Tampilan TV keluarga dan  teks SMS bisa bantu pangkas penggunaan energi di internet

 Tampilan TV keluarga dan  teks SMS bisa bantu pangkas penggunaan energi di internet

 

MEMO otomatis pemutaran video secara otomatis di aplikasi dan membalikkan tren layanan pesan cepat dan layanan tepat waktu (SMS) dapat menjadi kunci untuk mengurangi permintaan energi yang semakin meningkat di Internet.

Periset melihat lebih dekat dari kebiasaan perangkat mobile sehari-hari —dan khususnya dampak aplikasi smartphone dan tablet terhadap permintaan data— menunjukkan cara masyarakat dapat mengurangi konsumsi energi digitalnya.

Pertumbuhan data smartphone Eropa menunjukkan terus melaju,  dengan lalu lintas data diprediksi meningkat dari 1,2GB menjadi 6,5GB per bulan per orang. Meskipun perkiraan energi yang tepat merupakan suatu hal yang sulit —dan memang bergantung pada kondisi layanan dan jaringan— untuk video streaming setiap gigabyte data dapat diperkirakan mengkonsumsi energi 200 watt per jam melalui infrastruktur Internet dan pusat data.

Menurut  studi terperinci mengenai pengguna perangkat Android, dan membandingkan pengamatan dengan kumpulan data yang besar dari hampir 400 perangkat seluler Inggris dan Irlandia, ilmuwan komputer di Lancaster University dan University of Cambridge mengidentifikasi empat kategori layanan data yang banyak sekali diakses, yakni menonton video, jejaring sosial, komunikasi dan mendengarkan. Keempat kategori ini setara dengan sekitar separuh permintaan data seluler.

Penggunaan data untuk menonton video (21 persen permintaan data seluler rata-rata  per harinya) dan mendengarkan musik (11 persen), ini  diidentifikasi sebagai dua aktivitas paling intensif dalam penggunaan data. Mereka populer selama jam permintaan listrik berada di puncak,yakni antara jam 4 sore dan 8 malam. Untuk diketahui,  saat emisi karbon karena generasi di Grid Nasional Inggris paling tinggi, namun menonton sangat populer di akhir jam sebelum tidur. Orang-orang membuat hari kerja mereka lebih menyenangkan dengan mengalirkan musik, dengan permintaan mendengarkan memuncak saat jam komuter dan juga saat makan siang.

Para periset merekomendasikan para perancang untuk melihat fitur untuk perangkat atau aplikasi yang mendorong orang berkumpul bersama teman dan keluarga untuk menikmati media streaming – mengurangi keseluruhan jumlah aliran data dan unduhan.

Kelly Widdicks, mahasiswa PhD di Lancaster University’s School of Computing and Communications, mengatakan, “Untuk mengurangi konsumsi energi, perancang aplikasi dapat melihat cara untuk mengkoordinasikan orang untuk menikmati program bersama dengan teman dan keluarga, mendengarkan musik yang disimpan secara lokal atau disimpan dalam cache, dan mengembangkan waktu ‘perayaan’ khusus —mingguan atau bulanan— untuk lebih menghargai media streaming, bukan menonton pesta.

“Tapi setidaknya hal yang sama pentingnya adalah peran penyedia layanan dan konten.  Studi kami menunjukkan bukti signifikan bahwa antrian otomatis video tambahan, dan pemuatan konten terpilih yang tidak tepat menyebabkan lebih banyak streaming daripada yang mungkin terjadi.”

Jejaring sosial juga menyebabkan permintaan data yang besar dan para peneliti menyarankan agar arsitek sistem mengevaluasi kembali kepentingan sosial dan makna video yang mengalir di atas platform ini, di samping masalah yang terkait dengan energi yang dibutuhkan atas penggunaan aplikasi tersebut.

“Media, dan oleh karena itu permintaan data, tertanam dalam aplikasi jejaring sosial. Kami mengusulkan bahwa dogma data all-you-can-eat ini harus ditantang, misalnya dengan mengurangi pratinjau atau membuat orang mengeklik untuk melihat konten yang menarik minat mereka, “Kata Dr Oliver Bates, peneliti senior di Lancaster University’s School of Computing and Computing and Communications. “Hal ini dapat menghalangi orang dari sekedar melihat media hanya karena mudah diakses.

“Peserta kami menunjukkan, bahwa seringkali hanya ada sedikit arti atau kegunaan pada umpan gambar otomatis, dan iklan video umum untuk banyak aplikasi media sosial.”

Angka yang diperoleh melalui penelitian tersebut mengindikasikan konsumsi energi melalui permintaan data aplikasi instant messaging sekitar sepuluh kali lebih tinggi dari pada SMS. Jika orang default kembali mengirim pesan melalui SMS dan bukan layanan pesan instan, ini akan membantu mengurangi konsumsi data dan energi lebih jauh. Namun, para periset menunjukkan bahwa untuk membuat layanan seperti SMS praktis lagi, lebih banyak fitur pesan instan yang perlu diadopsi.

“Dengan menggunakan SMS untuk pesan teks sederhana, atau layanan pesan cepat dengan overhead rendah (seperti yang mengirimkan gambar pada resolusi yang lebih rendah), ada potensi bagus untuk mengurangi konsumsi energi dari komunikasi,” kata  Widdicks.

“Penyedia layanan dan perancang perangkat seluler dapat mempermudah orang beralih di antara dua metode komunikasi. Layanan SMS dan MMS dapat direvisi, agar lebih sesuai dengan pengguna telepon saat ini, seperti dengan mengirim foto dengan biaya lebih rendah ke pelanggan layanan  dengan lebih baik. Untuk pesan grup dan dengan memberi tahu pengguna bahwa pesan terkirim mereka telah diterima – semua alasan mengapa orang menggunakan aplikasi pesan instan, ” tambahnya.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *