Departemen Kehakiman AS Inginkan Investigasi Diperluas tentang Bagaimana FBI Menyelidiki Kampanye Trump

 Departemen Kehakiman AS Inginkan Investigasi Diperluas tentang Bagaimana FBI Menyelidiki Kampanye Trump

PERTEMUAN  dengan Presiden Donald Trump pada hari Senin berakhir dengan  permintaan Departemen Kehakiman adanya  pengawas internal untuk memperluas penyelidikan yang ada ke setiap “ketidakberesan” dalam “taktik” yang digunakan oleh Departetemen Kehakiman dan  FBI dalam menyelidiki kampanye Trump, kata juru bicara  Gedung Putih, Sarah Huckabee Sanders.

Peserta pada sesi pertemuan  dengan Trump itu juga setuju bahwa kepala staf Gedung Putih John Kelly akan “segera mengatur pertemuan dengan FBI,” Departemen Kehakiman, dan direktur intelijen nasional, “bersama dengan para pemimpin Kongres untuk meninjau hal yang sangat rahasia dan lainnya. informasi yang mereka minta, ” kata  Sanders.

Ketua Komite Intelijen DPR  Devin Nunes, R-Calif., telah meminta dokumen dari FBI tentang sumber yang mengatakan kepada FBI tentang percakapan yang dia lakukan terkait dengan operasi kampanye Trump pada tahun 2016.

Pertemuan itu terjadi sehari setelah Trump menuntut Departemen Kehakiman menyelidiki kemungkinan adanya menyusup ke  kampanye Trump “untuk tujuan politik.”

Trump bertemu Senin dan  berbicara dengan Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein, Direktur FBI Christopher Wray dan Direktur Intelijen Nasional Dan Coats, menurut Gedung Putih.

“Berdasarkan pertemuan dengan Presiden, Departemen Kehakiman telah meminta Inspektur Jenderal untuk memperluas penyelidikannya saat ini untuk memasukkan ketidakberesan dengan taktik Federal Bureau of Investigation’s atau Departemen Kehakiman mengenai Kampanye Trump,” kata Sanders.

Acara pertemuan telah dijadwalkan pekan  lalu.

Tapi sesi itu datang kurang dari 24 jam setelah Departemen Kehakiman meminta Kantor Inspektur Jenderal untuk menyelidiki apakah ada kejanggalan dalam penggunaan sumber FBI yang diduga memberikan informasi kepada pejabat tentang beberapa operasi kampanye Trump.

Trump menyerukan Departemen Kehakiman untuk menginvestigasi para pejabat agensi di tengah serangkaian terik tweet pada Minggu pagi.

Setelah ocehan presiden di medsos itu, jurubicara Departemen Kehakiman Sarah Isgur Flores mengatakan, “Departemen Kehakiman telah meminta Inspektur Jenderal untuk memperluas peninjauan yang sedang berlangsung dari proses permohonan FISA untuk memasukkan menentukan apakah ada ketidakpantasan atau motivasi politik dalam bagaimana FBI melakukan investigasi kontra intelijennya. orang yang diduga terlibat dengan agen Rusia yang ikut campur dalam pemilihan presiden 2016. ”

“Seperti biasa, Inspektur Jenderal akan berkonsultasi dengan Jaksa AS yang sesuai, jika ada bukti perilaku kriminal potensial.”

FISA mengacu pada “Foreign Intelligence Surveillance Act.” FBI memperoleh surat perintah dari hakim federal di pengadilan FISA untuk mengawasi Carter Page, mantan penasihat kampanye Trump, pada tahun 2016.

Rosenstein mengatakan pada hari Minggu, “Jika ada yang menyusup atau mengawasi peserta dalam kampanye kepresidenan untuk tujuan yang tidak pantas, kami perlu mengetahuinya dan mengambil tindakan yang tepat.”

Trump  marah sejak tahun lalu tentang penyelidikan yang sedang berlangsung dalam kampanyenya oleh penasihat khusus Robert Mueller, yang juga menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilu 2016.

Presiden telah berulang kali menyebut penyelidikan itu sebagai “perburuan penyihir.” Dan dia telah mengemukakan bahwa FBI telah memantau kampanyenya dengan tidak benar sementara membiarkan lawannya, Hillary Clinton, bebas dari tuntutan untuk pemeriksaan terkait penggunaannya atas server email pribadi sementara sekretaris Negara.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *