Stephen Hawking: Bumi bisa berubah menjadi planet raksasa seperti Venus (2)

 Stephen Hawking: Bumi bisa berubah menjadi planet raksasa seperti Venus (2)

Citra Venera 13 Lander dari permukaan Venus.

Meskipun kebanyakan manusia menganggap konstanta relatif dari iklim mirip Bumi, planet kita telah mengalami perubahan dramatis dalam sejarah 4,5 miliar tahunnya. Selama Great Oksigenation Event, sekitar 2,5 miliar tahun yang lalu, cyanobacteria fotosintesis memicu peningkatan oksigen yang sangat besar di atmosfer.

Sekitar 650 juta tahun yang lalu, seluruh planet membeku, dalam sebuah fenomena yang dikenal sebagai “bola salju Bumi.” Dan selama usia dinosaurus, planet ini rata-rata berusia 18 derajat F (10 derajat C) lebih panas dari sekarang, dengan atmosfir kaya karbon dioksida.

Dan “kunjungan kargo” yang besar telah menyebabkan kepunahan massal di masa lalu –seperti kepunahan Permian akhir sekitar 252 juta tahun yang lalu, ketika sekitar 95 persen kehidupan laut mati, karena pengasaman laut.

Jadi, tidak masuk akal untuk merenungkan kemungkinan skenario iklim yang “runway”, kata Robinson. Meski begitu, kebanyakan ahli, termasuk Robinson, melihat kemungkinan itu sangat tidak mungkin.

Sementara dalam teori, proses yang serupa dengan yang dialami Venus dapat terjadi di Bumi, prosesnya kemungkinan besar akan terjadi selama ratusan juta tahun, dan ini pada umumnya  para ahli percaya, kata Robinson. Dia menambahkan, ada juga kemungkinan yang sangat rendah, bahwa samudra di Bumi bisa benar-benar mendidih seperti samudera purba Venus.

Bumi, sementara itu, dilindungi dari radiasi matahari oleh atmosfir yang sangat berbeda dari Venus. Atmosfer “Venus” sekitar 100 kali lebih tebal dari atmosfer bumi, dan hampir seluruhnya terdiri dari CO2 [karbon dioksida], ” kata Robinson. Sebaliknya, atmosfer bumi sebagian besar adalah nitrogen dan oksigen molekuler, dengan kurang dari 0,04 persen berasal dari karbon dioksida, kata Robinson  melalui email kepada Live Science.

Tanpa atmosfer karbon dioksida yang kental dan dosis radiasi matahari tambahan dari matahari, hanya “tindakan kedengkian” yang disengaja yang kemungkinan akan menyebabkan skenario rumah kaca runway,   kata Kevin Zahnle, seorang ilmuwan antariksa di Pusat Penelitian NASA Ames. Dia telah  menganalisis proyeksi rumah kaca runway  untuk Planet. “Tidak ada harapan rasional akan efek rumah kaca yang runway  dalam fakta seperti yang kita ketahui,” kata Zahnle kepada Live Science melalui email.

Untuk satu, ada iklim yang lebih hangat di Bumi pada masa lalu yang relatif baru, seperti pada zaman Eosen (antara 56 juta dan 34 juta tahun yang lalu), dan tidak ada tanda-tanda efek rumah kaca yang pelarian, kata Zahnle. Pada saat itu, kadar CO2 kemungkinan tiga kali lebih tinggi dari sekarang. Bahkan membayangkan masa depan dengan mobil, pesawat terbang dan penyejuk udara pada ledakan penuh, tidak ada proyeksi cuaca yang memperkirakan tingginya tingkat CO2 di atmosfer kita, katanya.

“Efek rumah kaca yang runway  tidak ada dalam kartu,” tambah Kevin Trenberth, seorang ilmuwan iklim di National Center for Atmospheric Research di Boulder, Colorado. Tentu saja, selalu ada kemungkinan sabotase yang disengaja, kata Zahnle.

“Dr. Evil mungkin mempertimbangkan solusi teknik yang serupa dengan solusi rekayasa yang diajukan untuk mengisolasi Mars, namun skala usaha itu akan sangat luar biasa,” kata Zahnle.

“Anda memerlukan fluorokarbon -maka Dr. Evil perlu menciptakan sebuah agama di seluruh dunia yang didedikasikan untuk penggunaan hairspray dan pewangi ketiak, yang suci,” kata Zahnle. Sebagai catatan, pada  masa lalu, beberapa produk aerosol konsumen mengandung fluorokarbon. Pemerintah  A.S. sendiri telah melarang ramuannya pada akhir tahun 1970an.

 

Malapetaka iklim mungkin terjadi

Meskipun begitu,  Bumi tidak harus menjadi seperti Venus untuk kehidupan di Bumi menjadi neraka.  Perjanjian Paris bertujuan untuk menjaga pemanasan di bawah 3,6 derajat F (2 derajat C) dibandingkan dengan suhu pra-industri, namun bahkan mencapai tingkat itu untuk periode yang berkelanjutan, dapat menyebabkan perubahan yang telah berlangsung untuk benar-benar mengganggu ekosistem dan pertanian, kata Trenberth  kepada Live Science.

“Pohon masih akan tumbuh, tapi diperlukan spesies yang berbeda. Atau pertanian membutuhkan tanaman yang berbeda,” kata Trenberth. “Itu mengancam suplai air dan makanan.”

Makanan dan air tidak perlu lenyap, mereka hanya perlu jatuh di bawah permintaan dan kekacauan, katanya. “Hal semacam ini semakin mungkin terjadi sekitar tahun 2050, karena kemungkinan kita akan mengalami suhu 2 derajat Celsius selama dekade itu,” kata Trenberth.

Hal ini juga secara teoritis memungkinkan tingkat CO2 untuk pergi lebih tinggi lagi, kata Robinson. Jika manusia membakar  bahan bakar fosil di planet ini, maka tingkat CO2 bisa meningkat hampir 10 kali lipat levelnya saat ini, kata Robinson mengingatkan.

“Bumi belum mengalami tingkat CO2 yang tinggi dalam ratusan juta tahun ini, dan perubahan permukaan laut yang dihasilkan mungkin ratusan kaki, jadi, katakan ‘lama sekali’ ke semua kota pesisir favorit Anda,” kata Robinson.

Baca artikel ini untuk halaman sebelumnya

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *