Ibu Iriana dan Ibu Wury Buka Program PKW Tekun Tenun Tahun 2022

 Ibu Iriana dan Ibu Wury Buka Program PKW Tekun Tenun Tahun 2022

Ibu Iriana Joko Widodo beserta Ibu Wury Ma’ruf Amin secara resmi membuka program Pendidikan Kecakapan Wirausaha (PKW) Tekun Tenun Indonesia 2022 di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Jambi, Kota Jambi, Kamis, (20/10 2022). (Foto: BPMI Setpres/Muchlis Jr)

JAYAKARTA NEWS – Ibu Iriana Joko Widodo beserta Ibu Wury Ma’ruf Amin secara resmi membuka program Pendidikan Kecakapan Wirausaha (PKW) Tekun Tenun Indonesia 2022 yang diselenggarakan di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Jambi, Kota Jambi, pada Kamis, 20 Oktober 2022. Program tersebut melibatkan enam provinsi yaitu Jambi, Nusa Tenggara Timur (NTT), Nusa Tenggara Barat (NTB), Bali, Sumatra Utara, dan Sumatra Selatan.

“Dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim, pada siang hari ini saya meresmikan pembukaan program kecakapan wirausaha atau PKW Tekun Tenun 2022,” ucap Ibu Iriana.

Dalam laporannya, Sekretaris Jenderal Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Ibu Suharti, menjelaskan bahwa program PWK diperuntukkan bagi peserta dengan usia 15 sampai 25 tahun yang tidak dapat mengikuti pendidikan formal. Melalui program PKW, para peserta didik dibekali keterampilan kewirausahaan dan keterampilan vokasi guna mengembangkan jiwa kewirausahaan.

“Harapannya peserta dapat mengembangkan jiwa dan sikap kewirausahaan, sehingga mereka mampu merintis usaha dan kemudian menjadi usahawan muda, wirausaha muda mengembangkan UMKM di Indonesia,” ujar Ibu Suharti.

Pada pelaksanaannya, lanjut Ibu Suharti, program PKW ini bekerja sama dengan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) daerah sehingga potensi lokal dari masing-masing dapat diwujudkan melalui program tersebut. Selain itu, Kemendikbudristek juga melakukan kerja sama dengan lembaga permodalan dan platform digital guna memastikan keberhasilan program tersebut.

“Dengan demikian setelah selesai menjalankan program yang waktunya juga relatif singkat, mereka dapat bantuan rintisan usaha berupa alat dan bahan sehingga dapat digunakan untuk memulai usaha baru,” lanjutnya.

Lebih lanjut, Ibu Suharti berharap, program PKW dapat dilaksanakan secara mandiri oleh pemerintah daerah sehingga sasaran peserta program menjadi lebih banyak dan upaya pemerintah dalam melahirkan wirausaha muda dapat terwujud.

“Semoga program yang kita laksanakan bersama ini dapat mengantarkan lebih banyak lagi anak Indonesia untuk masuk ke dunia kerja yang lebih menjanjikan,” tambahnya.

Sementara itu, Provinsi Jambi sebagai salah satu daerah yang turut serta dalam program PKW, menyambut baik adanya program pelatihan menenun yang diberikan kepada anak-anak di daerahnya. Melalui program ini, Ketua Dekranasda Provinsi Jambi, Ibu Hesnidar Al Haris, berharap peluang wirausaha muda dalam mengembangkan tenun Jambi dapat terbuka lebar.

“Mudah-mudahan ini nanti akan membuka peluang wirausaha baru bagi mereka kemudian akan mengembangkan kembali tenun yang ada di Provinsi Jambi,” ujar Ibu Hesnidar.***/uli

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.