Kata Dokter Gigi tentang Efek Mengunyah Permen Karet pada Kulit Anda

 Kata Dokter Gigi tentang Efek Mengunyah Permen Karet pada Kulit Anda

 

MENGUNYAH permen karet  adalah cara yang pasti untuk menyegarkan napas Anda, tetapi hal itu  bisa memiliki efek buruk yang serius pada kulit kita. Kebanyakan orang, bahkan tidak menyadarinya tentang efek ini.

Dua dokter gigi selebriti telah mengeluarkan peringatan tentang permen karet biasa dan dampaknya dapat menimpa pada wajah kita.

Seperti Imogen Bexfield, Pendiri dan Direktur Medis di White Swan Aesthetics, menjelaskan, mengunyah permen karet dapat menyebabkan garis-garis, rahang yang tampak squarer (kuadratik alias persegi) dan bahkan pasti dan pasti akan menggerogoti gigi Anda.

“Ekspresi wajah yang berulang seperti tersenyum, menyipitkan mata, atau mengerutkan dahi meninggalkan bekas pada kulit Anda dari waktu ke waktu dan mengunyah permen karet secara berlebihan dapat berdampak pada garis-garis halus ini – terutama pada dan di sekitar area bibir atas yang dapat berkontribusi pada keriput,” katanya.

“Mengunyah permen karet juga meningkatkan aktivitas otot yang dapat menyebabkan garis rahang (masseter) membengkak. Tampilan ‘persegi-rahang’ yang sering kita lihat biasanya adalah hasil dari otot masseter yang terlalu berkembang; otot-otot yang melekat di sudut rahangmu dan mengendalikan kunyahanmu. ”

Dr Uchenna berpendapat bahwa kita harus benar-benar mengunyah permen karet selama tidak lebih dari 10 menit (oops).

“Permen karet sangat membantu menetralisir efek asam dan gula dengan merangsang air liur. Namun, ini hanya selama Anda mengunyah untuk rasa, selama sekitar 10 menit, dan kemudian meludahkannya. Jika tidak, Anda mengatur retakan dan keripik mikro, yang mengumpulkan noda yang tampak menua. Juga, seiring berjalannya waktu, ketika chip gigi terlepas, gigi menjadi lebih pendek. Semakin pendek gigi depan Anda, semakin tua penampilan Anda! “

Pada akhirnya, penuaan benar-benar normal dan alami.  Jika Anda tidak memiliki keraguan tentang hal itu (dan Anda tidak boleh melakukannya), maka teruslah mengunyah.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *