3 Orang Generasi Milenial Singapura Temukan Sedotan yang Bisa Dikunyah

 3 Orang Generasi Milenial Singapura Temukan Sedotan yang Bisa Dikunyah

TIGA perancang muda  Singapura  menciptakan jenis sedotan  ramah lingkungan yang dapat digunakan kembali.

Mereka melakukan itu sebagai  upaya untuk menyelamatkan Bumi.  Untuk langkah itu, orang melakukan lompatan. Terobosannya adalah, meninggalkan sedotan plastik untuk yang dapat digunakan kembali. Tetapi beberapa orang terhalang untuk melakukan hal itu, putus asa oleh kesulitan menyimpan dan membawa-bawa jerami yang dapat digunakan kembali.

Tiga desainer  Singapura – Lim Jing Jie, 22, Tommy Cheong dan Kevin Yeo, keduanya 24, telah membuat sedotan  yang dapat digunakan kembali, yang mereka klaim lebih praktis untuk digunakan.


(Dari kiri) Pendiri Tommy Cheong, Kevin Yeo, dan Lim Jing Jie. Kunyah Inc
Disebut-sebut sebagai sedotan reusable pertama di dunia yang dapat dipasang kembali untuk pas di saku seseorang, desain jerami trio menyertakan tip silikon untuk dikunyah penggunanya.

 

Sedotan ini memiliki “silicone food grade, food safe” tips untuk mengunyah yang datang dalam empat tekstur – bergelombang, dasar, heksagonal dan tessalate. Kunyah Inc

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Business Insider, Lim mengungkapkan apa yang memicu ide mendesain tip jerami kunyah.

Para mahasiswa desain industri telah memperhatikan bahwa banyak orang yang menggunakan sedotan plastik cenderung tanpa sadar mengunyahnya.

Ini, menurut mereka, bisa menjadi alasan mengapa beberapa orang terhindar dari penggunaan sedotan baja yang dapat digunakan kembali.

Ketika dia mengajukan ide tentang sedotan yang dapat digunakan kembali ke teman-teman, “mereka akan menjadi sangat bersemangat dan saat itulah kami tahu kami telah memukul pada keinginan yang tak terucapkan,” katanya.

Dan dengan itu, Chew Inc. lahir.

Alih-alih memiliki apa yang terlihat seperti batang logam panjang yang mencuat dari kantong Anda, jerami jenis baru ini dapat diambil terpisah dan dipasang kembali untuk memudahkan penyimpanan.

 

Sedotan  ini dibagi menjadi dua bagian untuk penyimpanan lebih mudah.  Penyimpanannya pun mudah dengan  casing yang ramping dengan pegangan di atas.

Masing-masing sedotan memiliki fitur ventilasi untuk dikeringkan. Setelah digunakan dan membilasnya, pengguna perlu memutarnya agar  sisa air dari casing keluar. Tidak perlu  kain basah dan sedotan  basah, Anda bisa mengeluarkan air dari kotak sedotan  ini.

Lim mengatakan bahwa di antara semua metode yang mereka coba, mereka menemukan bahwa memutar  adalah cara yang paling bersih dan sederhana untuk mengeringkan jerami yang dapat digunakan kembali.

Awal bulan ini, Chew Inc melalui  situs  crowdfunding Kickstarter mencoba memperoleh dukungan pendanaan dan berhasil mendapatkan  S$ 20.000 atau USD $ 14.430 untuk proyek sedotan mereka. Fundraising  mereka bukan  hanya mencapai target dalam waktu kurang dari seminggu, tetapi jumlahnya pun  meningkat,  terus bertambah dan saat ini mencapai S $ 21,567 dengan 23 hari lagi.

Mengapa mereka memilih untuk mengumpulkan dana melalui crowdfunding, Lim mengatakan: “Kami percaya dalam membangun komunitas terlebih dahulu dan menghasilkan buzz secara organik. Bahkan jika kami memiliki investor eksternal, produk tersebut mungkin tidak terjual dan itu akan menjadi pemborosan investasi. ”

Ada baiknya mereka mencapai target mereka. Lim mengatakan  bahwa mereka mungkin akan membatalkan proyek, jika mereka tidak mencapai tujuan crowdfunding mereka, karena itu berarti bahwa pasar tidak mendukung ide tersebut.***

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *