Snowden: Penangkapan Assange Pukulan terhadap Kebebasan Pers

 Snowden: Penangkapan Assange Pukulan terhadap Kebebasan Pers


JAYAKARTA NEWS – Mantan intelijen CIA dan bekas kontraktor keamanan yang membocorkan informasi rahasia tentang program pengawasan Amerika Serikat, Edward Snowden, menyebut penangkapan Assange sebagai pukulan terhadap kebebasan media.

“Foto duta besar Ekuador yang mengundang polisi rahasia Inggris ke kedutaan untuk menyeret penerbit WikiLeaks itu —suka atau tidak— menggembarkan bahwa jurnalis pemenang penghargaan itu telah dipaksa keluar dari gedung kedutaan, dan ia akan berakhir di buku-buku sejarah,” oceh Snowden dari Rusia, negara yang telah memberinya izin untuk tinggal di sana sementara ia dicari oleh AS.

“Pengkritik Assange mungkin bersorak, tapi ini adalah saat yang gelap untuk kebebasan pers,” tambahnya.



Dalam pada itu seorang pejabat Ekuador di Quito menuduh para pendukung WikiLeaks dan dua peretas Rusia berusaha mengguncang negara itu, ketika perselisihan dengan Assange semakin meningkat belum lama ini.

Seorang pejabat lain mengatakan, seorang kolaborator dekat WikiLeaks telah melakukan perjalanan dengan mantan Menteri Luar Negeri Ricardo Patino tahun ini ke beberapa negara – termasuk Peru, Spanyol dan Venezuela – untuk mencoba melemahkan pemerintah Ekuador.

Dia juga mengatakan seseorang yang dekat dengan Assange telah ditahan di bandara Quito yang mencoba terbang ke Jepang. Orang itu, yang tidak dia identifikasi, dituduh berkonspirasi melawan pemerintah Ekuador.

Seorang pejabat senior Ekuador mengatakan bahwa seorang pengembang perangkat lunak Swedia yang tinggal di Quito telah ditangkap di bandara, ketika pihak berwenang berusaha untuk membongkar upaya pemerasan yang dalam, dimana dia dalam beberapa hari terakhir ini telah mengancam akan membalas Moreno. Pejabat itu mengidentifikasi orang itu bernama Ola Bini.

Di sebuah blog, seorang lelaki Swedia dengan nama yang sama, menggambarkan dirinya sebagai pengembang perangkat lunak yang bekerja di Quito untuk Pusat Otonomi Digital, sebuah kelompok yang berbasis di Ekuador dan Spanyol yang fokus pada masalah privasi, keamanan, dan kriptografi. Itu tidak menyebutkan afiliasi dengan Wikileaks.

Di Twitter sebelumnya pada hari Kamis, Bini menyebut klaim oleh Menteri Dalam Negeri bahwa peretas Rusia dan seseorang yang dekat dengan Wikileaks bekerja di dalam berita Ekuador “sangat mengkhawatirkan” dan mengatakan bahwa peristiwa itu tampak seperti “perburuan penyihir.”

Tetapi mantan Presiden Ekuador Rafael Correa menyebut keputusan Moreno mencabut suaka untuk Assange sebagai “pengecut.” Menurutnya, langkah itu tidak lain sebagai upaya pembalasan Moreno terhadap Assange, karena WikiLeaks menyebarkan tuduhan tentang rekening bank luar negeri yang konon terkait dengan keluarga dan teman-teman Moreno.

Pada hari Rabu, WikiLeaks menuduh pemerintah Ekuador melakukan “operasi mata-mata yang luas” terhadapnya. Itu menuduh bahwa pertemuan dengan pengacara dan dokter di kedutaan selama setahun terakhir secara diam-diam difilmkan.

Berbicara di Parlemen Inggris setelah penangkapan itu, Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan, itu menunjukkan bahwa “tidak ada yang di atas hukum.”

“Sejalan dengan komitmen kuat kami terhadap hak asasi manusia dan hukum internasional, saya meminta Inggris untuk menjamin bahwa Assange tidak akan diekstradisi ke negara di mana ia dapat menghadapi penyiksaan atau hukuman mati,” kata Moreno.

“Pemerintah Inggris telah mengkonfirmasi secara tertulis, sesuai dengan aturannya sendiri.”***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *