Saham Facebook Anjlok, $ 199 Miliar Menguap

 Saham Facebook Anjlok, $ 199 Miliar Menguap

 

FECEBOOK  tengah menghadapi hari pembalasan  pada Kamis,  akibat  sahamnya mengalami koreksi terbesar dalam sehari perdagangannya dan ini baru kali pertama dalam sejarah pasar saham di Amerika Serikat.

Saham Facebook mengalami penurunan 19 persen, sehingga menguapkan $ 119 miliar dari nilai pasar saham perusahaan.  Akibat ini, kekayaan bersih CEO Facebook Mark Zuckerberg pun jatuh hingga  $ 16 miliar.

Ini adalah hari perdagangan terburuk Facebook sejak go public pada 2012; keruntuhan menutup penurunan Intel sebesar $ 91 miliar pada September 2000, tanpa menyesuaikan dengan inflasi.

Penurunan itu mengikuti peringatan Facebook pada Rabu malam bahwa pertumbuhan pendapatannya akan melambat secara signifikan, untuk setidaknya sisa tahun ini, sementara di sisi lain biaya akan terus meroket.

Keruntuhan sebelumnya terjadi pada awal Mei. Pada saat itu, saham masih belum pulih dari pukulan  sebelumnya atas skandal privasi yang besar, di mana perusahaan konsultan politik yang memiliki hubungan dengan Presiden Donald Trump tidak benar mengakses data puluhan juta pengguna Facebook.

Sekarang muncul pertanyaan besar: Apakah ini kemunduran sementara, atau awal dari jalan baru yang menyakitkan untuk jejaring sosial raksasa ini? Dan apakah hal serupa juga tengah menunggu raksasa teknologi  lainnya?

Perkiraan pertumbuhan yang lebih lambat dan belanja yang lebih besar mencerminkan masalah sebagian besar dari pembuatan Facebook sendiri.

Aturan privasi Eropa yang baru, yang sebagian terinspirasi oleh penambangan Facebook atas data penggunanya sendiri, mulai menghambat bisnis periklanan perusahaan. Dan peningkatan pengeluaran bertujuan, antara lain, untuk mencegah pengulangan berita palsu dan propaganda yang dilontarkan agen Rusia pada Facebook yang tidak dijaga dalam upaya untuk mempengaruhi pemilihan presiden 2016.

Zuckerberg bahkan mengungkapkan  bahwa “kami berinvestasi sangat banyak dalam keamanan yang akan secara signifikan berdampak pada profitabilitas kami.”

Secara keseluruhan, raksasa teknologi – Facebook, Apple, Google, Amazon, dan lainnya – telah menikmati pertumbuhan pendapatan dan harga saham yang hampir belum pernah terjadi selama bertahun-tahun. Mereka tampaknya tidak dapat dihentikan, bahkan dalam menghadapi tekanan regulasi, ketidakpuasan pengguna dan pertanyaan eksistensial yang lebih luas tentang dampaknya terhadap masyarakat. Perusahaan teknologi bertanggung jawab atas enam dari 10 perusahaan terbesar dalam Indeks S & P 500.

Beberapa orang melihat aksi jual Facebook sebagai bukti yang jelas bahwa tidak ada yang dapat tumbuh selamanya, terutama bukan perusahaan terbesar di dunia, terutama pada tingkat startup yang cepat dan menjanjikan.

Pendapatan Facebook masih tumbuh pada tingkat dua kali lipat dari Twitter. Satu dekade yang lalu, hampir tidak ada yang bisa membayangkan bahwa Facebook akan memiliki lebih dari 2 miliar pengguna, apalagi bahwa keluarga aplikasinya – Instagram, WhatsApp dan Messenger – juga akan mendapatkan  anggota dalam hitungan miliaran.

“Tidak ada yang tahu di mana puncaknya, di mana pertumbuhan itu melambat,” kata Phil Bak, CEO Exponential ETFs dan mantan managing director New York Stock Exchange yang mengatakan dia telah memperingatkan investor dari potensi sell-off di saham teknologi besar.

Segalanya bisa menjadi lebih kasar. Peraturan privasi Eropa, yang dikenal sebagai Peraturan Privasi Data Umum, atau GDPR, berlaku hanya dengan satu bulan tersisa di kuartal kedua. Itu berarti Facebook bisa merasakan pengaruhnya lebih kuat akhir tahun ini.

Selama lebih dari satu tahun – sejak Zuckerberg menerbitkan manuskrip 5.000 kata dengan alasan bahwa Facebook perlu membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dengan memperkuat keterlibatan sipil dan mengatasi penyakit sosial – perusahaan itu tampaknya telah terpecah antara misi filosofisnya dan misi ekonominya.

Rabu mungkin adalah pertama kalinya ketegangan ini benar-benar pecah, mungkin karena mengancam satu hal yang semua investor pedulikan: Uang.

Michael Connor, yang kelompok Open Mic-nya membantu investor mendorong perusahaan teknologi untuk mengatasi masalah privasi, pelecehan, dan lainnya, mengatakan “terlalu dini” untuk melihat apakah upaya Facebook untuk memperbaiki dirinya akan terbukti membuahkan hasil.

Tetapi pertanyaan sebenarnya, katanya, adalah apakah perusahaan dapat “terus melakukan apa yang mereka lakukan dalam menghadapi kritik dari Wall Street.”

Siva Vaidhyanathan, seorang profesor studi media di University of Virginia dan penulis buku baru, “Media Antisosial: Bagaimana Facebook Memutuskan Kami dan Merongrong Demokrasi,” menepis arti penting dari kejatuhan saham.

“Mark Zuckerberg tidak panik,” katanya. “Jajaran direksi Facebook tidak panik. Sebagian besar investor institusinya yang besar juga tidak panik. Mereka tahu mereka ada di dalamnya untuk pertandingan panjang. ”***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *