Jangan iri, twitter tak mungkin meremove akun Trump

 Jangan iri, twitter tak mungkin meremove akun Trump

 

MUNCULNYA pemikiran oleh sementara pihak agar akun twitrer Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, barangkali sama dengan usia kepresidenan politisi Republiken tersebut. Tetapi, ide ‘liar’ itu tidak akan pernah terjadi, paling tidak

Lho, bagaimana itu terjadi? Padahal, kicauan Trump sudah berkali atau terbiasa berisi ancaman, seperti dalam kasus konteks denuklirisasi Semenanjung Korea.  Yang terbaru, dalam kicauannya di twitter, Trump juga mengancam Presiden Iran. Pemimpin AS itu menuliskan twitt-nya dengan huruf kapital semua. Penulisan menggunakan huruf kapital semua dapat diartikan sebagai  kemarahan yang sangat atau bisa juga kecongkakan yang purna.

Dalam twit ke pemimpin Iran, Presiden Trum memperingatkan bahwa, “CONSEQUENCES THE LIKE OF WHICH FEW THROUGHOUT HISTORY HAVE EVER SUFFERED BEFORE.”

 

Jadi, apakah ancaman yang berisi  penghancuran nuklir di sebuah  negara seperti itu akan membuat Anda di-remove dari jejaring sosial? Kebijakan Twitter menyatakan, bahwa ancaman kekerasan bisa membuat Anda dikeluarkan. Misalnya, jika seseorang men-tweet ancaman untuk membunuh tetangganya dengan senapan rakitan,  mereka dapat dengan mudah dikeluarkan dari twitter, karena hal itu jelas-jelas melanggar kebijakan Twitter.

Tetapi tidak jika Anda adalah Presiden Trump, atau pemimpin dunia lainnya. Lho mengapa?

Inilah alasannya:

Twitter memperlakukan Trump berbeda dari pengguna “biasa”.

Ya, pada  Januari lalu, Twitter mempublikasikan posting blog yang secara umum mengkodifikasi apa yang sudah menjadi kebijakan perusahaan, mengatakan bahwa “Memblokir pemimpin dunia dari Twitter atau menghapus Tweet kontroversial mereka, (justru) akan menyembunyikan informasi penting yang dapat dilihat dan diperdebatkan oleh orang-orang penting.”

Pandangan Twitter adalah bahwa menjaga tweet (ciutan) kontroversial tokoh politik penting, justru mendorong diskusi dan membantu membuat pemimpin tersebut bertanggung jawab. Komentar itu, menurut pengelola twitter, bisa terjadi di tempat terbuka, di Twitter, atau di balik pintu tertutup.

Postingan blog, yang ditulis setahun setelah Trump menjadi presiden, tidak mereferensikannya. Tapi ini adalah respon yang jelas untuk panggilan untuk menghapusnya, oleh aktivis liberal, penulis dan pengguna Twitter bahkan sebelum dia menjadi presiden. Dan itu sepakat dengan kritik bahwa Twitter hanya ‘menyimpan’ Trump, karena sebagai tweeter paling terkenal di dunia, dia membuat layanan lebih terlihat.

“Tidak ada akun orang yang mendorong pertumbuhan Twitter, atau mempengaruhi keputusan ini. Kami bekerja keras untuk tetap tidak bias dengan kepentingan publik dalam pikiran,” kata kebijakan privasi twitter.

Jadi bagaimana dengan pengguna biasa?

Twitter melarang postingan “ancaman kekerasan tertentu atau ancaman  bahaya fisik serius, seperti kematian, atau penyakit bagi seseorang atau sekelompok orang.”

Kebijakan privasi twitter  juga melarang pengguna untuk berafiliasi dengan organisasi yang “menggunakan atau mempromosikan kekerasan terhadap warga sipil untuk memajukan tujuan mereka.”

Kebijakan ini sebagian untuk menjaga apa yang disebut Twitter sebagai “kelompok ekstremis” dari layanannya. Ini mendefinisikan mereka sebagai kelompok yang berlangganan kekerasan untuk memajukan tujuan mereka.

Tetapi ada pengecualian besar: “Kebijakan ini tidak berlaku untuk entitas militer atau pemerintah.”

Karena presiden jelas merupakan entitas pemerintah, dan, sebagai panglima tertinggi, entitas militer juga, ancaman nuklir tidak akan membuatnya memulai Twitter.

Itu membuat beberapa orang bertanya-tanya apakah ada yang bisa dikatakan Trump di peron agar dia dilarang.

Tidak jelas, tetapi tidak mungkin.

Twitter tidak akan mengatakan apakah itu pernah menghapus tweet oleh presiden, dan tampaknya belum.

Sementara perusahaan mengatakan, pihaknya meninjau tweet oleh para pemimpin dunia dalam konteks politik mereka dan “menegakkan aturan kami sesuai,” ini meninggalkan banyak ruang untuk interpretasi, mungkin seperti yang diinginkan perusahaan.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *