Pengakuan Jonatan Christie dan Fajar/Rian Setelah Gagal Bawa Pulang Gelar Korea Terbuka

 Pengakuan Jonatan Christie dan Fajar/Rian Setelah Gagal Bawa Pulang Gelar Korea Terbuka

Jonatan Christie, Fajar/Rian, runner up Korea Terbuka 2022/sumber foto: humas PBSI

JAYAKARTA NEWS— Harapan dua wakil Indonesia di final turnamen bulutangkis Korea Terbuka    untuk bawa pulang gelar gagal terwujud. Jonatan Christie diganjal pebulutangkis Cina, Weng Hong Yang di final tunggal putra. Sedang pasangan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto dihentikan pasangan tuan rumah Kang Min Hyuk/Seo Seung Jae.

Jojo, sapaan akrab Jonatan Christie, dikandaskan Weng Hong Yang dalam pertarungan tiga game, 21-12, 19-21, 15-21. Sedang Juara bertahan ganda putra Fajar Alfian/M Rian Ardianto gagal pertahankan gelar setelah dijegal Min Hyuk/Seo Seung Jae juga dalam tiga game 21-19, 15-21, 18-21.

Fajar/Rian mengaku kecewa dan meminta maaf kepada masyarakat Indonesia. “Alhamdulillah kami sudah menyelesaikan pertandingan ini. Tapi kami kecewa dengan hasilnya, bukan yang diharapkan tapi ke depan bagaimana kami bangkit ke depannya,” ucap Fajar.

“Kami mohon maaf untuk seluruh masyarakat Indonesia baik yang mendukung langsung maupun yang di Tanah Air karena belum bisa memberikan gelar juara. Terima kasih atas dukungan dan doanya selama ini, semoga kami ke depan bisa lebih baik lagi,” lanjut Fajar.

Stamina dan ketenangan diungkapkan Fajar/Rian adalah faktor yang harus mereka perbaiki lagi ke depan. “Kami akan terus memperbaiki apa yang kurang dan pastinya semangat terus. Terutama di stamina, fisik dan ketenangan,” ungkap Fajar.

“Di pertandingan hari ini kami bola depannya kalah ya, itu salah satu yang harus diperbaiki kalau ketemu mereka lagi,” sahut Rian.

Korea Terbuka menjadi akhir perjalanan panjang Fajar/Rian di awal tahun 2022 ini. Total sudah empat turnamen beruntun diikuti pasangan nomor sembilan dunia itu dalam kurun waktu satu setengah bulan.

Adapun turnamen yang diikuti tersebut adalah Jerman Terbuka (16 besar), All England (32 besar), Swiss Terbuka (juara), dan Korea Terbuka (runner up).

“Secara penampilan di Korea ini, kami menilai kami sudah cukup baik dengan bisa masuk final walau tidak berhasil mempertahankan gelar,” sebut Fajar.

“Di dua turnamen awal kami mendapat hasil yang kurang baik tapi di Swiss kami berhasil bangkit dan juara, itu menambah kepercayaan diri dan walau tidak berhasil juara di sini tapi masuk final saja sudah jadi tambahan motivasi kami ke depan,” kata Rian.

Pengakuan Jonatan Christie

Kekecewaan yang sama juga dirasakan Jojo yang gagal meraih juara tunggal Korea Terbuka. “Di gim kedua sudah unggul 19-16 dan ada beberapa kali bolanya tanggung dan saya coba mematikan tapi dia masih bisa menahan. Saya rasa lawan bagus dan cukup siap di momen seperti itu,” sambungnya.

Jojo mengakui bahwa usaha lawan yang tidak mau kalah sangat kuat di poin-poin krusial. Sementara dia tidak bisa menerapkan strategi dengan baik.

“Ada faktor keberuntungan, tapi usaha dia memang maksimal dan tidak mau kalah. Di gim ketiga dia lebih enjoy dan percaya diri setelah bisa lepas dari tekanan,” ucap Jojo.

“Kondisi saya sebenarnya memang lelah tapi itu bukan alasan, semua pemain juga merasakan. Hari ini saya kurang bisa menerapkan strategi dengan baik di poin-poin krusial,” ungkap Jojo.

Dengan hasil ini Jojo mengulang torehannya di Korea Terbuka 2017. Saat itu, Jojo juga keluar sebagai runner up setelah dikalahkan rekan senegara Anthony Sinisuka Ginting di final.

Disinggung mengenai evaluasi, Jojo mengatakan masih harus berdiskusi dengan pelatih.

“Masih belum percaya sebenarnya, tapi semua sudah terjadi. Nanti saya akan diskusi dengan pelatih baru tahu apa yang harus dievaluasi. Sekarang belum terpikirkan,” pungkas Jojo.***/din

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.