Robert De Niro Sebut Trump sebagai ‘Gang Wannabe Gangster ’ dan‘ Total Loser ’

 Robert De Niro Sebut Trump sebagai ‘Gang Wannabe Gangster ’ dan‘ Total Loser ’

JAYAKARTA NEWS – Selama penampilannya di Late Show untuk membahas Festival Film Tribeca, aktor Hollywood Robert De Niro menyebut Presiden AS Donald Trump sebagai ‘pecundang total’ dan ‘dumbbell‘. Dia melanjutkan serangannya terhadap pemimpin AS dan kebijakan Trump yang dimulainya sejak masa kampanye Trump 2016.

Aktor Godfather (75), ini mengatakan, bahwa ia mencoba memberi Trump kesempatan, tetapi kecewa karena “orang ini telah membuktikan dirinya sebagai pecundang total.”

De Niro biasanya muncul di Saturday Night Live (SNL) untuk memberi kesan penasihat khusus – aktor terakhir memerankan Mueller pada episode 30 Maret SNL dan muncul di beberapa pembukaan dingin tahun lalu. Dalam sebuah wawancara Hollywood Reporter In Studio baru-baru ini, De Niro mengatakan bahwa penampilan di SNL terasa seperti “tugas sipil.”

Ketika Colbert bertanya mengapa dia merasa itu adalah “kewajiban sipil,” De Niro mengatakan tidak ada penjelasan selain apa yang dia katakan. “Aku tidak punya cara lain untuk mengatakannya … Itu adalah kewajiban sipilku untuk memainkan Mueller.” “Aku ragu Mueller melakukan kebaikan Mueller seperti kamu,” kata Colbert.

Bintang Hollywood itu, baru-baru ini mengubah perannya sebagai penasihat khusus Robert Mueller di SNL. Dia mencoba membaca ringkasan temuan laporan yang tidak menemukan bukti bahwa kampanye Trump berkonspirasi dengan Rusia untuk ikut campur dalam pemilihan presiden AS 2016.

Rusia telah berulang kali membantah klaim mengganggu sistem politik AS, dengan mengatakan bahwa tuduhan itu dibuat untuk alasan hilangnya pemilihan lawan Trump serta untuk mengalihkan perhatian publik dari contoh aktual penipuan dan korupsi pemilu.

Robert De Niro mengatakan, bahwa itu adalah “kewajiban sipil” untuk apa yang dimainkan Mueller. Dia menambahkan “Saya tidak tahu apakah itu mungkin, tapi saya terus mengatakan [jika mungkin] untuk memborgolnya dan membawanya [Trump] pergi dengan jumpsuit oranye. ”

Aktor ini kembali mengkritik Trump, ketika berbicara tentang peran gangster, dan menyebut presiden AS “seorang gangster wannabe di Gedung Putih.”

De Niro telah memenangkan dua Oscar selama karirnya perannya dalam film The Godfather Part II dan Raging Bull. Dia akan kembali ke genre gangster untuk The Irishman di Netflix, yang akan dirilis musim gugur ini dan akan menyatukannya kembali dengan sutradara Martin Scorsese.

“Bahkan gangster memiliki moral, mereka memiliki etika, mereka memiliki kode, dan Anda tahu, ketika Anda memberi seseorang kata Anda, yang Anda miliki hanyalah kata-kata Anda, terutama di dunia itu. Orang ini, dia bahkan tidak tahu apa artinya itu, “tambahnya.

“Bahkan gangster memiliki moral, mereka memiliki etika, mereka memiliki kode, dan Anda tahu, ketika Anda memberi seseorang kata Anda, yang Anda miliki hanyalah kata-kata Anda, terutama di dunia itu. Orang ini, dia bahkan tidak tahu apa artinya itu, ” kata De Niro menambahkan.

“Robert De Niro, seorang individu dengan IQ sangat rendah, telah menerima banyak tembakan ke kepala oleh para petinju sejati dalam film. Saya mengawasinya tadi malam dan benar-benar percaya dia mungkin ‘mabuk-mabukan.’ ”

“Saya kira dia tidak menyadari ekonomi adalah yang terbaik yang pernah ada dengan lapangan kerja berada pada titik tertinggi sepanjang masa, dan banyak perusahaan mengalir kembali ke negara kita. Bangunlah Punchy! ”

Ini bukan pertama kalinya aktor Hollywood itu menyerang presiden AS dengan kritikannya yang sangat tajam.

Sebelumnya pada Januari, De Niro membandingkan Trump dengan Adolf Hitler, mengklaim para diktator telah ‘terlihat lucu’ ketika mereka pertama kali berkuasa. Ditanya apakah Trump adalah seorang fasis, ia berkata:

“Saya kira itulah yang menyebabkannya. Jika dia memiliki jalannya sendiri, kita akan berakhir dalam keadaan yang sangat buruk di negara ini. “***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *