Tuduhan Skandal Pemerkosaan, LVPD Perintahkan Dapatkan DNA Ronaldo

 Tuduhan Skandal Pemerkosaan, LVPD Perintahkan Dapatkan DNA Ronaldo

Mahabintang Juventus, dituduh telah memperkosa Kathryn Mayorga 10 tahun laludi Las Vegas. [Foto: Splash News Australia]
KEPOLISIAN  Las Vegas (LVPD) Amerika Serikat disebut-sebut telah mengeluarkan surat perintah untuk mendapatkan DNA Cristiano Ronaldo, terkait dengan upaya penyelidikan pihak berwajib dalam dugaan  dugaan kasus kekerasan  seksual yang dilakukan oleh pesohor sepakbola di kota tersebut  pada tahun 2009.

Upaya untuk mendapatkan DNA (Deoksiribonukleat Acid) CR-7 untuk dapat  melihat apakah DNA Ronaldo cocok dengan yang ditemukan pada gaun Kathryn Mayorga, seorang wanita yang menuduh kapten tim nasional Portugal tersebut telah melakukan pemerkosaan.

Menurut laporan The Wall Street Journal,  pihak berwenang di Nevada baru-baru ini mengirim surat perintah ke Italia, di mana Ronaldo sekarang bermain untuk Juventus. Berkenaan dengan kabar tersebut, korang Inggris The Independent telah mencoba untuk menghubungi Departemen Kepolisian Las Vegas (LVPD) dan otoritas Italia untuk dapat memberikan tanggapannya, tetapi  otoritas hukum di kedua negara tersebut  tidak memberikan  meresponnya.

“Tuan  Ronaldo selalu menyatakan, seperti yang dia lakukan hari ini, bahwa apa yang terjadi di Las Vegas pada tahun 2009 bersifat konsensual, jadi tidak mengherankan bahwa DNA akan ada, atau bahwa polisi akan membuat permintaan standar ini sebagai bagian dari penyelidikan mereka, ” kata salah seorang pengacara Ronaldo, Peter S. Christiansen, dalam  sebuah pernyataan pada Kamis malam.

“Dengan demikian,  yang jelas saya akan  menunggu dengan tenang hasil dari setiap dan semua penyelidikan.”

Ini adalah publikasi pertama terkait dengan surat perintah untuk mendapatkan sampel DNA CR-7, dimana  LVPD telah menjangkau Ronaldo sejak membuka kembali penyelidikan mereka terkait dengan laporan kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh mantan bintang Real Madrid tersebut.

“Ronaldo memiliki pengaruh dalam hal kerja sama [dengan polisi untuk mengungkap dugaan skandal ini], karena dia tidak dapat dipaksa untuk muncul di Las Vegas pada saat ini,” Michael McCann, seorang dekan di Fakultas Hukum Universitas New Hampshire, yang juga analis hukum untuk Sports Illustrated.

“Jika dia bekerja sama, dia mungkin hanya setuju untuk melakukannya dengan konferensi video dan dengan menjawab pertanyaan secara tertulis. Dia mungkin juga bersedia membagikan bukti elektronik.

“Jika dia tidak mau bekerja sama, polisi bisa mengambil kesimpulan negatif dari kurangnya kerja sama,” katanya. “Itu tidak berarti dia akan didakwa dengan kejahatan, tetapi kurangnya kerja sama dapat membuat penegak hukum lebih curiga tentang seseorang.”

Ronaldo telah bersumpah untuk membersihkan namanya. Juventus  mendukung pemainnya yang didatangkan dengan harga  £ 90 juta dari Real Madrid, untuk menggugat sebuah surat kabar Portugis yang mengklaim bahwa mereka memaksa Ronaldo untuk membayar Mayorga sementara dia ketika itu berpemain di Bernabeu.

Tuduhan Kathryn Mayorga

Tuduhan terhadap   Ronaldo, peraih Ballon d’Or lima kali dan salah satu pesepakbola terhebat di zaman kita ini,  sangat serius. Ketika mengungkap kali pertama kasus ini,  Kathryn Mayorga, 34, benar-benar mengancam akan menyeret  Ronaldo dalam pertempuran hukum yang panjang. Tetapi, sejauh ini upaya Mayorga hasilnya sampai saat  masih belum pasti jelas. Poisi Nevada sejauh ini baru melayangkan surat perintah untuk mendapatkan DNA Ronaldo.

Tetapi bagaimanapun apa yang dihadapi pemain Juventus dan Portugal tersebut, tidak bisa dipandang enteng. Mayorga, seorang Amerika dari Nevada, yang mengklaim bahwa Ronaldi  secara seksual telah menyerangnya di sebuah hotel di Las Vegas pada 2009. Ronaldo konon pernah mengirim  tim untuk mencari win-win solution,  sebagai upaya untuk  menghalangi penyelidikan kriminal dan mencoba  memanipulasi dia agar  tetap diam dengan imbalan  $ 375.000.

Ronaldo membantah tuduhan itu, bersikeras bahwa ‘hati nuraninya jelas’, tetapi kasusnya telah mengguncang tanah di bawah kaki superstar itu. Nike, salah satu sponsor terbesar Ronaldo, mengatakan mereka “sangat prihatin” dengan tuduhan itu, sementara Juventus terdampak pada harga  saham mereka yang turun tajam setelah adanya klaim.

Tapi apa sebenarnya yang kita ketahui sejauh ini? Apa yang kita hadapi? Di mana tepatnya kasus ini akan berakhir? Dan apa yang terjadi selanjutnya untuk Ronaldo?

Kathryn  menuduh Ronaldo memperkosanya di suite penthouse di Palms Casino Resort pada Juni 2009, tak lama setelah mereka bertemu di sebuah klub malam. Pada saat itu, pemain Portugal tersebut baru saja menyelesaikan transfernya yang  senilai 80 juta poundsterling dari Manchester United ke Real Madrid, yang menjadikannya pemain termahal di planet ini pada saat itu.

Setelah berdiam diri selama hampir satu dekade, Mayorga sekarang telah mengumumkan kisahnya kepada publik dan bulan lalu mengajukan gugatan terhadap pemain sepakbola tersebut.

Tim hukum Mayorga juga berusaha untuk membatalkan perjanjian untuk tidak mengungkap kasus ini  yang ditandatangani pada 2010,  sebagai bagian dari penyelesaian keuangan di luar pengadilan dengan pemain. Dalam konferensi pers yang diadakan awal bulan ini, terungkap oleh pengacara Mayorga bahwa, menurut pendapat medis psikiater, cedera psikologisnya membuatnya “tidak kompeten” untuk secara hukum menyetujui penyelesaian pada saat itu.

Polisi di Las Vegas  mengatakan bahwa mereka telah membuka kembali penyelidikan mereka atas dugaan penyerangan dari tahun 2009.

Siapakah Kathryn Mayorga?
Pada saat kejadian, Mayorga  yang saat itu berusia 25 tahun, adalah model pemula dan, menurut Der Spiegel, “salah satu pekerjaannya adalah bergaul  di depan bar untuk memikat tamu.” Dia telah bekerja sebelum dia bertemu Ronaldo, dan kemudian pergi berpesta di klub malam “Rain”, di mana dia pertama kali bertemu dengan pemain sepak bola itu.

Sampai saat ini, Mayorga bekerja sebagai guru di sekolah dasar. Tetapi dia berhenti, katanya, “karena aku membutuhkan semua kekuatanku sekarang.”

Sampai sekarang, lokasinya tidak diketahui dan dipahami bahwa ia telah meninggalkan Nevada untuk menjauh dari sorotan tajam  media.

Dalam upaya gugatan hukum ini, Mayorga didampingi  Stovall & Associates, sebuah firma hukum yang berbasis di Las Vegas.

Tanggapan Ronaldo 

Dalam sebuah ciutannya di akun  Twitter bulan ini, Ronaldo mengatakan: “Saya dengan tegas menyangkal tuduhan yang ditujukan kepada saya. Perkosaan adalah kejahatan keji yang bertentangan dengan semua yang saya  yakini.

“Karena saya mungkin ingin membersihkan nama saya. Saya menolak untuk memberi  tontonan media yang dibuat oleh orang-orang yang ingin mempromosikan diri mereka dengan biaya saya.”

“Dengan demikian, kesadaran saya yang jelas akan memungkinkan saya untuk menunggu dengan tenang hasil dari setiap dan semua penyelidikan.”

Pengacara Ronaldo  mengatakan bahwa dokumen yang tampaknya mendukung klaim perkosaan oleh Mayorga telah diubah. “Dokumen-dokumen yang diduga berisi pernyataan Cristiano Ronaldo dan direproduksi di media adalah penemuan murni,” kata Peter Christiansen.

Christiansen menambahkan: “Apa yang terjadi pada tahun 2009 di Las Vegas sepenuhnya konsensual.”***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *