Seorang Profesor Harvard Menyebut Minyak Kelapa “Racun Murni”

 Seorang Profesor Harvard Menyebut Minyak Kelapa “Racun Murni”

 

SEBUAH  ceramah yang disampaikan oleh seorang profesor Harvard, yang mengecam popularitas minyak kelapa, telah menjadi viral di YouTube, mengumpulkan hampir 1 juta penayangan sejak diposkan pada bulan Juli.

Saat membahas  topik “Minyak Kelapa dan Kesalahan Gizi Lainnya,” Karin Michels menyebut minyak kelapa adalah “racun murni” dan “salah satu makanan terburuk yang dapat Anda makan,” demikian seperti dikutip Business Insider Deutschland.

Michels adalah direktur Institut Pencegahan dan Epidemiologi Tumor di Universitas Freiburg dan seorang profesor di Harvard T.H. Chan School of Public Health.

Meskipun sering disebut-sebut sebagai makanan sehat, tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan manfaat kesehatan yang signifikan dari konsumsi minyak kelapa.

Ini bukan pertama kalinya dalam beberapa tahun terakhir ini,  para ahli  berusaha untuk meluruskan tentang minyak kelapa.

Pada tahun 2017, American Heart Association (AHA) merilis sebuah laporan yang bertujuan untuk menjelaskan perdebatan yang berlangsung lama tentang lemak sehat. Nasihat penasehat merekomendasikan untuk mengkonsumsi minyak kelapa karena kandungan lemak jenuhnya yang tinggi.

“Makalah penting ini menegaskan kembali bukti ilmiah bahwa lemak jenuh meningkatkan kolesterol LDL, penyebab utama aterosklerosis,” kata Rachel Johnson, Ph.D., RD, seorang profesor nutrisi di University of Vermont,  dalam sebuah pernyataan di situs web AHA pada saat itu.

“Selanjutnya, mengganti lemak jenuh dengan lemak tak jenuh ganda mengurangi kejadian / kasus penyakit kardiovaskular.”

Para ahli mencatat bahwa banyak orang percaya memasak dengan atau mengkonsumsi minyak kelapa menjadi sehat karena telah dipasarkan dengan cara itu, dengan perusahaan-perusahaan menggembar-gemborkan manfaat yang diharapkan seperti anti-penuaan, pencegahan demensia, dan kesehatan jantung.

Tapi kenyataannya, kita dapat melihat apa yang ada di dalam minyak kelapa, 80 persen terdiri dari  lemak jenuh dan itu mirip dengan mentega yang sekitar 60 persen lemak jenuh, atau lemak sapi yang sekitar 40 persen. Lemak jenuh meningkatkan LDL atau kolesterol ‘jahat’ sehingga minyak kelapa akan memiliki efek yang sama seperti mentega dan lemak sapi.

Dr Tara Narula

Laporan American Heart Association mencatat bahwa mengganti lemak jenuh, termasuk minyak kelapa, mentega, lemak daging sapi atau minyak sawit dengan lemak tak jenuh yang lebih sehat dan tak jenuh tunggal seperti minyak zaitun, minyak kacang, minyak canola, minyak jagung, dan minyak bunga matahari, akan menurunkan risiko penyakit kardiovaskular oleh sekitar 30 persen. Kemampuan  itu sebanyak obat penurun kolesterol statin.

Terlebih lagi, headline media yang menarik perhatian dalam beberapa tahun terakhir juga telah mempertanyakan apakah lemak jenuh seburuk yang diduga sebelumnya, yang menyebabkan lebih banyak kebingungan di kalangan konsumen, Narula menunjukkan. Namun, AHA telah menyatakan sejak 1960-an bahwa lemak jenuh merusak kesehatan kardiovaskular.

AHA merekomendasikan bahwa orang-orang dengan kolesterol tinggi menjaga total asupan lemak jenuh hingga 5 hingga 6 persen dari total kalori harian. Bagi orang yang tidak memiliki kolesterol tinggi, angka itu harus di bawah 10 persen.

“Lemak itu tidak gemuk,” kata Dr Tara Narula. “Saya pikir itu sangat membingungkan bagi orang-orang yang berpikir bahwa mereka semua sama, tetapi sebenarnya ada perbedaan besar dan Anda harus membaca labelnya dan Anda harus melihat apa yang Anda gunakan.”***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *