Facebook temukan adanya upaya kampenye disinformasi terkait pemilu paruh waktu di AS

 Facebook temukan adanya upaya kampenye disinformasi terkait pemilu paruh waktu di AS

FACEBOOK  mengakui telah menemukan upaya  kampanye disinformasi terkoordinasi pertama yang dirancang untuk mempengaruhi pemilihan paruh waktu AS, tetapi berhenti mengidentifikasi Rusia berada di balik upaya untuk ikut campur dalam demokrasi AS.

Jejaring sosial itu telah bekerja sama dengan FBI terkait dengan  upaya campur tangan Rusia dalam pemungutan suara November, menyusul penemuannya dari kampanye Badan Riset Internet Rusia untuk menabur divisi di AS selama kampanye pemilihan presiden terakhir pada tahun 2016.

Facebook menghapus 32 halaman dan akun dari pengguna Facebook dan Instagram, karena mereka terlibat dalam “perilaku tidak autentik terkoordinasi”, kata perusahaan itu.

Hampir 300.000 orang mengikuti setidaknya satu dari halaman-halaman ini, yang dibuat dari Maret 2017 hingga Mei 2018. Halaman-halaman itu memuat sekitar 150 iklan dengan biaya sekitar $ 11.000.

Meskipun perusahaan tidak menuduh Rusia berada di belakang upaya itu, Mark Warner, seorang senator  Demokrat yang duduk  di komite intelijen Senat, mengatakan hal itu adalah “bukti lebih lanjut bahwa Kremlin” menggunakan media sosial untuk “menabur divisi dan menyebarkan disinformasi” .

Donald Trump telah mendapat kecaman keras atas dukungannya yang hangat dari temuan intelijen AS bahwa Rusia berada di belakang kampanye online untuk mempengaruhi pemilihan presiden 2016.

Selama KTT baru-baru ini di Helsinki, Presiden Rusia Vladimir Putin  mengakui bahwa dia mendukung Trump, dengan alasan dia menganjurkan hubungan AS-Rusia yang memperingatkan.

Tuduhan yang diajukan oleh departemen kehakiman pada  Februari lalu menuduh Badan Riset Internet Rusia menggunakan media sosial untuk mempromosikan isu-isu yang memecah belah seperti Black Lives Matter dan tuduhan penipuan pemilih.

Pengungkapan baru Facebook termasuk satu halaman yang mencoba membangkitkan ketegangan politik dengan mengorganisir acara Facebook untuk protes balasan ke acara “Unite the Right” di Washington Agustus ini. Mengundang orang-orang untuk “No Unite Right 2-DC”, dimana mereka memposting informasi tentang lokasi dan transportasi untuk mendorong orang-orang untuk hadir.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *