Grab Sertakan Pihak Ketiga Bangun ‘Aplikasi Harian’

 Grab Sertakan Pihak Ketiga Bangun ‘Aplikasi Harian’

 

GRAB,  perusahaan layanan on-demand  berbasis di Singapura yang telah membeli bisnisnya di Asia Tenggara dari Uber, sedang berupaya membuka platformnya ke penyedia pihak ketiga, sebagai bagian dari tujuan yang ditetapkan untuk membangun “aplikasi sehari-hari” (everyday app) bagi konsumen.

Perusahaan  akan  segera mengumumkan batch pertama penyedia layanan eksternal, kata sebuah sumber yang dekat dengan  rencana tersebut. Dia menolak  disebut jatidirinya, dengan alasan  informasinya bersifat pribadi. Grab sendiri saat dikonfirmasi menolak untuk berkomentar.

Perusahaan berbasis Internet di China, dan sekarang sedang mengembangkan sayapnya di Asia Tenggara ini, kini meningkatkan upaya  membangun platformnya  layanan rumah guna  memberikan kemudahan kepada konsumen. Pelibatan  penyedia pihak ketiga, ini sebagai langkah  Grab untuk memperluas penawarannya dengan lebih cepat.

Layanan yang  umum untuk platform Grab  adalah pembayaran, yang memungkinkan perusahaan untuk menangkap pola konsumsi penggunanya. Data ini kemudian dapat dianalisis untuk merancang layanan yang lebih baik, atau untuk harga produk seperti pinjaman dan asuransi.

Jika pendekatan platform “super-app” raksasa internet Cina seperti Alibaba dan Tencent, atau saingan mereka yang berbasis di Indonesia, Go-Jek adalah panduan apa pun, Grab dapat menawarkan layanan melalui platformnya yang menjalankan keseluruhan dari pemesanan tiket bioskop ke pendidikan online dan perbelanjaan. Semua perusahaan memiliki layanan pembayaran seluler mereka sendiri.

Go-Jek, dengan  investor modal ventura telah dipatok sebagai pesaing Grab, telah mengumumkan rencana untuk memperluas pasar luar negerinya dari Indonesia ke negara-negara lain di Asia Tenggara.

Aplikasi ini sekarang menawarkan layanan pemesanan untuk pijat, pembersihan rumah, perawatan mobil, personal styling melalui aplikasinya. Pengguna juga bisa mendapatkan  makanan yang dikirimkan melalui aplikasi Go-Jek.

Grab sendiri telah bercabang ke layanan berbasis mobilitas lainnya seperti sepeda motor untuk pengiriman makanan dan parsel. Perusahaan ini beroperasi di delapan negara di Asia Tenggara, termasuk Myanmar dan Kamboja.

Satu kelemahan potensial bagi penyedia pihak ketiga adalah bahwa konsumen dapat menyalahkan operator platform untuk setiap pengalaman yang tidak menyenangkan, sehingga perlu memastikan  mitra yang dipilih  dapat dipercaya, karena ini menjadi penentu utama untuk sukses.

Untuk itu, Grab telah meluncurkan program  modal ventura untuk mendukung start-up. Dengan langkah itu, memungkinkan Grab  untuk mengambil saham di bisnis yang sedang berkembang, yang mungkin tumbuh dan dimasukkan dalam platform di jalan.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *