Kondisi ‘merah’ pemain sepak bola Thailand kini semakin membaik

 Kondisi ‘merah’ pemain sepak bola Thailand kini semakin membaik
Courtesy The Nation

KONDISI  salah satu pemain sepak bola belia Thailand, Mu Pa yang berhasil diselamatkan dari gua Tham Luang di Chiang Rai pada hari Minggu, yang telah menjadi perhatian publik dunia, semakin membaik, kata seorang sumber.

Mu Pa, masuk dalam  daftar  “merah”, menandakan kasus serius setelah terperangkap di gua sejak 23 Juni. Namun, dia sudah pulih dan sekarang masuk dalam list  sebagai “kuning”, yang stabil, setelah dievakuasi dari gua pada hari Minggu dan dirawat di Rumah Sakit Chiangrai Prachanukroh.

Seorang pengguna Twitter, Lisa Wilkinson, mengutip ahli medis Australia Dr Richard Harris yang memeriksa 13 anggota Akademi Mu Pa di gua itu mengatakan, bahwa anak-anak yang kondisinya terlemah akan dibawa keluar terlebih dahulu. Ini bertentangan dengan pernyataan sebelumnya dari tim penyelamat, bahwa yang terkuat akan keluar lebih dulu.

https://twitter.com/RichardBarrow/status/1015947059176673280

Wilkinson mengklaim bahwa anak terlemah terdaftar sebagai kode merah, yang berarti kasus serius. Pukul 9 malam pada hari Minggu, empat anak laki-laki telah dievakuasi dari gua.

Pihak berwenang juga Rumah Sakit Chiangrai Prachanukroh kemarin mengatur evakuasi secepat mungkin dan bantuan terkait ke 13 pesepakbola segera setelah mereka keluar dari gua Tham Luang yang banjir di Chiang Rai.

Polisi telah menutup daerah di depan rumah sakit di distrik Muang dengan nuansa kebun hijau dan mengarahkan kru media ke Sekolah Ban Den Ha sedikit lebih jauh di jalan. Bagian Jalan Rob Wiang dari persimpangan di belakang rumah sakit dan persimpangan San Khong juga ditutup dari jam 3 sore, sementara Sekolah San Khong terdekat dan Area Kantor Layanan Pendidikan Chiang Rai 1 juga akan ditutup.

 

Sebuah sumber  yang berjalan ke daerah di seberang rumah sakit mengatakan bahwa wartawan, anggota staf rumah sakit atau penduduk terdekat, tidak diizinkan untuk mengambil foto dengan kamera atau telepon di daerah tersebut. Apabila nekad,  pejabat yang menjaga area depan kawasan itu akan menyita perangkat mereka.

Rumah sakit telah mengatur jalan masuk lain untuk mengakomodasi pasien lain dan keluarga mereka saat memesan pintu masuk depan untuk misi untuk membantu para pesepakbola, kata para wartawan yang mengamati.

Operasi evakuasi “DDay” sebelumnya kemarin telah mengharapkan yang pertama dari para pemuda muncul dari gua sekitar jam 9 malam tetapi dilaporkan bahwa setidaknya dua orang dibawa keluar sebagai waktu pers.

Menurut rencana bantuan medis sebelumnya, para pemain sepak bola akan disimpan di ruang isolasi steril rumah sakit yang lengkap selama satu hingga dua hari setelah dibawa keluar sebelum orang tua dan kerabat mereka dapat melihat dan mengunjungi mereka. Mereka akan menerima pertolongan pertama di taman gua dan kemudian diangkut dengan helikopter selama 15 menit atau satu jam perjalanan ambulans ke rumah sakit tergantung pada kondisi mereka.

Sementara itu, wakil direktur rumah sakit dan wakil psikiater Suanprung Psychiatric di Chiang Mai Dr Paritat Silpakit, yang memimpin tim yang ditugaskan untuk memberikan perawatan kesehatan mental kepada para pemuda dan kerabat mereka, mengatakan bahwa tim akan memberikan bantuan kepada mereka tergantung pada kondisi mereka dan akan tugas lain lokal tim di distrik Mae Sai untuk menindak lanjuti kemajuan jangka panjang dalam pemulihan mental mereka.

Sementara itu, Kepala Bagian Pengembangan Sosial dan Keamanan Manusia Chiang Rai Anira Thinont menegaskan bahwa para pejabat agensinya, yang merawat kerabat pemuda di tenda di luar gua, akan mengikuti kerabat ke rumah sakit setelah para pemuda dibawa keluar. .

Rumah sakit telah menyiapkan akomodasi untuk 50 kerabat yang terdaftar dari para korban di tempat-tempat terdekat sehingga mereka dapat mengunjungi para pemuda setelah bocah-bocah itu dibersihkan dengan pemeriksaan pendahuluan di kamar yang disterilkan.

Anira mengatakan bahwa para pejabat akan mengumpulkan informasi tentang pemuda-pemuda untuk Rumah Anak dan Keluarga Chiang Rai untuk menyusun langkah-langkah bantuan dalam berbagai aspek sesuai dengan Undang-undang Perlindungan Anak.

Direktur rumah Charan Siriwan mengatakan para pejabat akan membantu para pemuda dengan upaya pemulihan mental jangka panjang mereka, dan  juga memberikan bantuan yang diperlukan untuk asisten pelatih Ekkapon Chantawongse, yang berusia 25 tahun dan berada di luar otoritas mereka, dan kerabatnya.

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *