Misteri Perintah “Laporkan kepada Bosmu” Dalam Kasus Khashogi

 Misteri Perintah “Laporkan kepada Bosmu” Dalam Kasus Khashogi

PEMBUNUHAN terhadap jurnalis dan kolumnis Washington Post kelahiran Arab Saudi, Jamal Khashogi, menyita perhatian dunia, terlebih temuan penyidik mengarah pada dugaan keterlibatan  tokoh penting di Kerajaan Saudi.

Upaya mengungkap kasus ini makin menarik, setelah muncul laporan yang mengindikaksikan keterlibatan tokoh penting di Saudi.

Tidak lama setelah  Khashoggi terbunuh pada Oktober  lalu di Konsulat Saudi di Istanbul, seorang anggota tim pembunuh melaporkan kepada atasannya melalui  telepon untuk “memberi tahu bos Anda,” tentang misi melenyapkan Khashogi. Tokoh yang disebut bos dalam percakapan telepon tersebut, diduga sebagai Putra Mahkota Mohammed bin Salman. \

Informasi sepenggal itu, memberi pentunjuk bahwa  para pelaku telah melaksanakan misi mereka, demikian menurut tiga sumber  yang punya relasi dekat dengan intelijen Turki berkaitan dengan  penyelidikan kasus pembunuhan  Khashoggi ini.

Rekaman  yang di-share bulan lalu dengan Direktur Sentral Intelijen Amerika Serikat (CIA), Gina Haspel, dipandang oleh para pejabat intelijen sebagai di antara  bukti terkuat yang mengaitkan Putra Mahkota Saudi, Pangeran Muhammad dengan kasus pembunuhan Khashoggi. Khashogi, setelah tidak disukai di tanah kelahirannya, melanjutkan karir jurnalisnya di Whasington Post. Kematian warga  Virginia yang  kolumnis Washington Post itu  memicu kecaman internasional.

Memang dalam rekaman telepon tersebut tidak menyebutkan  sang pangeran, tetapi  para pejabat intelijen Amerika percaya bahwa “bos Anda” adalah referensi untuk Pangeran Muhammad. Maher Abdulaziz Mutreb, salah satu dari 15 orang Saudi yang dikirim ke Istanbul untuk menghadapi Khashoggi, membuat panggilan telepon dan berbicara dalam bahasa Arab, demikian informasi yang diperoleh dari sejumlah sumber.

Petugas intelijen Turki telah mengatakan kepada pejabat Amerika, bahwa mereka meyakini  bahwa Mutreb, seorang petugas keamanan yang sering bepergian dengan Pangeran Mohammed, sedang berbicara dengan salah satu asisten Putra Mahkota.

Sementara terjemahan bahasa Arab mungkin berbeda, orang-orang yang diberi pengarahan pada panggilan tersebut mengatakan bahwa perkataan Mutreb merupakan kata-kata pembantu untuk efek dari “perbuatan yang telah dilakukan.”

“(Bukti) panggilan telepon seperti itu hampir sama dengan kepulan asap senjata yang Anda dapatkan,” kata Bruce O. Riedel, mantan C.I.A. yang kini bekerja di  Brookings Institution. “Ini bukti yang cukup memberatkan.”

Para pejabat Turki telah mengatakan bahwa audio tidak secara pasti melibatkan Pangeran Muhammad, dan intelijen Amerika dan pejabat pemerintah lainnya telah memperingatkan bahwa betapapun memaksa rekaman itu mungkin, hal itu  bukan bukti yang tidak terbantahkan tentang keterlibatannya dalam kematian Khashoggi.

Bahkan jika  Mutreb percaya pembunuhan itu diperintahkan oleh putra mahkota, misalnya, dia mungkin memiliki pemahaman yang tidak akurat tentang asal mula perintah  tersebut. Pangeran Muhammad tidak secara khusus disebutkan dalam rekaman itu, dan para pejabat intelijen tidak memiliki kepastian yang pasti bahwa perkataan Mutreb tadi merujuk kepadanya.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, para pejabat Saudi membantah bahwa putra mahkota “memiliki pengetahuan apa pun” tentang pembunuhan  Khashoggi. Mengacu pada instruksi  Mutreb via telepon untuk “memberi tahu atasan Anda,” pihak  Saudi mengatakan bahwa Turki telah “mengizinkan dinas intelijen Saudi  untuk mendengar rekaman, dan tidak ada waktu yang merujuk pada frasa yang disebutkan dalam rekaman tersebut.”

Orang Turki mungkin memiliki banyak rekaman, termasuk pengawasan panggilan telepon, dan pihak berwenang Turki mungkin telah membagikan audio hanya secara selektif.

Terkait ini, juru bicara  C.I.A. menolak memberikan komentarnya.

Panggilan itu adalah bagian dari rekaman yang sampaikan  pejabat Turki untuk  Haspel selama kunjungannya pada  Oktober lalu ke Ankara, ibukota Turki, tetapi pejabat Turki itu  tidak mengizinkannya untuk membawanya ke Amerika Serikat. Pada  Sabtu, Presiden Recep Tayyip Erdogan dari Turki mengumumkan bahwa pemerintahannya telah berbagi audio dengan Arab Saudi, Amerika Serikat dan sekutu Barat lainnya.

Tapi sementara para pejabat Turki telah memutarkan  rekaman untuk agen-agen intelijen Amerika dan lainnya dan memberikan transkrip, Turki belum menyerahkan rekaman untuk analisis independen, menurut pejabat Turki.

Turki berbagi bukti dari kasus ini dengan “sejumlah besar negara sahabat,” kata juru bicara Presiden, Fahrettin Altun, pada hari Senin. Menanggapi kritik Prancis atas penanganan Turki atas kasus tersebut,  Altun mengatakan bahwa pemerintah Turki telah memainkan rekaman audio untuk para pejabat intelijen Prancis dan memberi mereka transkrip.

Gina Haspel

“Janganlah kita lupa bahwa kasus ini sudah tertutupi, jika bukan karena upaya keras Turki,” kata Altun.

Semakin banyak bukti bahwa Pangeran Muhammad terlibat dalam pembunuhan Tuan Khashoggi pasti akan meningkatkan tekanan pada Gedung Putih, yang tampaknya berniat mengandalkan kurangnya bukti nyata dari keterlibatannya untuk mempertahankan hubungannya dengan putra mahkota. Pangeran Mohammed telah membina hubungan erat dengan menantu presiden dan penasihat senior presiden, Jared Kushner, dan pemerintahan Trump telah mengubah Arab Saudi menjadi mitra Arab paling penting di Washington.

Beberapa penasihat Trump berpendapat bahwa mereka akan membutuhkan bukti yang tak terbantahkan tentang keterlibatan Pangeran Mohammed dalam pembunuhan  Khashoggi sebelum mereka  menjatuhkan sanksi keras kepada Saudi.  Para pejabat Turki mengatakan rekaman itu berisi bukti pembunuhan berencana, di mana agen Saudi dengan cepat mencekik  Khashoggi dan secara metodis memotong-motong tubuhnya dengan gergaji tulang.

Pemerintah, menurut mantan dan pejabat  saat ini, berharap bahwa dapat membuat beberapa langkah sederhana pada sanksi dan membatasi dukungan untuk upaya perang Saudi di Yaman, sehingga akan memuaskan para kritikus, termasuk di Capitol Hill.

Tetapi pergeseran kekuasaan di Kongres, di mana Demokrat mengambil kendali DPR pada bulan Januari, juga dipastikan akan meningkatkan tekanan pada pemerintah untuk mengambil tindakan lebih untuk menghukum. C.I.A. dan para pejabat intelijen lainnya telah dijadwalkan  untuk menjelaskan ke Kongres minggu ini, dan para pemimpin kongres akan menekan Ms. Haspel untuk penilaiannya atas kesalahan Pangeran Muhammad.

Trump sendiri telah menyarankan lebih banyak informasi akan keluar. “Saya akan memiliki pendapat yang lebih kuat tentang hal itu selama sepekan kedepan,” katanya kepada wartawan pada hari Rabu di Gedung Putih. “Saya membentuk opini yang sangat kuat.”

Tanda-tanda sikap mengeras di dalam administrasi sedang muncul. Departemen Luar Negeri mengeluarkan pernyataan yang sulit pada hari Minggu mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah mengatakan kepada Pangeran Mohammed dalam sebuah panggilan telepon bahwa “Amerika Serikat akan menahan semua yang terlibat dalam pembunuhan Jamal Khashoggi untuk  bertanggung jawab.”

Para pejabat Saudi berencana untuk melakukan  penyelidikan mereka sendiri dalam beberapa hari mendatang, tetapi pernyataan Turki bahwa mereka dan pejabat Barat juga memiliki transkrip rekaman itu, dapat memaksa Saudi bersegera  sebelum presentasi apa pun yang mereka rencanakan.

Bahkan tanpa bukti yang pasti, badan-badan intelijen telah menyimpulkan bahwa hanya Pangeran Mohammed yang dapat memerintahkan operasi untuk membunuh  Khashoggi, mengingat karakter pribadi pemerintahannya dan kedalaman kendalinya atas kerajaan.

Bukti dari rekaman itu juga menunjukkan bahwa  Khashoggi terbunuh segera setelah dia memasuki ruangan Konsulat Saudi di Istanbul di mana tim keamanan menunggunya, bukti lebih lanjut bahwa pembunuhan itu direncanakan, demikian menurut sumber-sumber yang mendapat informasi tentang intelijen.

Para pejabat intelijen saat ini dan sebelumnya bersikeras,  sangat jarang bahwa semua potongan teka-teki rumit seperti pembunuhan  Khashoggi akan pernah tersedia. Intelijen, menurut seorang mantan pejabat, sama sekali tidak bekerja seperti thriller mata-mata atau acara polisi televisi, di mana sebuah kasus berubah pada rekaman sebening kristal.

Para penyelidik tidak mungkin mengumpulkan bukti yang secara tak terbantahkan menghubungkan putra mahkota dengan pembunuhan itu, kata Perwakilan Adam B. Schiff, Demokrat California, yang akan memimpin Komite Intelijen DPR tahun depan.

“Anda tidak akan memiliki orang-orang yang melakukan pembunuhan berbicara secara terbuka tentang siapa mereka, mendapat pesanan mereka dari atau siapa yang berada di loop di atasnya,” kata  Schiff dalam sebuah wawancara. “Itu tidak realistis untuk diharapkan.”

Ketiadaan bukti langsung tidak mencegah komunitas intelijen dari meletakkan tanggung jawab di kaki Pangeran Mohammed. Suatu penilaian intelijen mencakup penilaian terbaik suatu lembaga terhadap apa yang terjadi berdasarkan fakta-fakta yang tersedia dan pengalaman para pejabat.

Schiff berjanji bahwa ketika dia mengambil alih Komite Intelijen, dia akan menyelidiki pembunuhan Khashoggi dan memeriksa tindakan Arab Saudi secara lebih luas di Timur Tengah, termasuk kampanye militernya di Yaman, yang telah mendorong krisis kemanusiaan.

“Kami perlu melakukan uji tuntas kami sendiri, kami perlu memastikan kami mendapatkan intelijen yang baik, dan kami perlu memastikan bahwa administrasi tidak salah menggambarkan negara apa yang dilakukan aktor asing,” kata Schiff.

Sumber-sumber pejabat dan mantan pejabat  mengatakan, tidak berharap Trump menjatuhkan dukungannya untuk Pangeran Muhammad. “Keluarga Trump dan presiden telah membangun ketergantungan besar pada putra mahkota bahwa hubungan sekarang, dalam pandangan mereka, terlalu besar untuk gagal,” kata Schiff.

Pembuat kebijakan – bukan  Haspel atau Dan Coats, direktur intelijen nasional – akan memutuskan hubungan macam apa yang dimiliki dengan Pangeran Mohammed dan hukuman apa yang akan dihadapi Arab Saudi atas pembunuhan tersebut.***

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *