Assange Ditangkap, Trump: Bukan Urusan Saya

 Assange Ditangkap, Trump: Bukan Urusan Saya
Julian Assange di mobil tahanan polisi Inggris.

JAYAKARTA NEWS – Sekalipun Julian Assange, yang telah bertahun-tahun menjadi ‘musuh’ Amerika Serikat telah ditangkap dari persembunyiannya di Kedutaan Besar Ekuador, namu Presiden Donald Trump hanya memberi respon biasa-biasa sajaa, atau cenderung “cuek”.

Kepada wartawan yang menjumpainya di Gedung Putih untuk menanyakan tentang penangkapan itu, Presiden Donald Trump menyatakan, “Itu bukan urusan saya.”

“Saya tidak tahu apa-apa tentang WikiLeaks,”tandasnya.

Assange telah berada di bawah pengawasan Departemen Kehakiman AS selama bertahun-tahun untuk terkait dengan peran WikiLeaks dalam menerbitkan dokumen rahasia pemerintah.

Dia adalah tokoh penting dalam penyelidikan khusus penyelidikan Robert Mueller Rusia, ketika para penyelidik memeriksa bagaimana WikiLeaks memperoleh email yang dicuri dari kampanye calon presiden Hillary Clinton dan kelompok-kelompok Demokrat.

“Intinya adalah bahwa dia harus menjawab atas apa yang telah dia lakukan,” kata Clinton, Kamis malam, pada sebuah acara dengan suaminya, Bill Clinton.

WikiLeaks dengan cepat menarik minat AS terhadap Assange. WikiLeaks menuding Ekuador telah secara ilegal mencabut suaka politik Assange dan itu “melanggar hukum internasional.”

“Aktor-aktor berpengaruh, termasuk CIA, terlibat dalam upaya canggih untuk menghilangkan rasa kemanusiaan, melegitimasi dan memenjarakannya,” kata kelompok itu dalam sebuah tweet di atas foto wajah tersenyum Assange.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan kepada Australian Broadcasting Corp (ABC), bahwa ia tidak punya rencana untuk campur tangan dalam kasus itu. Alasannya, tuduhan yang dialamatkan kepada warga asli Australia itu adalah “masalah bagi Amerika Serikat” dan tidak ada hubungannya dengan Australia.

Pejabat Ekuador menilai, perilaku Assange sendiri harus dipersalahkan. Menteri Dalam Negeri Maria Paula Romo mengatakan, kesehatan mental dan fisik Assange memburuk ketika dia bersembunyi, dan dia mulai bertindak agresif terhadap staf kedutaan Ekuador sebagai tuan rumahnya. Assange bahkan menggoleskan kotoran di dinding kedutaan.

Dalam pidato berapi-api di Ekuador, Moreno menyebutnya seorang hacker yang tidak tahu diri dan tidak berterima kasih sebagai hal yang “menyedihkan”, yang bahkan ia memperlakukan pejabat kedutaan dengan buruk.

“Ketika Anda diberikan tempat berteduh, dirawat dan disediakan makanan, (sudah seharusnya) Anda tidak mencela pemilik rumah,” kata Moreno yang disambut dengan tepuk tangan publik yang mendengarkan pidatonia di sebuah acara di luar kota Quito.

“Mulai sekarang kita akan lebih berhati-hati dalam memberikan suaka kepada orang-orang yang benar-benar layak dan bukan peretas yang (bikin) sengsara, yang satu-satunya tujuannya adalah untuk membuat pemerintah tidak stabil,” tambahnya. “Kami orang yang toleran, tenang, tapi kami tidak bodoh.”***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *