Mari Coba Bayangkan Kemudahan dari 5G di Masa Depan

 Mari Coba Bayangkan Kemudahan dari 5G di Masa Depan

JAYAKARTA NEWS – Industri seluler kini sedang membuat mesin hype untuk jaringan “5G” baru, yang ramping, dan kabarnya akan membuat ponsel Anda dan yang lainnya berkerja jauh lebih cepat dan indah.

Namun sejauh ini tidak ada yang bisa menjelaskan, bagaimana 5G akan mengubah hidup Anda. Banyak aplikasi dan layanan yang memanfaatkan kecepatannya, belum dibuat. Cobalah lihat kembali upgrade nirkabel besar terakhir, dari situ Anda dapat merasakan seberapa mendalam perubahan itu untuk Anda.

Apple meluncurkan iPhone pada tahun 2007, dan dengan cepat menjadi jelas bahwa jaringan nirkabel 3G era ini tidak dapat mampu untuk membantu jutaan orang yang mengunggah foto-foto jadwal bermain anak mereka ke laman Facebook atau terobsesi dengan “Words with Friends.”

Belum lagi mengelola keuangan mereka, kesehatan perawatan dan belanja untuk semuanya, mulai dari sepatu hingga rumah.

“Ketika smartphone keluar, itu membuat jaringan 3G bertekuk lutut,” kata profesor teknik di Universitas Stanford, Andrea Goldsmith. “Keberhasilan smartphone adalah karena 4G.”

Kecepatan 4G, yang biasa kita gunakan sekarang, memungkinkan banyak hal yang bisa kita terima begitu saja di ponsel kita – Instagram, penyimpanan cloud, streaming Netflix. Bahkan, dengan 4G seseorang bisa dituntun untuk kembali ke rumah tanpa nyasar setelah semalaman yang bersangkutan hang out di Bar.

Tanpa 4G, tidak akan ada Uber, Gojek atau Grab, yang membutuhkan koneksi cepat dan cukup kuat dan akurat untuk memanggil pengemudi pada saat itu juga, menunjukkan kepada pelanggan di mana pengemudi mereka berada dan memberi perusahaan kemampuan untuk melacak driver secara real-time. Itu bukan sesuatu yang bisa ditangani 3G.

Saat ini, sekitar 80 persen orang dewasa AS memiliki smartphone, demikian menurut survey Pew Research Center. Menurut kelompok industri GSM, 60 persen dari 5 miliar pengguna ponsel di dunia juga memilikinya.

Video seluler, kini termasuk konten yang dengan mudah dibuat oleh orang awam, merupakan 60 persen dari semua lalu lintas data secara global, demikian data dari pembuat peralatan telekomunikasi Ericsson.

“Video nyaris mustahil untuk digunakan secara efektif pada 3G,” kata Dan Hays, pakar jaringan seluler di PwC konsultasi. “4G membuat video seluler menjadi kenyataan.”

Pengaruhnya telah menandai dunia kita. Warga memfilmkan protes/demontrasi, kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan polisi dan revolusi di telepon mereka. TV dan film, seperti terputus dari set ruang tamu.

Untuk menonton Netflix dalam video definisi tinggi, Anda memerlukan kecepatan setidaknya 5 megabit per detik; di situlah rentang kecepatan pengunduhan jaringan 4G Verizon dimulai pada hari-hari awal. (Upload tadinya dan tetap lebih lambat, membuat frustrasi bagi siapa pun yang pernah mencoba mengirim video dari yang diakses banyak orang.)

Mencoba melakukan streaming video langsung melalui Facebook, fitur ini di era 3G, “tidak akan bekerja, atau akan bekerja secara tidak konsisten, atau hanya di bawah kondisi terbaik,” kata Nikki Palmer, kepala pengembangan produk untuk Verizon, operator seluler AS terbesar.

“Anda akan mengalami kegagalan, Anda harys mencoba dan mencoba ulang lagi, Anda akan mengalami kendala yang setara dengan macetnya jaringan.”

Sementara 4G membawa revolusi komunikasi dan melahirkan startup yang sekarang bernilai miliaran, bahkan itu belum cukup.

Lihat CEO AT&T Randall Stephenson pada Maret 2011, bagaimana berbicara tentang 4G dan komputasi cloud dalam upaya untuk mendapatkan dukungan untuk akuisisi yang diusulkan dari saingan T-Mobile.

“Kami akan segera mengharapkan setiap proses bisnis, kami mengharapkan setiap sistem di rumah Anda dan di mobil, setiap alat, semua konten hiburan Anda, pekerjaan Anda, semua data pribadi Anda, semuanya akan terhubung secara nirkabel. “

Belum cukup. Rumah pintar bukan arus utama, dan proses bisnis nirkabel banyak yang menarik dari industri nirkabel tentang 5G.

Hays berbicara tentang kemungkinan yang akan dibuat 4G untuk virtual dan augmented reality. Itu, tentu saja, belum terwujud. Tunggu saja sampai “G” berikutnya.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *