Xiaomi Raih Laba $ 2,1 Miliar pada Q-1

 Xiaomi Raih Laba $ 2,1 Miliar pada Q-1

PERUSAHAAN  smartphone Cina, Xiaomi, membukukan laba 2,1 miliar dolar AS untuk kuartal pertama (Q-1) bisnisnya sebagai perusahaan publik, ditopang oleh pertumbuhan penjualan smartphone dan perangkat keras produknya.

Perusahaan yang IPO-nya terdaftar di Hong Kong pada  Juli  itu,  meraih dana  $ 4,7 miliar, tetapi harga saham Xiaomi terus menurun sejak saat itu. Perusahaan ini mengumumkan, bahwa pihaknya  meningkatkan pendapatan 68 persen pada Q2 2018 untuk mencapai 45,2 miliar RMB, atau $ 6,6 miliar.

Xiaomi membukukan laba bersih sebesar 14,6 miliar RMB ($ 2,1 miliar), tetapi mencatat kerugian operasional 7,6 miliar RMB ($ 1,1 miliar) untuk periode karena biaya administrasi yang signifikan di sekitar daftar. Biaya juga membebani dalam memimpin hingga IPO.

Hasil awal itu mendorong harga saham perusahaan naik 1,5 persen pada saat penulisan. Tapi itu tetap jauh dari nilai HK $ 16.60 yang didatangkannya.

Sebagian besar pendapatan Xiaomi berasal dari penjualan ponsel cerdas. Perusahaan itu mengatakan telah mengirim 32 juta selama kuartal tersebut, naik 44 persen tahun ke tahun, yang menghasilkan 30,5 miliar RMB (4,5 miliar dolar AS). Capaian itu   komposisinya  67 persen dari semua pendapatan, meskipun perlu dicatat bahwa laba kotor pada penjualan perangkat keras turun menjadi 6,7 persen dari 8,7 persen tahun lalu.

Di luar ponsel, penjualan produk pintar lainnya, termasuk TV dan band kebugaran, tumbuh lebih dari 100 persen hingga mencapai 10,4 juta RMB. Itu sekitar $ 1,5 miliar dan sumber pendapatan terbesar berikutnya dari Xiaomi.

Layanan Internet, segmen yang telah lama diperkirakan oleh Xiaomi sebagai pembeda keuangan terhadap merek telepon lainnya, mencapai  total penjualan tumbuh 64 persen per tahun untuk mencapai 4 juta RMB, $ 585 juta.

Xiaomi baru saja mulai memfokuskan divisi ini pada pasar di luar China, yang menyumbang sebagian besar dari 206,9 juta pengguna aktif bulanannya. Itu adalah angka yang Xiaomi katakan pada 146 juta satu tahun yang lalu.

Lihatlah secara lebih luas pada strategi globalisasi, 36 persen dari pendapatan Xiaomi untuk kuartal tersebut berasal dari luar China, yang menurut perusahaan mewakili 151 persen pertumbuhan tahun-ke-tahun. Itu terutama berasal dari India, tetapi Xiaomin mengatakan telah melihat kemajuan di Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, sementara itu juga baru-baru ini diperluas ke Eropa.

Di India, perusahaan sedang melakukan menggenjot  pertumbuhan tambahan, setelah merilis perangkat pertama dari sub-merek Pocophone baru.  Poco F1 dirancang untuk menawarkan spesifikasi kelas atas ini,  telah memperbesar segmen pasar Xiaomi, yang dimiliki pesaing  sesama Cina OnePlus telah meraih  kesuksesan di India.

F1 dijual di bawah $ 500 dan akan debut di India sebelum mulai dijual di Hong Kong, Prancis, dan Indonesia akhir bulan ini.***

Digiqole ad

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *