Selamatkan Bumi, Stop Gunakan Sedotan dan Adukan Plastik!

 Selamatkan Bumi, Stop Gunakan Sedotan dan Adukan Plastik!

KOTA-KOTA dan negara-negara berupaya melarang sedotan dan pengaduk plastik, dengan harapan mengatasi masalah polusi plastik dunia. Masalahnya sangat besar, meskipun, para ilmuwan mengatakan itu tidak cukup.

Ilmuwan Australia, Denise Hardesty dan Chris Wilcox memperkirakan,  sampah yang terkumpul  di garis pantai AS selama pembersihan selama lima tahun, bahwa ada hampir 7,5 juta sedotan plastik yang tergeletak di sekitar garis pantai Amerika. Mereka memperkirakan bahwa itu berarti 437 juta hingga 8,3 miliar sedotan plastik berada di garis pantai seluruh dunia.

Tapi jumlah besar itu tiba-tiba tampak kecil, ketika Anda melihat semua sampah plastik terombang-ambing di sekitar lautan. Profesor teknik lingkungan Universitas Georgia, Jenna Jambeck menghitung bahwa hampir 9 juta ton (8 juta metrik ton) sampah tersebut berakhir di lautan dan garis pantai dunia setiap tahun.

Itu hanya di dan di dekat lautan. Setiap tahun lebih dari 35 juta ton (31,9 juta metrik ton) polusi plastik dihasilkan di sekitar Bumi dan sekitar seperempat dari yang berakhir di sekitar air.

“Untuk setiap pon tuna yang kita keluarkan dari lautan, kita meletakkan dua pon plastik di lautan,” kata ilmuwan laut Sherry Lippiatt, koordinator regional California untuk program sampah laut Oseanik dan Atmosfer Nasional.

Burung laut dapat menelan sebanyak 8 persen dari berat badan mereka dalam plastik, yang untuk manusia “setara dengan rata-rata wanita yang memiliki berat dua bayi di perutnya,” kata Hardesty dari Organisasi Riset dan Industri Persemakmuran Australia.

Panitia Hari Bumi, yang hari Minggu, telah mengumumkan mengakhiri pencemaran plastik tahun ini. Dan mengikuti jejak beberapa kota AS seperti Seattle dan Miami Beach, Perdana Menteri Inggris Theresa May pada bulan April menyerukan kepada negara-negara persemakmuran Inggris untuk mempertimbangkan melarang sedotan plastik, pengaduk kopi dan penyeka plastik dengan kapas di ujungnya.

McDonald akan menguji sedotan kertas di beberapa lokasi Inggris bulan depan, dan menyimpan semua sedotan di belakang meja, sehingga pelanggan harus memintanya. “Bersama dengan pelanggan kami, kami dapat melakukan sedikit untuk lingkungan dan menggunakan lebih sedikit sedotan,” kata Paul Pomroy, yang menjalankan bisnis perusahaan makanan cepat saji di Inggris.

Masalah sedotan dan hewan laut semakin memanas setelah video viral 2015 menunjukkan penyelamat mengeluarkan sedotan dari hidung kura-kura laut dengan detail grafis dan berdarah.

Tapi larangan mungkin sedikit orang jerami dalam diskusi tentang polusi plastik. Sedotan membentuk sekitar 4 persen dari sampah plastik dengan potongan, tetapi jauh lebih sedikit berdasarkan berat.

Sedotan rata-rata beratnya sangat sedikit – sekitar satu enam puluh tujuh ons atau 0,42 gram – bahwa semua milyaran jerami itu menambahkan hingga hanya sekitar 2.000 ton dari hampir 9 juta ton sampah plastik yang setiap tahunnya menyentuh perairan.

“Larangan dapat memainkan peran,” kata ahli kelautan Kara Lavendar Law, seorang penulis bersama dengan Jambeck dari studi Ilmu Pengetahuan 2015. “Kami tidak akan menyelesaikan masalah dengan melarang sedotan.”

Para ilmuwan mengatakan bahwa kecuali Anda cacat atau anak kecil, sedotan plastik biasanya tidak diperlukan dan larangan dimulai dan simbol yang baik. Barang-barang yang digunakan orang-orang ini selama beberapa menit tetapi “menempel di sekitar untuk masa hidup kita dan lebih lama,” kata Lippiatt.

Marcus Eriksen, seorang ilmuwan lingkungan yang ikut mendirikan kelompok advokasi 5 Gyres, mengatakan bekerja pada pelarangan sedotan dan kantong plastik akan membawa perubahan yang nyata. Dia menyebut kantong plastik, cangkir dan sedotan yang rusak dalam potongan yang lebih kecil tapi masih berbahaya “kabut mikroplastik.”

“Kota-kota kita adalah cerobong asap horisontal yang memompa asap ini ke laut,” kata Eriksen. “Satu tujuan untuk organisasi advokasi adalah membuat tabu budaya sekali pakai, cara merokok yang sama di masyarakat adalah tabu.”

Steve Russell, wakil presiden plastik untuk American Chemistry Council, mengatakan orang dapat mengurangi limbah dengan tidak mengambil sedotan, tetapi “dalam banyak kasus plastik ini menyediakan kondisi sanitasi untuk makanan, minuman dan perawatan pribadi.”

Kunci untuk memecahkan sampah laut, kata Russel, adalah “berinvestasi dalam sistem untuk menangkap limbah berbasis lahan dan berinvestasi dalam infrastruktur untuk mengubah plastik bekas menjadi produk yang berharga.”

Meskipun Jambeck menghabiskan hidupnya untuk mengukur dan bekerja pada masalah polusi limbah yang terus berkembang, dia optimis.

“Kita bisa melakukan ini,” kata Jambeck. “Saya memiliki keyakinan pada manusia.”

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *