Berniat Cari Dokumen Buat Nikah Lagi, Jamal Khashogi Malah Dimutilasi

 Berniat Cari Dokumen Buat Nikah Lagi, Jamal Khashogi Malah Dimutilasi

Jaksa Arab Saudi al-Mojeb, Saudi, memberikan pernyataan tentang implikasi terhadap dua pejabat yang terlibat operasi pembunuhan Jamal Khashoggi.

Jaksa Arab Saudi al-Mojeb, Saudi, memberikan pernyataan tentang implikasi terhadap dua pejabat yang terlibat operasi pembunuhan Jamal Khashoggi.

ADA kabar baru tentang skandal  pembunuhan jurnalis Washington Post, Jamal Khashogi. Kabarnya, tim agen Arab Saudi yang dikirim ke Istambul salah menerjemahkan perintah pemerintah. Lho?

Benar. Kata jaksa penuntut  umum  Saudi dalam rilisnya kepada media menyebutkan, bahwa  penyidik mereka menemukan  fakta yang tengah ditunggu-tunggu atas kematian  Khashoggi. Dikatakan,  bahwa tim agen Saudi yang dikirim ke Istanbul yang diperintahkan untuk membawanya pulang hidup-hidup Khashogi, justry malah membunuh wartawan dan memutilasi  tubuh ‘musuh’ Saudi itu.

Dalam ada konferensi pers di Riyadh, ibukota Saudi,  juru bicara jaksa Shaalan al-Shaalan menjelaskan bahwa Putra Mahkota  Saudi tidak memiliki pengetahuan tentang operasi pembunuhan tersebut.   .

Jubir tersebut mengungkapkan,  ke-11 tersangka dalam kasus ini  telah didakwa. Lima di antara mereka, dituntut hukuman mati.  Namun, tak satu pun dari para tersangka tersebut diungkap nama mereka.

Skandal perintah untuk membunuh Khashoggi,  orang yang banyak mengritik  monarki Saudi selama setahun terakhir ini, berasal dari salah satu pemimpin tim Saudi di Istanbul, kata Shaalan.

Kesimpulan jaksa penuntut Saud al-Mojeb – bahwa pembunuhan itu diberi wewenang oleh pejabat tingkat rendah yang tidak menaati perintah dan bertindak dengan cepat dan gegabah- pernyataan yang bertentangan dengan para penyelidik Turki, yang mengatakan itu adalah operasi yang direncanakan dengan teliti, dengan persiapan yang rumit untuk menutupi kejahatan, termasuk memilih lokasi di mana tubuh Khashoggi bisa dibuang secara rahasia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sebelumnya mengatakan pembantaian itu direncanakan dan perintah berasal dari “tingkat tertinggi pemerintah Saudi.” Namun, tudingan Turki itu tanpa menunjuk  siapa yang bertanggung jawab.

Turki telah menyerukan penyelidikan internasional atas pembunuhan itu.  Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, Kamis mengatakan bahwa beberapa pernyataan Saudi terbaru tentang pembunuhan itu tidak “memuaskan.”

“Ini bukan sesuatu yang terjadi secara instan,” katanya. “Orang-orang dan peralatan dibawa untuk mencabik-cabik tubuh.”

Khashoggi, seorang kolumnis yang berkontribusi di The Washington Post, terbunuh pada 2 Oktober 2018, segera setelah dia memasuki Konsulat Saudi di Istanbul untuk mendapatkan dokumen yang dia butuhkan untuk menikah lagi.

Departemen Keuangan AS mengatakan, mereka akan menjatuhkan sanksi terhadap 17 orang yang terkait dengan “pembunuhan yang menjijikkan.” Dalam daftar itu, Saud al-Qahtani, penasihat dekat Putra Mahkota Mohammed bin Salman, dan konsul jendral misi Istanbul, Mohammad al-Otaibi, masuk di dalamnya.

“Orang-orang yang menargetkan dan secara brutal membunuh seorang wartawan yang tinggal dan bekerja di Amerika Serikat harus menghadapi konsekuensi atas tindakan mereka,” kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Para pejabat di beberapa negara menilai,  tidak mungkin Khashoggi terbunuh tanpa sepengetahuan putra mahkota, pemimpin de facto Arab Saudi. Tetapi sejauh ini memang tidak ada bukti pasti bahwa Muhamad memerintahkan operasi itu. Yang jelas, para pejabat Saudi menyangkal bahwa putra mahkota itu bertanggung jawab atas kematian Khashoggi.

“Dia tidak memiliki pengetahuan,” kata Shaalan.

Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir menggambarkan pembunuhan itu sebagai “kesalahan” dan menyangkal keterlibatan Muhammad. “Yang mulia, putra mahkota tidak ada hubungannya dengan masalah ini,” kata Jubeir kepada wartawan di Riyadh.

Pernyataan Mojeb  melibatkan dua pejabat tingkat lebih tinggi dalam apa yang dikatakan jaksa itu adalah operasi yang dimaksudkan untuk membujuk atau memaksa Khashoggi  kembali ke Arab Saudi. Salah satunya, Ahmed al-Assiri, mantan wakil kepala intelijen, mengeluarkan perintah untuk kembalinya Khashoggi pada 29 September, kata jaksa.

Itu satu hari setelah Khashoggi pertama kali mengunjungi Konsulat Saudi di Istanbul dan diberitahu untuk kembali minggu berikutnya.

Qahtani, pada daftar sanksi AS hari Kamis, juga terlibat dalam perencanaan pemulangan Khashoggi, menurut jaksa.

Para pejabat Saudi telah mengubah kisah mereka tentang pembunuhan Khashoggi beberapa kali sejak dia menghilang, pertama-tama mengingkari pengetahuan tentang keberadaannya dan kemudian mengatakan bahwa dia terbunuh dalam perkelahian.

Dalam versi terbaru yang ditata oleh jaksa, sebuah tim beranggotakan 15 orang dibentuk untuk membawa Khashoggi kembali dari Istanbul, “dengan cara persuasi, dan jika persuasi gagal, untuk melakukannya dengan paksaan.” Tim itu memasukkan seorang ahli forensik “untuk tujuan untuk menghapus bukti dari tempat kejadian dalam kasus kekerasan harus digunakan untuk mengembalikan korban, ” demikian menurut ringkasan pernyataan jaksa yang diemail kepada wartawan.

Pemimpin tim Saudi juga menghubungi seorang kolaborator di Turki untuk mengamankan sebuah save house, jika Khashoggi secara paksa dipindahkan, kata pernyataan itu. Tapi setelah memutuskan bahwa memindahkan Khashoggi ke save house itu tidak akan mungkin, seorang pemimpin tim memutuskan untuk membunuh wartawan itu, demikian kata  jaksa.

“Penyelidikan menyimpulkan bahwa kejahatan itu dilakukan setelah pertengkaran fisik dengan korban di mana ia dipaksa menahan dan menyuntik dengan sejumlah besar obat yang mengakibatkan overdosis yang menyebabkan kematiannya, semoga Allah memberkati jiwanya,” katanya.

Tubuh Khashoggi dipotong-potong dan kemudian diambil oleh salah satu agen Saudi ke “kolaborator lokal,” kata  jaksa, yang mengatakan bahwa sketsa kolaborator telah dibuat.

Pejabat Turki telah mengeluh berulang kali tentang penolakan Arab Saudi untuk mengidentifikasi kolaborator dan mengatakan mereka menduga bahwa orang semacam itu tidak ada. Mereka juga menuntut agar Saudi mengungkapkan keberadaan jasad Khashoggi.

Jaksa Turki mengatakan akhir bulan lalu bahwa Khashoggi dicekik atau mati lemas segera setelah dia memasuki konsulat, sejalan dengan “rencana yang direncanakan sebelumnya.”

Putra sulung Khashoggi, Salah Khashoggi, mengumumkan Kamis di Twitter bahwa keluarga akan menerima kunjungan belasungkawa mulai Jumat.***

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *