Teka-teki relasi email tentang upaya Rusia dukung kampanye Trump

 Teka-teki relasi email tentang upaya Rusia dukung kampanye Trump

Donald Trump Jr. berbicara pada sebuah demonstrasi yang berlangsung pada bulan Mei di Bozeman, Montana.[William Campbell / Corbis, via Getty Images]
SEBELUM mengatur pertemuan dengan seorang pengacara Rusia yang memiliki relasi dekat dengan Moskow, dia yakin akan menawarkan informasi kompromi tentang Hillary Clinton, Donald Trump Jr. telah disuplai  informasi melalui surat elektronik,  bahwa materi tersebut merupakan bagian dari upaya pemerintah Rusia untuk membantu pencalonan ayahnya, demikian keterangan yang disampaikan  tiga sumber yang mengaku mengetahui  tentang email tersebut.

Email kepada  Trump Jr tersebut  dikirim oleh Rob Goldstone, seorang humas dan bekas  reporter tabloid Inggris, yang membantu broker untuk  pertemuan  yang berlangsung pada bulan Juni 2016. Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu,  Presiden Trump mengakui bahwa dia tertarik untuk menerima informasi yang merugikan tentang Hillary  Clinton, namun tidak memberi indikasi bahwa dia menganggap atau patut menduga pengacara tersebut mungkin seorang wakil dari Kremlin.

Pesan  Goldstone, seperti yang dijelaskan kepada The New York Times oleh ketiga sumber  tersebut, mengindikasikan bahwa pemerintah Rusia adalah sumber informasi yang berpotensi merusak atau merugikan Hillary. Namun dalam hal ini  tidak menguraikan bagaimana upaya yang lebih luas yang dilakukan oleh Moskow untuk membantu kampanye Trump. Tidak ada bukti yang menunjukkan, bahwa informasi yang dijanjikan tersebut, terkait dengan peretasan  komputer yang dilakukan oleh pemerintah Rusia, yang menyebabkan dikeluarkan atau terbukanya ribuan email Komite Nasional Demokrat.

Tetapi email tersebut kemungkinan sangat menarik bagi Departemen Kehakiman dan pihak penyelidik kongres, yang memeriksa apakah ada rekan Presiden Trump yang berkolusi dengan pemerintah Rusia untuk mengganggu proses pemilihan presiden tahun lalu. Badan intelijen Amerika telah memberikan penilaian,  bahwa pemerintah Rusia berusaha untuk mengurangi pemilihan sehingga  menguntungkan  Trump.

Alan Futerfas, pengacara Trump Jr., mengatakan bahwa kliennya tidak melakukan kesalahan apapun, namun berjanji untuk bekerja sama dengan penyidik ​​jika dihubungi.

“Menurut saya, ini sangat berbeda dari apapun. Selama masa sibuk ini, Robert Goldstone menghubungi Don Jr. dalam sebuah email dan menyarankan agar orang-orang mengetahui informasi tentang tuduhan melakukan kesalahan oleh   Hillary Clinton, dalam hubungannya dengan Rusia,” katanya kepada The Times dalam sebuah email, Senin .

“Pengambilalihan Don Jr dari komunikasi ini adalah (ketika) seseorang memiliki informasi yang berpotensi membantu kampanye (ayahnya) dan itu berasal dari seseorang yang dia kenal. Don Jr tidak tahu apa informasi spesifik, jika ada, akan dibahas. ”

Tidak jelas apakah  Goldstone memiliki pengetahuan langsung tentang asal usul bahan yang merusak itu. Satu orang yang mendapat pengarahan pada email tersebut mengatakan, bahwa dia menyampaikan informasi yang telah diberikan kepadanya oleh orang lain.

Jared Kushner, menantu Mr Trump, dan Paul J. Manafort, ketua kampanye saat itu, juga menghadiri pertemuan yang berlangsung pada  Juni 2016 di New York. Perwakilan untuk  Kushner menyampaikan  permintaan untuk berkomentar kembali atas pernyataan sebelumnya, yang mengatakan bahwa dia secara sukarela mengungkapkan pertemuan tersebut kepada pemerintah federal. Dia telah menunda pertanyaan tentang isi pertemuan tersebut kepada Donald Trump Jr.

 

Menolak berkomentar

Tapi di Gedung Putih, wakil sekretaris pers Sarah Huckabee Sanders, bersikeras  bahwa “kampanye presiden tidak berkolusi dengan cara apapun. Don Jr tidak berkolusi dengan siapapun untuk mempengaruhi pemilihan. Tidak ada yang dalam kampanye Trump berkolusi untuk mempengaruhi pemilihan. ”

Presiden Trump, yang adalah sosok pengguna Twitter yang produktif, tidak menanggapi kontroversi putranya yang terjadi pada  hari Senin, dan ia sebaliknya berusaha menyoroti isu-isu lain sepanjang pagi.

Dalam serangkaian tweet, Trump Jr.  berkeras bahwa dia melakukan apa yang berhubungan dengan kampanye politik –untuk mendengar informasi yang berpotensi merusak tentang lawan. Dia berpendapat, bahwa berbagai pernyataannya tentang pertemuan tersebut tidak bertentangan.

“Jelas saya orang pertama dalam sebuah kampanye yang pernah mengadakan pertemuan untuk mendengar info tentang lawan … pergi entah ke mana, tapi harus mendengarkan,” tulisnya dalam satu tweet.

Dalam kesempatan  lain, dia menambahkan, “Tidak ada ketidakkonsistenan dalam pernyataan, pertemuan akhirnya menjadi terutama tentang adopsi. Sebagai tanggapan terhadap Q (pertanyaan – red) lebih lanjut, saya hanya memberikan rincian lebih lanjut. ”

Trump Jr.,  yang memiliki reputasi selama kampanye karena mengadakan pertemuan dengan berbagai macam orang yang ingin berbicara dengannya, tidak bergabung dengan pemerintahan ayahnya. Dia menjalankan bisnis keluarga, Organisasi Trump, dengan saudaranya, Eric.

Pada  Senin, setelah mendapat kabar bahwa Trump Jr.  telah menyewa seorang pengacara, dia mengindikasikan dalam sebuah tweet, bahwa dia akan terbuka untuk berbicara dengan Komite Intelijen Senat, salah satu panel kongres yang menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden tahun lalu tersebut. “Senang bekerja sama dengan panitia untuk menyampaikan apa yang saya ketahui,” tulis Mr. Trump yang lebih muda.

Goldstone mewakili bintang pop Rusia Emin Agalarov, yang ayahnya adalah rekan bisnis Presiden Trump, dalam membawa kontes Miss Universe ke Moskow pada 2013. Dalam sebuah wawancara Senin,  Goldstone mengatakan, bahwa dia diminta oleh Tuan Agalarov untuk mengadakan pertemuan tersebut dengan Donald Trump Jr. dan pengacara Rusia, Natalia Veselnitskaya.

“Dia berkata, ‘Saya diberitahu bahwa dia memiliki informasi tentang kontribusi kampanye ilegal ke D.N.C.,'” kenang Mr. Goldstone, mengacu pada Komite Nasional Demokratik. Dia mengatakan bahwa dia kemudian mengirim email kepada Donald Trump Jr., menguraikan apa yang seharusnya dimiliki pengacara tersebut.

Tapi  Goldstone, yang menulis email tersebut lebih dari setahun yang lalu, membantah adanya pengetahuan tentang keterlibatan pemerintah Rusia dalam masalah tersebut, dengan mengatakan bahwa dirinya  tidak pernah ingat atas hal itu.  “Tidak pernah, tidak pernah,” katanya. Kemudian, setelah email tersebut dideskripsikan ke The Times, sebagai upaya untuk menghubunginya guna  mendapatkan komentar lebih lanjut, tidak berhasil.

Dalam wawancara tersebut, dia mengatakan bahwa pemahamannya bahwa  Veselnitskaya hanyalah seorang “warga negara” yang bisa dibantu oleh Agalarov. Dia juga mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah ayah  Agalarov, Aras Agalarov, seorang konglomerat real estat Moskow yang diketahui dekat dengan Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia, terlibat.  Agalarov dan  Trump yang lebih muda bekerja sama untuk membawa  Trump Tower ke Moskow, namun proyek tersebut tidak pernah terealisasi.

Goldstone juga mengungkapkan,  bahwa ingatannya tentang pertemuan tersebut sebagian besar dilacak dengan akun yang diberikan oleh putra presiden, sebagaimana digariskan dalam pernyataan hari Minggu bahwa  Trump dilepaskan, sebagai tanggapan atas sebuah berita tentang pertemuan pada bulan Juni 2016. Goldstone mengatakan,  dirinya terakhir kali  berkomunikasi dengan  Trump Jr  adalah dengan mengiriminya sebuah surat ucapan selamat setelah pemilihan November. Dia  menambahkan, bahwa dia memang berbicara dengan “Organisasi Trump” selama akhir pekan lalu, sebelum memberikan laporannya kepada media.

Donald Trump Jr., yang awalnya mengatakan kepada The Times bahwa  Veselnitskaya ingin berbicara tentang dimulainya kembali adopsi anak-anak Rusia oleh keluarga Amerika, yang diakui dalam pernyataan hari Minggu bahwa satu topik dalam pertemuan tersebut mungkin mengkompromikan informasi tentang Nyonya Clinton.

Namun dia mengatakan bahwa pengacara Rusia tersebut tidak memberi konsekuensinya, dan bahwa pertemuan tersebut berakhir setelah dia mulai berbicara tentang Undang-Undang Magnitsky –sebuah undang-undang Amerika yang mencantumkan daftar hitam yang diduga sebagai tersangka hak asasi manusia Rusia. Undang-undang tahun 2012 itu telah membuat Presiden Vladimir Putin sangat marah, sehingga dia menghentikan adopsi Amerika terhadap anak-anak Rusia.

Menurut Goldstone, Veselnitskaya menawarkan “pernyataan singkat dan sederhana tentang dana kampanye dan bagaimana orang-orang, termasuk orang-orang Rusia, yang tinggal di seluruh dunia menyumbang jika mereka tidak boleh menyumbang” sebelum beralih ke argumen anti-Magnitsky Act-nya.

“Itu omong kosong paling aneh yang pernah saya dengar,” katanya. “Dan aku benar-benar merasa gelisah karenanya. Seandainya saya, Anda tahu, benar-benar menghabiskan waktu sibuk mereka dengan omong kosong ini? ”

Veselnitskaya,  membantah bahwa kampanye atau kompromi materi tentang Hillary Clinton pernah muncul. Dia mengatakan, dirinya  tidak pernah bertindak atas nama pemerintah Rusia. Seorang juru bicara untuk Presiden Putin mengatakan pada hari Senin, bahwa Presiden Rusia Putin  tidak mengenal  Veselnitskaya, dan tidak mengetahui pertemuan bulan Juni 2016.

Sanders mengatakan pada sebuah konferensi pers, bahwa presiden Amerika telah mengetahui pertemuan tersebut baru-baru ini, namun menolak untuk membahas rinciannya.

Pihak pers Gedung Putih, bagaimanapun, menuduh tim Clinton sebagai munafik. Kantor tersebut menyebarkan sebuah artikel pada  Januari 2017 yang diterbitkan di Politico, merinci bagaimana pejabat pemerintah Inggris berusaha membantu kandidat Demokrat melakukan penelitian oposisi terhadap  Trump dan beberapa pembantunya.

Berita tentang pertemuan yang melibatkan  Trump Jr, Kushner dan  Manafort, tampaknya  menumpulkan perasaan baik apa pun yang dimiliki tim presiden setelah mereka melakukan  perjalanannya ke Eropa untuk KTT ekonomi Kelompok 20.

Presiden Trump  belajar dari para pembantunya tentang pertemuan 2016, demikian keterangan  seorang pejabat Gedung Putih. Tetapi beberapa orang di Gedung Putih telah mengetahui beberapa hari sejak hal itu terjadi, karena  Kushner telah merevisi dokumen pengungkapan kontak asingnya untuk memasukkannya.

Presiden Trum jelas diperparah oleh berita pertemuan tersebut, demikian kata sebuah sumber  yang dekat dengan Presiden –kurang dari fakta  bahwa hal itu telah terjadi— dan lebih,  karena itu adalah merupakan cerita lain tentang Rusia yang telah mengurangi siklus media.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *