Insiden Sepakbola di Stadion Kanjuruhan Malang Menjadikan Duka Dunia

 Insiden Sepakbola di Stadion Kanjuruhan  Malang Menjadikan Duka Dunia

Gubernur Khofifah saat membezuk korban di rumah sakit (foto: istimewa)

MALANG, JAYAKARTA NEWS – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyesalkan terjadinya insiden yang menewaskan 129 orang supporter (data per 09.30 WIB) dalam laga Derby Jatim antara Arema FC vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10) malam.

“Peristiwa ini harus menjadi pembelajaran dan pendewasaan kita bersama, seluruh insan olahraga dan pecinta sepakbola Indonesia agar menjunjung tinggi sportivitas dalam setiap pertandingan,” ungkap Khofifah kepada awak media di Malang, Minggu (2/10).

Khofifah menyebut insiden Kanjuruhan, tidak hanya menjadi duka Jawa Timur, namun juga duka Indonesia dan duka dunia olah raga. Khofifah pun berharap kejadian ini tidak terulang di masa yang akan datang.
“Jangan sampai kejadian ini terulang dikemudian hari,” tegasnya.

Saat ini, kata Khofifah, Pemprov Jawa Timur bersama Pemkab dan Pemkot Malang tengah fokus menangani korban baik wafat maupun yang membutuhkan pertolongan penanganan tindakan kesehatan.

Penanganan di RS Saiful Anwar akan ditanggung oleh Pemprov Jawa Timur. Sedangkam bagi korban yang meninggal dunia dan luka berat akan mendapatkan santunan dari Pemprov Jatim.

Dalam kesempatan tersebut, Khofifah juga menyampaikan belasungkawa kepada seluruh keluarga korban dan keluarga.

“Atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Timur, kami menyampaikan belasungkawa sedalam-dalamnya kepada seluruh korban dan keluarga. Semoga amal ibadah seluruh korban diterima oleh Allah SWT dan keluarga korban diberikan ketabahan dan keikhlasan. Yang dirawat di rumah sakit semoga lekas sembuh. Aamiin YRA,” tuturnya. (poedji)

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.