Perangi Akun Palsu, Twitter ke ‘Cut’ Jutaan ‘Followers’

 Perangi Akun Palsu, Twitter ke ‘Cut’ Jutaan ‘Followers’

Twitter berencana untuk mulai menghapus akun yang dipertanyakan dari jumlah pengikut pengguna pada hari Kamis, mengurangi jumlah pengikut total di platform sekitar 6 persen.

Twitter berencana untuk mulai menghapus akun yang dipertanyakan dari jumlah pengikut pengguna pada hari Kamis, mengurangi jumlah pengikut total di platform sekitar 6 persen.

TWITTER mulai Kamis ini akan mengawali langkahnya untuk menghapus puluhan juta akun mencurigakan dari followers pengguna, sebagai upaya besar perusahaan pengelola media sosial itu untuk memulihkan kepercayaan pada platform populer tetapi juga dibenci oleh sementara kalangan itu.

Reformasi tersebut bertujuan  bentuk melawan penipuan yang menggunakan media sosial.

Banyak pengguna mampu meningkatkan pengikut mereka di Twitter atau layanan lain, dengan akun otomatis atau palsu. Mereka juga membeli tampilan pengaruh sosial, untuk meningkatkan aktivisme politik, bisnis, atau karir hiburan mereka.

Keputusan Twitter ini akan berdampak langsung: Mulai hari Kamis, banyak pengguna, termasuk mereka yang telah membeli pengikut palsu, dan orang lain yang diikuti oleh akun yang mencurigakan, akan melihat jumlah pengikut mereka berkurang tajam.

Sejauh ini  Twitter masih menolak untuk memberikan jumlah pasti dari pengguna yang terpengaruh. Yang pasti, pihaknya akan menghapus puluhan juta akun yang dipertanyakan dari pengikut pengguna.

Langkah ini akan mengurangi jumlah pengikut gabungan total di Twitter sekitar 6 persen – penurunan besar.

Investigasi yang dilakukan  The New York Times pada  Januari 2018 lalu menunjukkan, bahwa hanya ada satu perusahaan Florida kecil yang menjual pengikut palsu dan keterlibatan media sosial lainnya ke ratusan ribu pengguna di seluruh dunia, termasuk politisi, model, aktor, dan penulis.

Pengungkapan itu mendorong penyelidikan di setidaknya dua negara bagian dan panggilan di Kongres untuk intervensi oleh Komisi Perdagangan Federal.

Dalam wawancara pekan ini, para eksekutif Twitter mengatakan bahwa laporan The New York Times mendorong mereka untuk melihat lebih dekat pada langkah-langkah yang dapat diambil perusahaan untuk menekan pasar untuk palsu, yang sebagian didorong oleh meningkatnya nilai politik dan komersial dari Twitter yang diikuti secara luas. rekening.

Pejabat di Twitter mengakui bahwa akses mudah ke pengikut palsu, dan kelambatan perusahaan dalam menanggapi masalah, telah mendevaluasi pengaruh akumulasi oleh pengguna yang sah, menaburkan kecurigaan di sekitar mereka yang dengan cepat mendapatkan pengikut yang luas.

“Kami tidak ingin memberi insentif pembelian pengikut dan akun palsu untuk meningkatkan jumlah pengikut secara artifisial, karena itu bukan ukuran akurat pengaruh seseorang pada platform atau pengaruh di dunia,” kata Del Harvey, wakil presiden Twitter untuk kepercayaan dan keamanan.

“Kami pikir ini adalah ukuran yang sangat penting dan bermakna, dan kami ingin orang-orang percaya bahwa ini melibatkan pengguna yang mengikuti akun lain.”

Akun  palsu juga merugikan Twitter dengan pengiklan, yang semakin bergantung pada “influencer” media sosial – selebritas mini yang mempromosikan merek dan produk kepada pengikut mereka – untuk menjangkau pelanggan.

Dalam beberapa bulan terakhir ini, perusahaan periklanan dan pemasaran telah menekan Twitter, YouTube, dan platform lain untuk membantu memastikan bahwa influencer memiliki jangkauan yang mereka klaim.

Bulan lalu, raksasa barang konsumen Unilever, yang menghabiskan miliaran dolar per tahun untuk iklan, mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi membayar influencer yang membeli pengikut dan akan memprioritaskan pengeluaran dolar iklan pada platform yang mengambil langkah untuk membasmi penipuan.

Dalam sebuah wawancara pada hari Selasa, Chief Marketing Officer Unilever, Keith Weed, memuji Twitter atas keputusannya. “Orang-orang akan lebih percaya dan membaca lebih banyak di Twitter jika mereka tahu ada lebih sedikit aktivitas bot dan lebih banyak aktivitas manusia,” kata Weed. “Saya akan mendorong dan meminta orang lain untuk mengikuti.”

Untuk Twitter, reformasi datang pada saat yang kritis. Meskipun ini adalah perusahaan yang lebih kecil dengan pengguna yang jauh lebih sedikit daripada Facebook atau Google, Twitter telah dikritik tajam karena memungkinkan penyalahgunaan dan perkataan yang mendorong kebencian berkembang di platformnya.

Dan bersama dengan jejaring sosial lainnya, Twitter adalah alat penting untuk pengaruh Rusia selama pemilu 2016, ketika puluhan ribu akun digunakan untuk menyebarkan propaganda dan disinformasi.

Kesulitan-kesulitan itu mengurangi prospek Twitter untuk akuisisi oleh perusahaan yang lebih besar, dan perusahaan, yang go public pada 2013, tidak menghasilkan laba sampai kuartal terakhir tahun lalu.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *