Dikambinghitamkan, Özil diminta tinggalkan skuad nasional Jerman

 Dikambinghitamkan, Özil diminta tinggalkan skuad nasional Jerman

 

AYAH pemain tim nasional Jerman,  Mesut Özil mengatakan, putranya harus keluar dari skuad nasional Jerman, setelah dia “dijadikan kambing hitam” menyusul tereliminasinya  tim panser di babak pertama di Piala Dunia.

Özil, 29, telah mendapat kritik bertubi-tubi  di Jerman setelah juara bertahan itu  gagal menuntaskan misi perjuangan mereka di babak grup.

Tekanan telah meningkat terhadap  gelandang Arsenal tersebut dan rekan setimnya di Jerman Ilkay Gündoğan, yang juga berdarah Turki, di Piala Dunia menjelang pertemuan dengan mereka dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan. Publik ada yang mempertanyakan kesetiaan mereka  kepada Jerman.

Kedua pemain mengalami penghinaan dan serangan rasial selama berminggu-minggu dari pendukung Timnas  Jerman. Serangan mencapai titik ambang batas, di mana mobil Gündoğan dirusak di kota Cologne Jerman.

Gündoğan menanggapi pada saat itu dengan sebuah pernyataan, menjelaskan posisinya dan mengatakan itu bukan niatnya untuk membuat masalah politik dengan foto itu. Özil, bagaimanapun, tidak pernah mengomentari masalah ini bahkan setelah bertemu dengan Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier. Dia  tinggal jauh dari hari media di kamp pelatihan pra-turnamen tim di Italia.

Pada hari Kamis,  Oliver Bierhoff memicu putaran baru protes atas pernyataan yang menunjukkan Özil seharusnya dikenai sanksi  setelah kegagalannya di Piala Dunia dan kemudian bertemu dengan  Erdogan.

“Pernyataan ini kurang ajar. Menurut pendapat saya, ini bertujuan untuk menyelamatkan diri  sendiri,” kata ayah mid-fielder Mustafa Özil dalam wawancara dengan Bild am Sonntag.

Bierhoff kemudian mundur, meminta maaf bahwa dia “salah.”

Ayah Özil  mengatakan, dia yakin putranya setuju untuk berfoto dengan Erdogan hanya karena “kesopanan” dan itu tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi pernyataan politik.

Dia juga membela Özil, karena tidak berbicara untuk mengklarifikasi posisinya.

“Dia tidak  ingin lagi menjelaskan dirinya sendiri, dia tidak  ingin lagi harus membela diri sepanjang waktu. Dia telah bermain selama sembilan tahun di tim Jerman … termasuk menjadi juara dunia dengan tim-A. Dia telah menyumbang banyak untuk negara ini. Selalu (yang terjadi): jika kami menang, kami menang bersama,” kata ayah gelandang Arsenal itu.

“Tapi ketika kita kalah, kita kalah karena Özil?,” katanya.

Özil merasa terhina karena dijadikan kambing hitam.  “Aku bisa mengerti, jika dia merasa terhina.”

“Rasa sakit telah tumbuh terlalu kuat. Dan siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada pertandingan berikutnya. Di tempat Mesut, saya akan mundur. Tapi itu hanya pendapat pribadi saya,” katanya.

Digiqole ad

Related post