Polisi Rilis Foto Buron, Enam Anggota Parlemen Ada di Antara Perusuh di Capitol

 Polisi Rilis Foto Buron, Enam Anggota Parlemen Ada di Antara Perusuh di Capitol

Foto pelaku rusuh di Capitol yang dicari polisi.

JAYAKARTA NEWS – Setidaknya enam legislator Partai Republik AS  mengambil bagian dalam peristiwa seputar penyerbuan Capitol AS. Bahkan, anggota dari  negara bagian Virginia Barat, Derrick Evans memposting video dirinya memasuki gedung Capitol, tetapi kemudian ia menghapusnya, demikian laporan The New York Times.

Sementara itu anggota parlemen dari negara bagian Tennessee, Terri Lynn Weaver, mengatakan kepada Tennessean bahwa dia “berada di tengah-tengahnya” selama rapat umum sebelum menyerbu Capitol. Dia berkata, “Ada banyak sekali patriot di sini”. Dia kemudian men-tweet gambar massa di pangkalan Capitol, dan mengatakan, “Hari yang epik dan bersejarah berkumpul dengan sesama Patriot dari seluruh negara (bagian) DC. ”

Senator negara bagian Virginia, Amanda Chase, membantah bahwa telah terjadi kekerasan, terlepas dari banyaknya bukti, dan kemudian menuduh polisi melakukan pembunuhan setelah penembakan seorang wanita California di dalam Capitol. “Seorang veteran yang dibunuh secara brutal oleh Polisi Capitol hari ini,” tulis Chase di laman Facebooknya.

“Mereka bukanlah perusuh dan penjarah; ini adalah Patriot yang mencintai negara mereka dan tidak ingin melihat republik besar kita berubah menjadi negara sosialis. Saya ada di sana bersama orang-orang itu; Aku tahu. Jangan percaya narasi media palsu, ” tulisnya.

Anggota parlemen dari  Negara Bagian Missouri Justin Hill melewatkan upacara pelantikannya untuk  di DC. Dia berbaris ke Capitol tetapi tidak masuk, demikian St Louis Post-Dispatch melaporkannya.

Senator Negara Bagian Pennsylvania Doug Mastriano juga memastikan bahwa satu bus penuh orang dapat berada di DC. Namun  menurut laporan The Hill,  dalam video  Mastriano menegaskan, bahwa dirinya tidak ambil bagian  dalam bentrokan dengan polisi di Capitol. Perwakilan Negara Bagian Michigan Matt Maddock juga ada di tempat kejadian, tambah  The Hill.

Sementara itu  FBI dan Polisi DC merilis gambar orang-orang yang dicari dengan tuduhan federal karena menyerbu Capitol AS secara kasar. Mereka mencoba melacak 36 orang setelah 68 orang ditangkap setelah bentrokan dengan polisi ketika massa pendukung Trump masuk ke Capitol, memaksa anggota Kongres untuk mengungsi dan mencari perlindungan di lokasi yang dirahasiakan. Empat perusuh tewas dan 56 petugas terluka dalam kekacauan yang terjadi selanjutnya. Seorang petugas masih harus dirawat di rumah sakit setelah dipukuli dan dianiaya oleh massa.

Para perusuh dituduh  telah menghasut kerusuhan dan pelanggaran penggunaan senjata. Para perusuh memanjat gedung Capitol, merusak patung-patung, melakukan tindakan vandalisme yang tak terhitung jumlahnya, dan berkelahi dengan polisi. Para tersangka di antaranya termasuk kelompok anti Holocaust, pengagung supremasi kulit putih, dan teori konspirasi.

Beberapa dari mereka telah diidentifikasi secara online, seperti Jake Angeli yang berusia 32 tahun, kadang-kadang disebut “QAnon Shaman”, demikian  menurut Arizona Republic. Tanpa baju dan mengenakan tanduk dan bulu, ahli teori konspirasi QAnon yang mendukung Trump terlihat di banyak foto  dari kejadian di  Capitol pada hari Rabu.

Seorang pria yang tidak disebutkan namanya dipecat dari pekerjaannya di sebuah perusahaan pemasaran Maryland, setelah mengenakan lencana perusahaannya saat menyerbu Capitol.

Mantan Wakil Direktur FBI Danny Coulson mengatakan kepada Fox News bahwa: “(Kerusuhan) itu tidak terjadi begitu saja,” menegaskan bahwa pemicu kerusuhan yang harus disalahkan. “Ada orang di sana yang datang untuk melakukannya dan membuatnya dan menyebabkan kekacauan yang mengerikan ini,” katanya.

Penjabat Jaksa Agung Jeffrey Rosen mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Departemen Kehakiman berkomitmen untuk memastikan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas serangan terhadap Pemerintah kami dan supremasi hukum ini menghadapi konsekuensi penuh dari tindakan mereka di bawah hukum.”

“Beberapa pelaku  kekerasan kemarin akan dituntut, dan kami akan terus menilai bukti secara metodis, menuntut kejahatan, dan melakukan penangkapan dalam beberapa hari dan minggu mendatang untuk memastikan bahwa mereka yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban di bawah hukum.” [sm]

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *