Sebuah jendela nan menyakitkan dalam bingkai perang di Marawi City

 Sebuah jendela nan menyakitkan dalam bingkai perang di Marawi City
Pada hari Jumat, 9 Juni 2017, saat foto ini dijepret, seorang anak tampak bermain dengan tank mainan yang terbuat dari kertas pemilihan hitam dan putih, yang mereka temukan di sebuah ruangan di sebuah pusat evakuasi sementara di ibukota provinsial di kota Marawi, Filipina Selatan. Hampir setiap hari selama tiga minggu terakhir, militer Filipina menggempur kota Marawi dengan roket dan bom, saat mencoba untuk menghabisi militan yang terkait dengan kelompok Negara Islam (ISIS) dalam beberapa tembak-menembak pada pertempuran perkotaan yang berlarut-larut untuk menyerang wilayah yang bergejolak ini. [Dekade. AP / Aaron Favila]

 

DARI  jendela lantai tiga sebuah gedung perkantoran yang mandul, dia sekarang berjongkok sebagai pengungsi.  Nasir Abdul,  melihat dengan tatapan kosong, kotanya kini telah hancur.

Hampir setiap hari selama tiga pekan  terakhir ini, militer Filipina  menggempur kota Maraimar dengan roket dan bom. Mereka mencoba untuk melenyapkan militan yang terkait dengan kelompok negara Islam (ISIS) di beberapa pertempuran  perkotaan paling sengit yang telah terjadi di  daerah volatile ini dalam beberapa dasawarsa.

Dan pada hampir setiap saat, Abdul berdiri di jendela dan melihat, tidak dapat berpaling dari tontonan mematikan yang berlangsung hanya  satu setengah kilometer jauhnya.

Saat asap tebal hitam tebal melayang di atas menara kota lagi pada hari Jumat itu —satu hari pertempuran hebat dimana tentara kehilangan 13 marinir— Abdul berdiri terpaku menatap pada puluhan penghuni pengungsi lainnya. Dua helikopter tempur baru saja selesai terbang di atas kota, dan sekarang orang-orang menunjuk ke arah pesawat serang era Vietnam yang berputar-putar di atas kepala mereka.

Pesawat itu, OV-10 Bronco, berbalik dan terjun langsung ke pusat kota, melepaskan dua bom sebelum tiba-tiba menarik hidungnya dan meluncur menjauh. Beberapa saat kemudian, ledakan mengguncang kota, dan asappun lebih lagi  mengepul ke langit.

“Rasanya tidak mungkin hal ini terjadi,” kata Abdul, lelaki berusia 45 tahun itu, saat suara tembakan berderak di kejauhan. Ketika “Saya melihat pemboman, saya tidak bisa tidak menangis, saya tidak bisa tidak memikirkan apa yang terjadi pada keluarga saya, keluarga saya, bisnis saya, rumah saya.”

Tiga minggu setelah aliansi baru militan Islam mencoba merebut kota ini dalam serangan paling berani mereka, sebagian besar pusat kota telah dirusak menjadi reruntuhan. Militan tetap bersembunyi di beberapa kantong yang tersebar di sekitar pusat kota, bersama dengan setidaknya 100 warga sipil, termasuk sandera tentara mengatakan sedang digunakan sebagai tameng manusia. Tidak ada listrik, dan sebagian besar dari 200.000 penduduk kota tersebut telah melarikan diri.

Militer mengatakan jumlah korban tewas mencakup setidaknya 138 gerilyawan, 58 tentara pemerintah dan 29 warga sipil —di antaranya seorang remaja yang ditembak pada hari Jumat (7 Juli 2017), saat dia berlindung di dalam sebuah masjid Marawi.

Tapi pertempuran begitu ketat, tidak mungkin memulihkan tubuh sepenuhnya,  untuk  mendapatkan jumlah korban yang akurat.

“Sakit rasanya, karena kita tahu orang sekarat dengan bom,” kata Abdul. “Kami tahu banyak orang dikuburkan di bawah reruntuhan itu.”

Konflik di Marawi telah menimbulkan kekhawatiran, bahwa ideologi kekerasan kelompok Islam tersebut mendapatkan pijakan di pulau wilayah  selatan  Filipina, di mana separatis Muslim telah berjuang untuk otonomi yang lebih besar selama beberapa dekade.

Militer mengatakan militan mencoba untuk membentuk sebuah kekhalifahan di sini, serupa dengan yang telah diciptakan oleh ISIS di Timur Tengah yang membentang dari kota Suriah Raqqa untuk menyerang Mosul, di Irak. Militer meyakini, terdapat  40 pejuang asing telah berpartisipasi dalam pertempuran di Marawi, termasuk warga  Malaysia dan  Indonesia.

Pemerintah Filipina telah meminta A.S. untuk memberikan dukungan intelijen dan  teknis lainnya. Setidaknya satu pesawat pengintai Amerika telah terbang untuk mendukung pasukan Filipina.

Abdul mengatakan bahwa sementara orang-orang di Marawi mendukung otonomi, sedikit sekali kelompok militan ekstremis yang telah dikenal  karena melakukan penculikan dan pemancungan.

Namun, Letnan Kolonel Jo-ar Herrera, juru bicara Divisi Infanteri 1 Angkatan Darat, mengatakan bahwa gerilyawan kemungkinan memiliki “banyak simpatisan, banyak pendukung di daerah ini.”

Kelompok utama yang memimpin pengepungan tersebut, Maute, memiliki akar yang dalam di kota, “dalam hal keluarga, dalam hal hubungan, dalam hal budaya, warisan,” katanya.

Maute, yang dikenal sebagai  tiga saudara militan, melakukan serangan serupa pada bulan November di Butig terdekat, di seberang Danau Lanao, yang berlangsung selama enam hari. Namun karena intensitas penyerangan terakhir, dan kemampuan militan bertahan begitu lama, tampaknya telah membuat pemerintah lengah. Herrera mengatakan, gerilyawan telah mempersiapkan diri selama setahun, menumpahkan cache rahasia di ruang bawah tanah dengan makanan, senjata dan amunisi.

Rexson Tamano, yang sedang tidur di lantai lorong luar di gedung pemerintah provinsi yang sama dengan Abdul, mengatakan bahwa dia tidak melihat aktivitas mencurigakan dan tidak ada tanda-tanda serangan akan terjadi.

Ketika tembakan tembakan menandai dimulainya pengepungan pada 23 Mei 2017 lalu, dia memanggil istrinya yang sedang hamil yang berada di sisi lain kota itu, untuk memeriksanya bersama dengan keempat anaknya.

“Dia berkata, ‘Tetaplah di tempat Anda berada, tolong jangan datang untuk kami, itu terlalu berbahaya,'” kenang Tamano. Dia pulang ke rumah, tapi berhenti di pos pemeriksaan yang diawaki oleh para militan. Mereka mengenakan topeng ski hitam, dan masing-masing memegang senapan mesin.

“Saya mencoba untuk pergi, tapi mereka memanggil saya dan bertanya apakah saya Muslim atau Kristen,” kata Tamano. Dia mengatakan kepada mereka yang sebenarnya -dia adalah seorang Muslim, dan mereka melambaikan tangannya.

Umat ​​Kristen adalah warga minoritas di kota ini, di antaranya telah  dieksekusi. Mikee Rakim, seorang sukarelawan kemanusiaan, mengatakan bahwa satu kelompok yang terdiri dari 10 orang Kristen telah mengatakan kepadanya, bahwa mereka telah disandera saat pertempuran dimulai. Militan memenggal orang Kristen.***

Sumber: pstr

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *