Pemangkasan Biaya Kecilkan Kerugian Garuda

 Pemangkasan Biaya Kecilkan Kerugian Garuda

 

GARUDA Garuda Indonesia, maskapai unggulan di tanah air, menunjukkan tanda-tanda kebangkitan setelah upayanya berhasil untuk mempersempit kerugian bersihnya pada paruh pertama tahun 2018 ini.

Perusahaan yang mayoritas sahamnya dimiliki  negara ini,  membukukan laba operasi sebesar $ 1,9 miliar dalam enam bulan pertama yang berakhir pada Juni 2018, atau naik 5,9% dari periode yang sama tahun lalu. Hal ini  dibantu oleh  banyaknya libur umum selama periode tersebut dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,  khususnya liburan  Idul Fitri.

Penurunan rupiah Indonesia dan lonjakan harga minyak global diterjemahkan ke dalam kenaikan 12% dalam biaya bahan bakar, tetapi Garuda mampu menahan kenaikan biaya keseluruhan sebesar 0,3%.

Hal  berarti mengakhiri paruh pertama tahun ini dengan kerugian bersih $ 114 juta, peningkatan dari rugi bersih $ 283,8 juta pada periode yang sama tahun lalu.

Di bawah CEO Pahala Mansury, yang bergabung dengan tim manajemen pada tahun lalu, setelah menjabat sebagai direktur keuangan di bank pemberi pinjaman negara, perusahaan yang bermasalah itu telah bekerja keras untuk memotong biaya di tengah lingkungan bisnis yang semakin menantang.

Garuda mengatakan pihaknya dapat mengurangi separuh jumlah rute yang membuat kerugian menjadi 11 pada Juni 2018 dari tahun lalu, dan menurunkan biaya per kilometer yang tersedia, ukuran biaya yang umum digunakan dalam industri, sebesar 0,5% hingga 5,86 sen.

“Pertumbuhan [dalam pendapatan operasional] didukung oleh peningkatan jumlah penumpang, peningkatan transportasi kargo, peningkatan utilisasi pesawat udara serta efektivitas program efisiensi, dan juga peningkatan kinerja anak perusahaan dan pendapatan lainnya di luar layanan penerbangan, ” kata Mansury pada konferensi pers pada hari Senin.

Garuda awalnya berharap untuk kembali memperoleh laba tahun ini, tetapi Mansury mengatakan bahwa dalam situasi  melemahnya rupiah, dewan direksi akan mengadakan tinjauan dalam beberapa bulan mendatang untuk menentukan apakah target itu masih bisa dicapai atau tidak.

CEO Garuda mengungkapkan, bahwa operator utama kemungkinan akan membuka rute internasional baru, karena kebutuhan untuk mengamankan lebih banyak pendapatan dolar AS.

Rute baru diyakini difokuskan di Asia, seperti Cina, di mana ada semakin banyak wisatawan. Garuda telah membuka rute yang menghubungkan kota-kota Cina Xi’an dan Zhengzhou dengan Denpasar di Bali, awal tahun ini.

Hasil keuangan terbaru merupakan langkah ke arah yang tepat untuk Garuda, yang telah dirusak oleh masalah selama setahun terakhir, terutama perselisihan dengan serikat pilot.

Serikat pekerja telah mengancam pada bulan Mei lalu untuk menentang jika pemerintah tidak memenuhi tuntutan untuk perubahan manajemen. Beberapa langkah pemotongan biaya yang dilakukan direksi- seperti pembatalan wahana yang membawa pilot ke bandara sebelum penerbangan mereka, telah menghemat keuangan perusahaan.

Pemogokan yang direncanakan akhirnya dibatalkan setelah pembicaraan krisis yang melibatkan Kementerian Badan Usaha Milik Negara  pada awal Juli, tepat sebelum musim puncak haji ke Arab Saudi.

Mansury mengakui bahwa perselisihan belum berakhir dan bahwa perusahaan berencana untuk melakukan negosiasi lebih lanjut dengan serikat pekerja dalam beberapa minggu mendatang.

“Kami akan bernegosiasi dalam satu atau dua minggu ke depan dengan meninjau negosiasi kontrak dan kompensasi,” kata Mansury.

Saham Garuda telah terkoreksi 22% sejak akhir tahun lalu, dimana pada perdagangan  Senin turun 0,85% pada posisi 234 rupiah.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *