak Asasi Manusia Sedunia, Penghargaan Nestor Almendros untuk keberanian dalam pembuatan film di Festival Film Human Rights Watch, dan beberapa penghargaan lainnya di festival film.

Fim Bergerak

Sebuah film bergerak yang penuh dengan emosi mentah dan rekaman tanpa filter bertajuk   “Nowhere to Hide” ini disiarkan  di AS. Dokumenter panjang ini mengikuti kehidupan seorang perawat laki-laki bernama  Nori Sharif, yang, seperti banyak warga sipil lainnya di Irak, mendapati dirinya terperangkap dalam baku tembak  perang yang tidak dapat diprediksi di Irak.

Film ini mencakup periode lima tahun dari 2011, ketika Amerika Serikat menarik pasukannya dari Irak delapan tahun setelah penggulingan rezim Saddam Hussein, hingga 2016, juga menjadi ancaman terbaru di negara itu dalam bentuk yang disebut Islam Negara (IS).

Berbicara kepada Kurdistan 24,  Zaradasht Ahmed, si pembuat film tentang film dokumenter ini, menjelaskan bagaimana dia menyoroti kesedihan yang sedang berlangsung dari manusia tak berdosa yang menderita karena keputusan para pemimpin politik.

Salah satu anak Nori Sharif, Sarah, menunjukkan selongsong peluru yang dia temukan di dekat rumahnya ketika keluarga tersebut mengungsi setelah datang ISIS. (Photo: Ten Thousand Images)

 

Pendekatan Humanistik 

Film ini memberikan catatan tangan pertama tentang manusia yang terperangkap dalam baku tembak perang. Ini menyoroti krisis yang sedang berlangsung dari Pengungsi Internal (IDP) dan pengungsi dalam perang IS di Irak.

Ahmed mengatakan penting untuk berbicara tentang IDP dan pengungsi ini sebagai individu, bukan hanya kelompok. Meskipun filmnya memberikan kontribusi yang signifikan untuk meningkatkan kesadaran tentang krisis, pembuat film Kurdi mengatakan waktu untuk meningkatkan kesadaran telah lama berlalu.

“Ini bukan waktunya untuk meningkatkan kesadaran, karena masalahnya sudah ada. Tapi, mungkin waktu untuk mencari solusi tentang bagaimana kami dapat membantu, bagaimana kami dapat memengaruhi orang lain, [dan mempengaruhi] para pengambil keputusan untuk membantu.”

Wilayah Kurdistan terus menyediakan tempat perlindungan bagi jutaan pengungsi  yang melarikan diri dari konflik di bagian tengah dan selatan Irak, serta Suriah. Kebijakan ini  sebagai upaya untuk merekonstruksi wilayah-wilayah yang dibebaskan dan memberikan keamanan bagi para pengungsi tidak lengkap.

Ahmed mengatakan satu solusi utama untuk menyelesaikan krisis adalah menjamin keamanan. “Daerah-daerah seperti Mosul tidak aman. Diyala tidak aman. Anbar tidak aman. Biasanya, itu masalah politik karena orang masih merasakan penderitaan karena kehilangan nyawa dan rumah mereka dan tidak bisa mengkritik apa pun karena mereka akan diculik atau dibunuh, ”katanya seperti dikutip Kurdistan 24.

“Jadi, pertama-tama, inilah masalahnya: apakah itu di Suriah, Irak, Yaman, atau Libya, Anda harus masuk secara lokal untuk memaksa pemerintah mulai bekerja dengan baik di semua bagian masyarakat dan mulai membangun negara. Itu harapan bagi orang-orang. Bahkan orang-orang dari luar negeri akan kembali dan membantu membangun, tetapi tidak ada yang seperti itu terjadi. ”

 

Nori Sharif berpose untuk pengambolan foto bersama dengan anak-anaknya sebelum meninggalkan rumah mereka di Jalawla. (Photo: Ten Thousand Images)

Tokoh utama dalam “Nowhere to Hide” adalah salah satu contoh penderitaan warga sipil yang tidak berdosa yang terpaksa bertahan akibat perang, khususnya ketidakstabilan perang Irak dan akibatnya.

“Kita perlu bicara tentang gambaran yang lebih besar,” kata Ahmed menggarisbawahi.  “Kami tidak bisa hanya berbicara tentang pengungsi atau pengungsi. Pengungsi adalah bagian dari masalah, itu adalah reaksi dari masalah, tetapi masalahnya sendiri bukan IDP atau pengungsi, itu adalah perang. ”

“Para pengungsi bukan pertanyaannya; itu adalah perang dan keamanan, penghidupan. Jika Anda tidak dapat menjamin keselamatan anak-anak Anda untuk menjamin mereka memiliki makanan di atas meja, Anda harus melakukan sesuatu. Anda pergi, atau Anda tinggal di mana Anda memberi mereka makan. Jadi, kita harus pergi dan membuat orang merasa aman lagi, [dan percaya] dalam gagasan bahwa ‘ini adalah negara saya, ini adalah tempat saya, saya bisa membangunnya, itu tidak akan hancur lagi. ’”

 

Nori Sharif, tokoh sentral dalam film dokumenter ini, sedang mengoperasi seorang pasien di Jalawla Medical Center. (Photo: Ten Thousand Images)

Tidak Ada Tempat Bersembunyi 

Film dokumenter itu adalah hasil kerja bertahun-tahun, dan kerangka produk akhir berevolusi ketika konflik di Irak dibentuk dari satu teror ke teror lainnya. Pada Desember 2011, Amerika mengumumkan penarikan pasukannya dari negara tersebut.

Ahmed mengatakan kepada  ide untuk film itu ada pada tahun 2010 sebelum penarikan Amerika. Dia mengatakan dia ingin membuat film dokumenter tentang perang di Irak sementara pasukan AS masih ada tetapi gagasan itu berkembang dengan meningkatnya konflik di negara itu.

“Ada banyak eskalasi kekerasan, dan ada banyak konflik internal, dan orang Amerika berjuang untuk melakukannya dengan benar, untuk mengelola negara, dan ada pertanyaan apakah itu disengaja atau hanya kegagalan.

“Jadi, saya ingin mengeksplorasi itu, tetapi kemudian ketika saya berada di sana, saya menyadari hampir tidak mungkin berada di daerah-daerah itu, di Irak tengah, pada waktu itu karena al-Qaeda sangat efisien di daerah-daerah dan mereka membunuh orang-orang yang bekerja sama dengan media, dan orang luar.

“Ketika kami sedang syuting, Amerika ditarik keluar, dan kami memutuskan untuk tinggal [di Irak] untuk melihat bagaimana segala sesuatunya akan berjalan setelah penarikan mereka, tetapi semuanya berubah dari buruk menjadi lebih buruk.”

Ahmed mengatakan, film itu memakan waktu enam tahun untuk diselesaikan karena “pergeseran dalam politik, dan juga tingkat kekerasan di Irak.”

“Film ini dimaksudkan untuk menjadi emosional tanpa batas, untuk membuat orang-orang melekat pada mereka yang terlibat dalam film secara emosional dan bukan dalam media berbasis fakta.  Jadi, tentu saja, periode [2011 hingga 2016] membantu kami membentuk film seperti yang Anda lihat karena butuh waktu enam tahun untuk menyelesaikannya. Ada syuting tanpa henti selama enam tahun ini, ” jelasnya.

Pembuat film Kurdi itu mengatakan bahwa sulit untuk menangkap adegan-adegan tertentu, dan selalu ada unsur ketidakpastian termasuk beberapa cuplikan, seperti setelah pembunuhan massal, pemboman bunuh diri, dan pemboman mobil.

Ahmed mengatakan, dirinya memutuskan untuk menggunakan rekaman itu “karena itu adalah rasa sakit yang dialami orang-orang, bukan karena sensasional, tetapi lebih dari itu menyakitkan.”

“Itu adalah penderitaan populasi yang mereka alami. Itu benar-benar sakit. Jadi, kami memutuskan untuk menggunakannya. ”

Nori Sharif, tokoh sentral film ini, bekerja sebagai tenaga medis di Pusat Medis Jalawla sebelum kota itu diserang oleh ISIS. (Foto: Nori Sharif)

Nori Sharif 

Sharif, tokoh utama dalam film itu, termasuk di antara selusin dokter yang mendampingi Ahmed di Irak. Dalam satu tahun, pembuat film Kurdi melatih kelompok petugas medis tentang bagaimana membuat film dan melakukan wawancara kualitatif, mirip dengan metode yang digunakan dalam penelitian medis. Namun, ketika konflik di Irak memburuk setelah penarikan Amerika, Sharif lebih fokus.

“Saya berbicara tentang 2011 dan 2012 di mana fenomena [bom bunuh diri] tidak dikenal. Itu masih sangat mengejutkan ketika IS pertama kali memulai pembunuhan massalnya. Gambar-gambar itu tidak terlalu dikenal. ”

Menurut Ahmed, Sharif adalah “salah satu orang yang paling berkomitmen dalam kelompok” yang mengapa dia tetap ada sampai akhir dan menjadi tokoh sentral dari film dokumenter.

Identitas Sharif sebagai Arab Sunni tidak terungkap dalam film ini. Pembuat film Kurdi menjelaskan bahwa dia memilih untuk tidak membuat film politik “karena itu akan seperti meletakkan minyak di atas api dan itu bisa membuat film lebih sulit, dan rumit, dan tak manusiawi.”

 

 

“Saya memutuskan hanya untuk menggambarkan seorang medis yang buta pada isu-isu seperti etnis dan agama; dia hanya melakukan pekerjaannya sama untuk semua orang. Itu kekuatannya. [Sharif] sedang membantu banyak orang, pergi ke rumah mereka, mereka adalah Syiah, mereka orang Kurdi, dan mereka Sunni. Jadi, bagi saya, itu sebabnya saya memercayainya, dia adalah karakter yang dapat saya masukkan banyak usaha.”

Sharif dan istrinya, bersama dengan anak-anak mereka, saat ini tinggal di kamp IDP Saad di Provinsi Baqubah, yang berada di bawah administrasi pemerintah Irak. Menurut Ahmed, Sharif senang dan bekerja di klinik di pusat kesehatan kamp dan masih memiliki harapan bahwa hal-hal di Irak akan kembali normal.

 

Reaksi Internasional

Sejak pemutaran pertamanya di tahun 2016, “Nowhere to Hide” telah meraih beberapa penghargaan bergengsi termasuk penghargaan Film Dokumenter Film Internasional Amsterdam (IDFA) untuk Dokumenter Panjang-Fitur Terbaik pada tahun 2016 dan Amanda Award untuk Film Dokumenter Terbaik di tahun 2017.

Meskipun prestasi ini, Ahmed mengatakan sebelum hadiah, film itu sendiri telah membantunya mencapai tingkat yang ia tidak pernah impikan sebelumnya.

“Saya berhasil berbicara dengan ribuan orang melalui film. Saya berhasil mempromosikan ide-ide saya, pikiran saya, kemanusiaan saya, kisah saya — seperti Anda tahu, kisah Nori — kepada dunia. Jadi, film itu begitu kuat menyentuh siapa pun yang menontonnya. ”

Memenangkan penghargaan adalah “besar karena membantu film untuk bepergian dan mendapatkan perhatian dan memiliki umur panjang. Dan sekarang ‘Nowhere to Hide’ telah hidup tiga tahun. Ini sudah tahun ketiga dan masih banyak tuntutan yang sangat bagus. Tidak terlalu banyak film yang ditayangkan selama satu tahun. Hadiahnya bagus yang akan membantu perjalanan film dan menjangkau lebih banyak penonton, ”katanya. ***

 

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.