ISIS Klaim Bertanggungjawab atas Aksi Bom Bunuh Diri di Kemlu Libya

 ISIS Klaim Bertanggungjawab atas Aksi Bom Bunuh Diri di Kemlu Libya

ISIS mengklaim ada dibalik aksi bom bunuh diri  yang menyerang  kementerian luar negeri Libya di ibukota Tripoli pada  Selasa, yang menewaskan sedikitnya tiga orang termasuk seorang pegawai negeri senior.

Dalam serangan itu, 21 orang lainnya terluka, demikian kata pihak berwenang.

Aksi bom bunuh diri tersebut menggunakan sebuah  bom mobil yang meledak di dekat kementerian luar negeri. Aksi itu  mendorong pasukan keamanan untuk bergegas ke tempat kejadian.

Seorang pelaku bom bunuh diri dengan  meledakkan dirinya di lantai dua gedung kementrian luar negeri tersebut, sedangkan  seorang penyerang lainnya  meninggal ketika sebuah koper yang dibawanya meledak, kata pihak berwenang.

Sedangkan penyerang ketiga, yang tidak bersenjata dan mengenakan rompi anti peluru, ditembak mati  oleh pasukan keamanan di luar, tambah Dawass.

Setidaknya tiga orang tewas dan 21 lainnya luka-luka, menurut kementerian kesehatan.

Menteri Luar Negeri Libya, Tahar Siala mengatakan salah satu yang tewas adalah diplomat senior Ibrahim al-Shaibi yang memimpin departemen dalam pelayanannya.

Ledakan tersebut membuat gumpalan asap yang terlihat mengepul dari dalam gedung, dan beberapa saat kemudianambulan dan paramedis dan pasukan keamanan berkumpul di luar tiba di lokasi.

ISIS mengklaim bertanggungjawab atas serangan itu dalam sebuah pernyataan yang didistribusikan di media sosial, dengan mengatakan bahwa serangan itu dilakukan oleh tiga “tentara kekhalifahan” yang dipersenjatai dengan sabuk bunuh diri dan senjata otomatis.

Menteri Dalam Negeri Fathi Bash Agha mengakui dalam konferensi pers bahwa terjadinya “kekacauan keamanan”  di Libya terjadi  “di luar kendali kami”.

Dia mengatakan situausi dan kendali keamanan juga menciptakan “tanah subur” bagi ISIS untuk beroperasi di negara Afrika Utara. Perebutan kekuasaan dan ketidakharmonisan di Libya telah menjadi surga bagi jihadis sejak penggulingan dan pembunuhan Moamer Kadhafi pada 2011.

Dua penguasa  yang bersaing,  kelompok suku dan jihadis telah berlomba-lomba untuk menguasai wilayah dan kekayaan minyak negara yang luas. ISIS mengambil keuntungan dari kekacauan untuk mendapatkan pijakan di kota pesisir Sirte pada tahun 2015.

Pasukan yang setia kepada Government of National Accord (GNA/ Pemerintah Kesepakatan Nasional) yang didukung PBB mendapatkan kembali kendali atas Sirte pada Desember 2016 setelah delapan bulan pertempuran mematikan.

Sejak itu, beberapa jihadis telah kembali ke padang pasir dalam upaya untuk berkumpul kembali dan mengatur kembali.

Menteri dalam negeri mengatakan departemennya tidak memiliki peralatan yang diperlukan untuk memulihkan hukum dan ketertiban di Libya.

Bach Agha mengatakan ia menemukan “nol senjata dan nol kendaraan” di gudang kementerian ketika ia mulai bekerja pada Oktober.

“Kelemahan dan gangguan keamanan” memungkinkan para penyerang menyerang kementerian luar negeri, katanya.

Menteri luar negeri mengatakan PBB harus mencabut embargo senjata yang telah diberlakukan terhadap Libya sejak pemberontakan 2011.

“Stabilitas tidak dapat dipulihkan … tanpa pencabutan embargo sebagian. Diperlukan untuk menjamin keamanan dan memerangi terorisme,” kata Siala kepada wartawan.

Kepala misi PBB di Libya (UNSMIL) mengecam “serangan pengecut teroris”  tersebut dalam sebuah pernyataan.

Ghassan Salame juga berjanji untuk bekerja dengan orang-orang Libya “untuk mencegah kelompok-kelompok teroris dari mengubah Libya menjadi surga … untuk kejahatan mereka”.

Frank Baker, duta besar Inggris untuk Libya, juga mengecam “serangan teroris yang mengerikan” dan tweeted belasungkawa kepada keluarga para korban.

Menteri Luar Negeri Italia Enzo Moavero Milanesi bergabung dengan paduan suara kutukan dalam sebuah pernyataan yang menegaskan kembali “solidaritas Roma dengan rakyat Libya dan aspirasi mereka yang adil terhadap keamanan nyata”.

Pada bulan September, ISIS mengklaim bertanggung jawab atas serangan bunuh diri di markas Perusahaan Minyak Nasional Libya di jantung Tripoli yang menewaskan dua orang tewas dan 10 luka-luka.

Empat bulan sebelumnya, ia mengklaim serangan terhadap markas komisi pemilihan yang menewaskan 14 orang.

Pada bulan April, GNA meluncurkan operasi untuk melacak pejuang IS yang beroperasi di wilayah Libya barat di bawah kendalinya.

Bulan lalu IS mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap pasukan milisi di Libya tenggara yang menewaskan sedikitnya sembilan orang.

Militer AS secara teratur melakukan serangan terhadap jihadis di Libya, khususnya di selatan Sirte.

GNA didirikan di bawah kesepakatan yang diperantarai PBB tahun 2015, tetapi pemerintahan saingan yang berbasis di timur negara itu yang selaras dengan orang kuat militer Khalifa Haftar menolak untuk mengakui otoritasnya.

Para pemimpin saingan Libya telah menyetujui kesepakatan yang ditengahi Paris pada bulan Mei untuk mengadakan pemilihan nasional pada akhir tahun ini. Tetapi ketidakstabilan, perselisihan wilayah dan perpecahan telah menunda rencana pemilihan.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *