Facebook Harus Kembali ‘Tempur’ di Capitol Hill

 Facebook Harus Kembali ‘Tempur’ di Capitol Hill
Mark Zuckerberg , Pendiri Facebook.

JAYAKARTA NEWS – Bos Facebook, Mark Zuckerberg, sekali lagi harus kembali ke Capitol Hill untuk berperang membela perusahaan yang dibidaninya itu.

Pendiri Facebook itu dicecar pertanyaan oleh anggota Komisi Layanan Finansial DPR Amerika Serikat, dalam sebuah audiensi luas yang menyentuh persoalan kemungkinan campur tangan Facebook dalam pemilihan presiden, rencana penggembangan cryptocurrency oleh perusahaan raksasa teknologi ini, dan kekhawatiran akan iklan politik yang menyesatkan.

Masalah terbaru adalah –apakah akan memungkinkan politisi untuk terus membayar iklan yang mungkin memiliki konten yang menyesatkan atau salah– yang telah terbukti menjadi kontroversi paling mendesak bagi Facebook dalam beberapa minggu terakhir.

“Apakah Anda melihat masalah potensial di sini dengan kurangnya fakta memeriksa iklan politik?” kata politisi Republikan Alexandria Ocasio-Cortez.

Pertanyaan Ocasio-Cortez mengarah ke masalah serius yang membuat pengguna Fecebook berada di tempat yang “sama sekali tidak mengenakkan” atau bahkan dapat dibilang :mengerikan”. Pasalnya, apa pun yang diputuskan oleh raksasa teknologi itu: Apakah dia harus menurunkan lebih banyak konten dengan risiko merusak kebebasan berbicara, atau apakah Facebook memainkan peran lepas tangan, bahkan jika melakukan hal itu memungkinkan posting jahat berkembang?

Anda mungkin akan berada di posisi, bahwa bagaimana pun kebebasan berekspresi tidak boleh digusur oleh siapa pun.

Tetapi, Anda mungkin pada akhirnya juga akan menyadari bahawa argumen seperti itu pada akhirnya tidak tepat.

Masalah sebenarnya bukan bagaimana Facebook harus memoderasi kontennya, tetapi persoalannya adalah bahwa Facebook terlalu besar untuk diperbaiki.


Pertama, ambil gagasan untuk memeriksa fakta iklan politik, sebuah proposal yang telah disetujui oleh tokoh-tokoh seperti Elizabeth Warren dan kandidat presiden dari Partai Demokrat lainnya.

Pada sisi lain, ide tersebut kedengarannya terpuji di permukaan, hampir tidak mungkin untuk benar-benar diterapkan. Kisah-kisah tentang Paus yang mendukung Trump mudah dikenali sebagai fiktif, tetapi itu adalah corak kasus abu-abu – klaim menyesatkan, setengah kebenaran, dan kebohongan halus – yang mendominasi wacana politik pada skala yang hampir tak terbayangkan.

Seperti yang ditulis penulis Julian Sanchez di Twitter, Facebook akan perlu mengawasi “fakta” dalam pemilihan lokal yang tak terhitung jumlahnya, dan dalam ratusan bahasa berbeda di seluruh dunia. Itu adalah tanggung jawab yang mustahil untuk ditempatkan di pundak pasukan kontraktor.

Lihat saja kontroversi baru-baru ini mengenai pemeriksaan fakta di koran kenamaan Washington Post, sebuah opini yang pemeriksa utamanya Glenn Kessler telah melakukan kampanye selama bertahun-tahun yang aneh terhadap pernyataan-pernyataan sebenarnya yang dibuat oleh Bernie Sanders.

Pengecekan fakta tidak hanya membutuhkan upaya yang jauh lebih besar daripada melihat pidato atau ujaran kebencian atau pornografi, tetapi dapat dengan mudah dimanipulasi untuk mendukung kecenderungan ideologis orang-orang yang ditugaskan untuk melakukannya.

Pemeriksa fakta di Facebook dapat dengan mudah membenci progresif. Lagi pula, salah satu investor terbesar Facebook adalah penasihat Trump Peter Thiel yang telah mempekerjakan banyak operator GOP dalam beberapa tahun terakhir.


Namun alternatifnya masih menakutkan: memungkinkan politisi untuk menayangkan iklan dengan potensi kebohongan yang mencolok bagi jutaan orang dalam upaya untuk memiringkan pemilihan. Ini adalah situasi yang menyedihkan, tidak peduli ke arah mana Facebook berubah.

Jika pidato beracun adalah masalah yang orang ingin pemerintah lewati, itu lebih merupakan masalah konstitusional daripada masalah regulasi.

Semakin banyak komentator telah mengusulkan mekanisme pertanggungjawaban yang sama sekali berbeda untuk Facebook: menyingkirkan “Bagian 230” dari Undang-Undang Komunikasi yang Layak, yang memberikan kekebalan sipil kepada perusahaan teknologi untuk banyak konten yang diposkan pengguna.

Tetapi “solusi” itu juga berbahaya. Pendukung menghapus Bagian 230 mengklaim hal itu akan meminta pertanggungjawaban Facebook atas propaganda atau berita palsu atau kebencian sayap kanan di situs, tetapi “solusi” ini tidak akan benar-benar menyelesaikan masalah. Jika ada, itu akan mengancam hak kebebasan berbicara yang sah dari banyak aktivis progresif yang sama yang mengusulkannya.

Apakah orang suka atau tidak, ucapan tercela dari berbagai jenis (ya, bahkan banyak kebohongan) dilindungi oleh Amandemen Pertama.

Facebook tidak melanggar hukum apa pun dengan hostingnya. Jika pidato “beracun” adalah masalah yang orang ingin pemerintah hindari, itu lebih merupakan masalah konstitusional daripada masalah regulasi.

Segera Facebook akan menerapkan dewan pengawas yang seharusnya independen, semacam “Mahkamah Agung Facebook” untuk membawa transparansi dan akuntabilitas lebih lanjut ke keputusan moderasi kontennya.

Idenya adalah mendapatkan ulasan positif dan itu adalah tujuan teori yang terpuji. Tapi dewan ini juga akan mengalami masalah yang sama-sama sulit – setelah semua, masalah di Facebook ada, bukan birokrasi.

Bagaimana jika dewan membuat keputusan yang mengharuskan Facebook untuk mempekerjakan 100.000 checker fakta baru? Akankah Facebook mengabaikan keputusannya, membiarkan dewan tidak berguna?

Atau bagaimana jika, misalnya, dewan membuat aturan bahwa posting yang ditulis oleh seorang aktivis di India harus tetap terjaga, yang membuat marah pemerintah India di tempat mereka itulah Fecebook akan?

Apa yang terjadi ketika postingan yang dipenuhi kebencian kemudian menciptakan aturan yang membuat orang meninggalkan situs itu berbondong-bondong?

Moderasi konten pada skala global tidak mungkin. Bahkan jika ada 99% dukungan untuk setiap keputusannya yang masih menyisakan puluhan juta orang yang dengan keras dapat mengekspresikan ketidaksenangan mereka.

Namun media sosial tanpa moderasi konten akan mengarah pada limbah yang akan membuat jejaring sosial apa pun praktis tidak dapat digunakan oleh sebagian besar populasi.

Facebook terlalu besar untuk moderasi konten pada skala global untuk berfungsi. Pada akhirnya, kita semua akan menderita karenanya.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *