Miracle, Mouracle…Lucas Moura

 Miracle, Mouracle…Lucas Moura

JAYAKARTA NEWS – Tottenhan ‘seharusnya’ tersingkir di babak penyisihan grup, mereka juga diragukan saat di babak 16 besar. Mereka kemudian diunggulkan di perempat final.

Saat mereka di semi final, mereka kembali diragukan, ketika tertinggal 1 gol di kandang, dan kemudian tertinggal dua gol saat babak pertama leg kedua yang berlangsung di kandang Ajax. Tidak mungkin! Mereka harus mengejar tiga gol untuk memenangi partai semifinal itu.

Tetapi, Tottenham menolak menyerah, karena mereka telah melakukan segalanya pada musim ini untuk mencapai semifinal Champions pertama mereka. Mereka bersemangat membuat sejarah.

Tampaknya memang tidak mungkin ada lagi drama di musim Liga Champions ini, tetapi ada beberapa tetes yang tersisa, ketika tiga gol dibuat Lucas Moura di babak kedua leg kedua untuk membuat Ajax tersingkir. Tottenham berhak ke fuinal karena unggul gol tandang setelah mereka memetik hasil agregat 3-3.

Tim Belanda sebenarnya telah memperpanjang peluang mereka saat menang 1-0 di leg pertama dan menceploskan dua gol saat menjamu tim London itu di babak pertama leg kedua melalui Matthijs de Ligt dan Hakim Ziyech. Tetapi tim Liga Primer itu berhasil melakukan comeback untuk menandangingi apa yang dilakukan Liverpool pada malam sebelumnya.

Kita mencatata, pada dasarnya semuanya dimulai dengan sangat baik oleh anak-anak Ajax yang ditukangi Erik ten Hag itu.

Setelah Hugo Lloris berhasil menyelamatkan gawangnya dari memantul dalam kotak pada menit keempat, bola tergagap padanya seperti kaleng jus dari mesin penjual otomatis tua yang berkarat, dari sudut kapten tim Belanda itu mengirim bola melalui sundulan bertenaga dan bola De Ligt jatug ke sudut bawah Lloris.

Pikiran para penggemar Ajax pasti sudah melayang ke arah bagaimana mereka memesan penerbangan ke Madrid dan bertanya-tanya apakah hotel tempat mereka menginap di bulan Maret ketika mereka mengunjungi Real Madrid akan tersedia lagi. Tetapi, ada momen snap-out-of-it yang utama hanya beberapa menit setelah upaya gol Son Heung-min yang memotong gawang.

Yang terjadi selanjutnya adalah periode tekanan Spurs yang berkelanjutan dan mereka kembali mengancam melalui Son, tetapi Ajax memiliki peluang pada serangan balik dan mencetak satu detik dengan jeda yang dieksekusi dengan sempurna yang diakhiri dengan serangan Ziyech yang mendesis melewati Lloris 10 menit sebelum jeda.

Fernando Llorente diturunkan pada babak pertama oleh Mauricio Pochettino untuk membuat dampak di Liga Champions, dan dia berhasil membantu timnya.

Pada menit ke-53, Andre Onana menghasilkan salah satu dari banyak penyelamatan akrobatik yang ia buat di Liga Champions ini dan menepis Dele Alli dari jarak dekat, menjauhkan bola dari sepak pojok, tetapi tidak ada yang bisa ia lakukan beberapa menit kemudian, karena Alli secara tidak sengaja menggiring bola ke jalur Moura untuk mendapatkan hasil sempurna.

Onana dan Moura kemudian berada di tengah-tengah aksi lagi, hanya beberapa saat kemudian sepakannya dapat diselematkan Llorente, tetapi rebound jatuh di kaki Lasse Schone dan menjungkirbalikkan ketika penjaga gawang mencoba untuk menangkapnya dan pemain Brasil itu sekali lagi siap menembak ke bagian belakang gawang untuk membuat kedudukan 2-2 di malam itu.

Meskipun mereka masih unggul satu gol, ancaman keluarnya gol tandang merayapi pemain Ajax. Tim Amsterdam itu tiba-tiba merasakan kebutuhan untuk mencetak gol. Mereka kembali mengancam Tottenham untuk mencetak satu gol di menit ke-70, ketika beberapa tendangan coba dimasukkan ke kotak di posisi berbahaya untuk Lloris, tetapi pemain Prancis mampu mengamankan gawangnya dengan baik.

Ajax semakin dekat ke tujuan lain ketika Ziyech menembakkan tendangan geledek di menit ke-79, namun ia gagal karena bola memantul keluar gawang setelah membentur mistar. Dia seakan tak percaya dengan itu.

Situasi itu memberi Spurs semangat. Saat yang mereka upayakan tiba dengan datangnya gol ketiga Moura, mirip dengan yang pertama dan juga dibantu oleh Alli. Ajak 2 – Tottenham 3.

Hasil itu mengantar mereka pergi ke Madrid, untuk bertemu dengan Liverpool di Estadio Wanda Metropolitano pada 1 Juni.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *