Bom Paskah, Polisi Sri Lanka Tangkap 13 Orang

 Bom Paskah, Polisi Sri Lanka Tangkap 13 Orang
Noda darah terlihat di dinding dan patung Yesus Kristus di Gereja St Sebastian setelah ledakan bom di Negombo, utara Kolombo, Sri Lanka, Minggu, 21 April 2019.

JAYAKARTA NEWS – Jumlah korban tewas dari sembilan pemboman gereja, hotel mewah dan tempat lainnya pada hari Minggu Paskah, bertambah menjadi 215 orang dan melukai ratusan lainnya dalam kekerasan paling mematikan di Sri Lanka sejak perang saudara yang menghancurkan di negara kepulauan di Asia Selatan berakhir satu dekade lalu.

Juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekara mengatakan sedikitnya 207 orang tewas dan 450 lainnya luka-luka. Dia mengatakan polisi menemukan rumah yang aman dan sebuah van yang digunakan oleh para penyerang.

Channel News1 TV melaporkan adanya tambahan korban, sehingga total menjadi 2015. Tetapi otoritas berlum memberikan konfirmasi atas kabar dari Channel News1 TV tersebut dan masih berpegang pada data 207 tewas. Presiden Maithripala Sirisena memerintahkan kepolisian bertindak tegas terhadap pihak-pihak yang terlibat dalam serangan bom tersebut.

Menteri Pertahanan Ruwan Wijewardena menggambarkan ledakan itu sebagai serangan teroris oleh para ekstremis agama, dan polisi mengatakan 13 tersangka ditangkap, meskipun tidak ada klaim pertanggungjawaban langsung. Wijewardena mengatakan, sebagian besar pemboman diyakini sebagai serangan bunuh diri.

Ledakan – sebagian besar di atau sekitar Kolombo, ibukota – meruntuhkan langit-langit gereja dan melempar jendela, membunuh jamaah dan tamu hotel dalam satu adegan demi adegan asap, jelaga, darah, pecahan kaca, jeritan dan alarm meraung-raung. Korban dibawa dari bangku berlumuran darah.

“Orang-orang berhamburan keluar,” kata Bhanuka Harischandra, dari Kolombo, pendiri perusahaan pemasaran teknologi berusia 24 tahun yang akan pergi ke Shangri-La Hotel untuk pertemuan ketika bom itu dibom. “Orang-orang tidak tahu apa yang sedang terjadi. Itu bikin panik. “

Dia menambahkan: “Ada darah di mana-mana.”

Gereja podak poranda akibat ledakan bom

Sebagian besar dari mereka yang terbunuh adalah orang-orang Sri Lanka. Tetapi tiga hotel yang dibom dan di salah satu gereja, St Anthony’s Shrine, sering dikunjungi oleh wisatawan asing. Kementerian Luar Negeri Sri Lanka mengatakan, setidaknya 27 mayat orang asing dari berbagai negara telah ditemukan.

Pemerintah Amerika Serikat mengatakan “beberapa” orang Amerika termasuk di antara yang tewas, sementara Inggris, Cina, Jepang, dan Portugal mengatakan mereka juga kehilangan warga negara. Sejauh ini tidak ada korban warga Indonesia dalam tragedi bom Paskah itu.

Pemerintah Sri Lanka memberlakukan jam malam nasional semenjak kemarin petang (jam 6.00) hingga jam 6.00 pagi tadi, dan memblokir sebagian besar media sosial termasuk Facebook dan YouTube. Langkah itu perlu untuk mengurangi penyebaran informasi palsu dan mengurangi ketegangan di negara sekitar 21 juta orang.

Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan dia khawatir pembantaian itu dapat memicu ketidakstabilan di Sri Lanka. Dia bersumpah untuk “memberikan semua kekuatan yang diperlukan dengan pasukan pertahanan” untuk mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab.

Uskup Agung Kolombo, Kardinal Malcolm Ranjith, meminta pemerintah Sri Lanka untuk “tanpa ampun” menghukum mereka yang bertanggung jawab “karena hanya hewan yang dapat berperilaku seperti itu.”

Pertumpahan Darah

Mengenang hari-hari terburuk di Sri Lanka, pertumpahan darah terjadi sejak perang saudara 26 tahun lalu, di mana Macan Tamil, kelompok pemberontak dari etnis minoritas Tamil, mencari kemerdekaan dari negara yang berpenduduk mayoritas Buddha itu. Orang-orang Tamil adalah penganut Hindu, Muslim dan Kristen.

Sri Lanka, yang terletak di ujung selatan India, sekitar 70 persen rakyatnya umat Buddha. Insiden pelecehan anti-Kristen yang tersebar telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir, tetapi tidak ada skala yang lebih besar dari yang terjadi pada hari Minggu.

Juga tidak ada sejarah militan Muslim yang kejam di Sri Lanka. Namun, ketegangan telah meningkat baru-baru ini antara biksu Buddha garis keras dan Muslim.

Dua kelompok Muslim di Sri Lanka mengutuk serangan gereja, seperti halnya negara-negara di seluruh dunia, dan Paus Francis menyampaikan belasungkawa pada akhir berkat tradisional Paskah di Roma.

“Saya ingin mengungkapkan kedekatan cinta saya dengan komunitas Kristen, yang ditargetkan ketika mereka berkumpul dalam doa, dan semua korban kekerasan kejam seperti itu,” kata Francis.

Enam ledakan yang hampir bersamaan terjadi pada pagi hari di kuil dan Hotel Cinnamon Grand, Shangri-La dan Kingsbury di Kolombo, serta di dua gereja di luar Kolombo, menurut juru bicara militer Sri Lanka, Brigjen. Sumith Atapattu.

Beberapa jam kemudian, dua ledakan terjadi di luar Kolombo, salah satunya di sebuah wisma, di mana dua orang tewas, yang lain di dekat jalan layang, kata Atapattu.

Juga, tiga petugas polisi tewas dalam pencarian di rumah yang diduga aman di pinggiran Kolombo ketika penghuninya tampaknya meledakkan bahan peledak untuk mencegah penangkapan, kata pihak berwenang.

Restoran lantai dua Shangri-La hancur, dengan langit-langit dan jendela pecah. Kabel longgar tergantung dan meja-meja terbalik di ruang yang menghitam. Dari luar barisan polisi, tiga mayat terlihat berselimut putih.

Turis-turis asing dengan tergesa-gesa menggunakan ponsel mereka untuk mengirim pesan kepada keluarga dan orang-orang terkasih bahwa mereka baik-baik saja. Pengunjung dari seluruh dunia datang ke Sri Lanka untuk melihat gajah, perkebunan teh, monumen Buddha kuno, dan pemandangan lainnya.

“Saya memiliki perasaan bahwa negara ini berbelok, dan khususnya yang berada di industri pariwisata berharap untuk masa depan,” kata turis Peter Kelson, seorang manajer teknologi dari Sydney.

“Terlepas dari tragedi para korban langsung pengeboman, saya khawatir bahwa peristiwa mengerikan ini akan membuat negara ini kembali secara signifikan.”

Penduduk setempat yang bekerja di industri pariwisata vital Sri Lanka terkejut dan kesal dengan pertumpahan darah ini. “Setelah bertahun-tahun aman, kita mulai lagi,” kata Gamini Franc mengeluh. ***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *