6 Hal yang Perlu Anda Diketahui dalam Suksesi Monarkhi Jepang 

 6 Hal yang Perlu Anda Diketahui dalam Suksesi Monarkhi Jepang 

DALAM waktu kurang dari setahun, Kaisar Jepang Akihito akan menyerahkan tahta ke putra tertuanya, Putra Mahkota Naruhito.

Turun tahta  akan menandai akhir era Heisei, yang bertahan selama lebih dari 30 tahun. Untuk meminimalkan dampak pada kehidupan masyarakat, pemerintah Jepang akan mengumumkan nama era Kekaisaran  berikutnya pada 1 April 2019, sebulan sebelum putra mahkota menjadi kaisar.

 

Mengapa kaisar memutuskan untuk turun tahta?

Selama era Meiji, ditetapkan bahwa kaisar berkuasa sampai mati. Tetapi muncul kekhawatiran Kaisar Akihito atas kesehatan dirinya, sehingga dia memikirkan kembali tradisi tersebut.

“Ketika saya menganggap bahwa tingkat kebugaran saya secara bertahap menurun, saya khawatir bahwa mungkin menjadi sulit bagi saya untuk melaksanakan tugas saya sebagai simbol Negara dengan seluruh keberadaan saya seperti yang telah saya lakukan hingga sekarang,” katanya dalam sebuah  video yang direkam sebelumnya yang ditayangkan pada 7 Agustus 2016.

Jauh sebelum pidato melalui  video, kaisar diyakini telah mengaku menutup kemungkinan niatnya untuk mengundurkan diri saat masih dalam kesehatan yang cukup baik.

Bahkan setelah operasi untuk kanker prostat yang dilakukan pada tahun 2003, Kaisar Akihito terus memenuhi tugasnya baik di dalam maupun di luar negeri, termasuk kunjungan ke daerah yang terkena gempa bumi dan tsunami Maret 2011. Namun, usia sang kaisar tampaknya akhirnya berhasil menyusulnya, membuatnya semakin sulit baginya untuk melanjutkan apa yang dapat di kerjakan selama ini.

Setelah pidato melalui video itu, pemerintah Jepang mulai mempersiapkan pengunduran diri sang kaisar,  termasuk konsultasi dengan sejarawan dan pemimpin agama  pada Oktober 2016 tentang bagaimana menangani proses tersebut. Pada bulan Desember, para ahli telah menyetujui secara prinsip tentang hukum satu kali yang memungkinkan pengunduran diri tersebut.

Pada Maret 2017, “Diet” – badan legislatif nasional Jepang – memutuskan RUU yang akan membiarkan kaisar menyerahkan tahta ke putra tertuanya, Putra Mahkota Naruhito. Undang-undang itu disetujui oleh kabinet pada bulan Mei, kemudian setelah pembahasan oleh kedua majelis Diet, diberlakukan pada bulan Juni.

 

Mengapa 30 April 2019 dipilih untuk pelepasan?

Beberapa ahli menentang tanggal pelepasan, karena merasa bahwa yang lebih penting, seperti hari pertama tahun ini atau awal tahun fiskal pada 1 April, akan membuat acara yang lebih berkesan.

Kantor perdana menteri kabarnya menginginkan  penobatan dan perubahan zaman itu dilakukan pada 1 Januari 2019. Tetapi Badan Rumah Tangga Kekaisaran  keberatan, dengan alasan  bahwa jadwal ketat Kaisar Akihito, termasuk ritual kekaisaran dan Upacara Penerimaan Tahun Baru di Hari Tahun Baru. Badan ini juga bersikeras bahwa ulang tahun ke tiga puluh kematian Kaisar Hirohito pada 7 Januari 2019 akan diamati selama pemerintahan Kaisar Akihito.

Sebaliknya, agensi diam-diam mengusulkan bahwa kaisar turun tahta pada tanggal 31 Maret 2019, dengan putra mahkota naik tahta pada hari setelah pada tanggal 1 April. Namun, kantor perdana menteri keberatan, dengan menjelaskan bahwa kegiatan politik seputar pemilihan lokal yang diadakan pada bulan April 2019 akan berarti bahwa serah terima tidak akan terjadi dalam “lingkungan yang tenang.” Juga, mengikat transisi Kekaisaran ke awal tahun fiskal baru, akan menyusahkan publik, karena banyak orang mengubah tempat tinggal itu.

Akibatnya, pada Desember 2017, sebagian besar anggota Dewan Rumah Tangga Kekaisaran, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Shinzo Abe, setuju bahwa peralihan harus terjadi pada akhir April 2019: Kaisar Akihito akan mengundurkan diri pada 30 April 2019 dengan Putra Mahkota Naruhito naik tahta keesokan harinya.

“Saya berharap Kaisar Akihito dapat merayakan ulang tahun ke tiga puluh dari penobatannya pada 7 Januari 2019 [saat masih berkuasa]. Banyak orang bergerak pada awal April, dan pemilihan lokal nasional dijadwalkan untuk April,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga.

 

Bagaimana turun tahta itu mengubah Kekaisaran?

Undang-undang yang memungkinkan pengunduran diri Kaisar Akihito, dengan mendefinisikan gelar pensiunnya sebagai “joko” dan Permaisuri Michiko sebagai “jokogo”. Meskipun mantan kaisar akan mempertahankan status kekaisarannya dan masih disebut sebagai “heika”, atau “Yang Mulia,” dia akan berhenti melakukan tugas resmi.

Putusan Putra Mahkota Naruhito akan menempatkan Pangeran Fumihito, putra kedua kaisar, pertama dalam garis ke tahta dengan gelar koshi. Dia akan diperlakukan mirip dengan putra mahkota dan akan menerima tunjangan tiga kali lipat.

Akishino diharapkan untuk mengambil alih tugas resmi Naruhito saat ini, demikian rincian yang  disiarkan oleh Badan Rumah Tangga Kekaisaran.

Suksesi itu hanya akan mewariskan tiga pewaris takhta: adik kaisar Pangeran Hitachi; Adik Naruhito yang lebih muda Akishino; dan Pangeran Hisahito, putra satu-satunya Akishino.

Jika lebih banyak anggota keluarga perempuan melepaskan status kerajaan mereka saat menikah dengan orang biasa, sebagaimana diatur oleh hukum, akan lebih sulit bagi keluarga Kekaisaran untuk melakukan kegiatan resmi.

Oleh karena itu, undang-undang tersebut mencakup resolusi tidak mengikat yang mendesak pemerintah untuk segera mempertimbangkan cara-cara untuk memastikan suatu suksesi Kekaisaran yang stabil setelah Kaisar Akihito melepaskan, termasuk menciptakan garis keturunan perempuan.

 

Kaisar dan Permaisuri, beserta para pewaris tahta kekaisaran Jepang.

Bagaimana masalah pelepasan diri Jepang?

Sejak era Meiji dimulai pada tahun 1868, ketentuan menyatakan bahwa, untuk mencegah otoritas ganda, seorang kaisar harus mati sebelum pewaris tahta menggantikannya. Ini akan menjadi pertama kalinya dalam sejarah Jepang modern, bahwa kaisar baru dan mantannya masih hidup pada waktu yang sama.

Konstitusi Jepang melarang kaisar dari politik dan mendefinisikan statusnya sebagai simbol negara. Namun, masih ada kekhawatiran tentang potensi otoritas ganda, dengan diskusi yang sedang berlangsung tentang bagaimana mencegah hal ini.

Meskipun pensiunan kaisar dan permaisuri, keduanya akan mendapatkan  biaya hidup mereka seperti saat ini, keamanan dan transportasi, namun fungsi mereka akan berubah secara dramatis. Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengatakan, Kaisar Akihito telah mengisyaratkan niatnya untuk menyerahkan semua tugas kepada kaisar baru, jadi dia mungkin tidak menghadiri upacara suksesi.

 

Bagaimana perubahan pengaturan hidup Kekaisaran?

Tempat kediaman pasca-pengunduran diri mereka adalah Istana Togu di Akasaka Estate di Tokyo, tempat tinggal putra mahkota dan keluarganya. Istana akan berganti nama menjadi Istana Kekaisaran Sento, yang berarti “tempat tinggal para joko.”

Kaisar baru dan keluarganya akan pindah ke Istana Kekaisaran, di mana pasangan Imperial saat ini berada.

 

Upacara apa yang dijadwalkan?

Pada hari Kaisar melangkah ke samping, upacara pertama yang menandai pengunduran diri kaisar sejak Jepang mengadopsi pemerintahan konstitusional akan diadakan di Istana “Seiden-Matsu-no-Ma”, sebuah ruangan yang disediakan untuk acara-acara yang sangat penting. Perdana menteri diharapkan memberikan pidato yang menjelaskan alasan pengunduran diri sambil mengucapkan terima kasih kepada Kaisar Akihito. Ini akan diikuti oleh pidato terakhir kaisar dari tahtanya.

Hari berikutnya adalah upacara serah terima. Ini akan dimulai dengan kaisar yang menyerahkan kepada putra mahkota sebuah cermin dan permata Tiga Harta Sakral, yang keduanya telah diturunkan dari generasi ke generasi kaisar. Putra mahkota juga akan menerima “emblem” dan segel negara – yang pertama digunakan untuk tugas resmi dan yang terakhir adalah stempel negara resmi.

Kaisar baru akan menyampaikan  pidato pertamanya sebelum perdana menteri, ketua Dewan Perwakilan Rakyat, presiden Dewan Penasihat dan Ketua Mahkamah Agung.

Selama pidato itu, kaisar baru akan berjanji untuk melindungi konstitusi dan melaksanakan tugasnya sebagaimana ditentukan di dalamnya. Dia juga akan berharap untuk kemakmuran negara lebih lanjut, perdamaian dunia dan kesejahteraan umat manusia.

Sebagaimana ditetapkan oleh konstitusi, akan ada juga upacara penobatan terpisah pada 22 Oktober 2019.

Selama upacara sendiri, Kaisar Akihito, yang mengenakan pakaian tradisional, mendeklarasikan kenaikannya ke tahta di depan sekitar 2.200 pejabat Jepang dan luar negeri. Dia kemudian mengendarai konvertibel sepanjang prosesi 4,7 km dari Istana Kerajaan ke bekas kediamannya di Akasaka Estate, di mana dia menyelenggarakan perjamuan yang mengundang sejumlah pejabat.

Pada bulan November 2019, kaisar baru akan melakukan ritual keagamaan, berdoa untuk perdamaian dan kekayaan bagi negara dan warga negara. Ini akan ditagih sebagai acara keluarga Imperial sesuai dengan pemisahan agama dan negara Jepang.

Musim gugur ini, jauh sebelum penyerahan, pemerintah akan membentuk komite yang dipimpin oleh perdana menteri untuk menyempurnakan rincian upacara. Ini juga akan membentuk badan yang dipimpin oleh ketua sekretaris kabinet untuk mengawasi persiapan.

Untuk kegiatan suksesi kepemimpinan di kekaisaran Jepang ini, kabarnya tamu yang diundang dibatasi, di antaranya agar biaya dapat ditelan.  Untuk upacara penobatan itu sendiri, Istana akan mengeluarkan  tujuh perjamuan yang diadakan selama empat hari untuk sekitar 2.900 orang.

Untuk acara istimewa ini, biayanya  mencapai  12,3 miliar yen ($ 110 juta). Nilai tersebut mengundang kritik, karena dinilai terlalu boros.

 

 

 

 

fOTO2 People in Tokyo watch as Emperor Akihito addresses the country in a prerecorded message on August 7, 2016.

 

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *